Home / Dispensing / Edukasi / Benarkah Tomat Sebagai Pemicu Asam Urat? Ini Jawabannya
penelitian

Benarkah Tomat Sebagai Pemicu Asam Urat? Ini Jawabannya

Benarkah Tomat Sebagai Pemicu Asam Urat? Ini Jawabannya. Beberapa pasien telah mengungkapkan bahwa konsumsi tomat dapat menyebabkan rematik asam urat atau gout, tetapi pendapat ini belum dibuktikan dengan literatur medis.

Tapi sekarang, sebuah studi baru memberikan bukti tentang hubungan ini. Peneliti Tony Merriman, seorang profesor di University of Otago, mengatakan kepada Farmasi Times bahwa apoteker dapat menjadi sumber daya bermanfaat untuk pendidikan pasien tentang topik ini.

“Apoteker bisa memberikan saran kepada pasien bahwa jika pasien tahu tomat memicu gout mereka, maka mereka harus menghindari tomat. Jauh lebih penting dari saran diet, saran dan bantuan bagi pasien untuk mendapatkan terapi penurunan kadar asam urat, jika kadarnya sudah diatas ambang normal, “kata Merriman.

“obat-obatan khas yang tersedia memiliki efek mengurangi jauh lebih besar pada tingkat asam urat yang bisa disebabkan dari konsumsi tomat ” lanjutnya.

Merriman dan rekan-rekannya meneliti 2.051 pasien dengan gout dan meminta mereka untuk menjawab tentang makanan pemicu asam urat. Subyek penelitian ditanya apakah makanan tertentu memicu gout mereka, apakah alkohol atau makanan laut khususnya dipicu gout mereka melalui metode survey.

Lebih dari 70% dari pasien melaporkan bahwa mereka menjawab bahwa setidaknya memiliki 1 jenis makanan pemicu gout, dan 20% dari pasien tersebut disebutkan tomat. Bahkan, tomat peringkat keempat yang paling sering dilaporkan makanan pemicu rematik.

Para peneliti juga menemukan hubungan antara asupan tomat dan kadar asam urat serum pada pria dan wanita.

Kadar asam urat tinggi dalam serum telah dikenal sebagai faktor risiko utama untuk gout, para peneliti mencatat. Ketika ada kristal monosodium urate dapat terakumulasi di sendi dan menciptakan reaksi kekebalan.

“Menghindari tomat dapat membantu bagi orang-orang yang telah mengalami serangan gout setelah makan mereka, tetapi dengan perawatan yang tepat, ini tidak harus menjadi penghindaran jangka panjang,” kata penulis studi dan mahasiswa PhD Tanya Flynn dalam siaran pers.

Baca :  15 Cara Ilmiah yang Telah Terbukti Bisa Mengatur dan Menghindari Stress

Pasien Eropa dari 3 penelitian-lain Atherosclerosis Risk in Communities Study, Cardiovascular Health Study, dan Framingham Heart Study-juga diperiksa untuk menguji hubungan antara urat serum dan asupan tomat. Hasil mereka juga menunjukkan hubungan antara urat serum dan tomat.

Secara total, penulis penelitian telah meneliti 12.720 pria dan wanita dari 3 penelitian kesehatan AS.

“Sementara data kami tidak dapat mendukung klaim bahwa konsumsi tomat adalah pemicu serangan gout, kami memberikan dukungan untuk hipotesis bahwa konsumsi tomat dapat memicu serangan gout melalui peningkatan kadar asam urat di serum,” para peneliti menyimpulkan.

Dengan demikian, para peneliti menyerukan penelitian lebih lanjut tentang pengaruh kausal tomat di tingkat serum asam urat.

“Untuk pengetahuan kita, ini adalah pertama kalinya tomat telah dikaitkan dengan urat serum, menunjukkan bahwa menghindari tomat oleh orang-orang dengan gout mungkin memiliki dasar biologis,” para peneliti menyatakan.

Sumber : http://www.pharmacytimes.com/

Share this:
  • 52
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    52
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Peran Apoteker dalam Pengobatan Wasir

Farmasetika.com – Merasa sakit setiap setelah buang air besar atau setiap duduk? Jika wasir terasa …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar