Home / Sediaan & Alkes / Inhalasi / Penelitian Buktikan Ultibro Breezhaler Lebih Superior Dibanding Seretide Untuk PPOK
ijpst
asma

Penelitian Buktikan Ultibro Breezhaler Lebih Superior Dibanding Seretide Untuk PPOK

Penelitian Buktikan Ultibro Breezhaler Lebih Superior Dibanding Seretide Untuk PPOK. Novartis kemarin (15/5) mengumumkan publikasi penelitian Uji Klinik FLAME di New England Journal of Medicine yang membandingkan kemanjuran sekali sehari Ultibro® Breezhaler® (indacaterol / glycopyrronium bromide) 110/50 mcg dengan dua kali sehari Seretide® (salmeterol / flutikason [SFC]) 50/500 mcg dalam mengurangi eksaserbasi penyakit paru obstruktif kronis/chronic obstructive pulmonary disease (PPOK/COPD).

Kedua obat ini di Indonesia tersedia dimana Ultibro Breezhaler diedarkan oleh Novartis, dan Seretide oleh Glaxo Welcome Indonesia.

Selain memenuhi titik akhir primer (non-inferioritas), temuan menunjukkan keunggulan Ultibro Breezhaler terhadap inhalasi kortikosteroid yang banyak digunakan (ICS)/LABA (a long-acting beta2-adrenergic agonist) suatu kombinasi dari hasil eksaserbasi. Hasil FLAME yang dipublikasikan mengantisipasi pengaruh manajemen di masa depan dan pengobatan pasien PPOK.

Mencegah eksaserbasi adalah salah satu tujuan utama dari perawatan jangka panjang untuk pasien PPOK. Episode ini memiliki efek yang merugikan pada kualitas hidup dan pengembangan penyakit, memberikan kontribusi untuk lebih menurunkan fungsi paru-paru, pada kasus yang berat menimbulkan rawat inap dan bahkan kematian.

“Mengurangi eksaserbasi benar-benar penting untuk meningkatkan hasil dan kualitas hidup pasien COPD,” kata Vasant Narasimhan, Global Head Drug Development and Chief Medical Officer Novartis. “Studi FLAME telah jelas menunjukkan bahwa Ultibro Breezhaler lebih unggul secara standar saat perawatan dalam mengurangi eksaserbasi, menandai pergeseran dari terapi yang mengandung steroid untuk pengobatan optimal pasien COPD.”

Hasil FLAME menegaskan bahwa Ultibro Breezhaler lebih unggul SFC dalam mengurangi hasil eksaserbasi terlepas dari keparahan penyakit dan eosinofil tingkat pasien (sejenis sel darah putih) secara signifikan, dibandingkan dengan SFC, Ultibro Breezhaler baik mengurangi tingkat eksaserbasi sedang atau berat dengan penurunan 17% risiko (rasio tingkat, 0.83), dan berkepanjangan waktu untuk yang pertama dari episode ini dengan pengurangan risiko 22% (rasio hazard, 0.78). Profil keamanan dari dua perlakuan yang konsisten dengan profil mereka dikenal. Insiden pneumonia lebih tinggi dengan SFC dari Ultibro Breezhaler (3,2% vs 4,8%: perbedaan yang signifikan secara statistik).

Baca :  Hasil Uji Klinik 2 Terapi Baru Migrain dengan Antibodi Monoklonal Menggembirakan

Data ini juga disampaikan kepada komunitas ilmiah untuk pertama kalinya hari ini pada Mei 2016 di Pertemuan Tahunan American Thoracic Society (ATS) di San Francisco, Amerika Serikat.

Tentang COPD/PPOK
penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) mempengaruhi sekitar 210 juta orang di seluruh dunia dan merupakan penyebab utama kematian ketiga. Hal ini progresif (biasanya semakin memburuk dari waktu ke waktu), dan dapat menjadi penyakit yang mengancam jiwa. COPD membuat sulit untuk bernapas, dengan gejala yang memiliki dampak yang merusak pada fungsi pasien ‘(yaitu aktivitas batasan, penurunan mobilitas) dan kualitas hidup.

Eksaserbasi (flare-up) yang tiba-tiba memburuknya gejala COPD yang dapat “menakutkan” bagi pasien, menyebabkan kesulitan, kecemasan dan penurunan kualitas hidup. Eksaserbasi COPD juga terkait dengan beban yang signifikan sumber daya kesehatan dan biaya, terutama karena kebutuhan sering untuk rawat inap. Akibatnya, pencegahan eksaserbasi merupakan tujuan penting dalam manajemen COPD untuk meningkatkan status kesehatan jangka panjang dan melestarikan sumber daya kesehatan.

Tentang Ultibro Breezhaler
Ultibro Breezhaler 110/50 mcg adalah LABA ( a long-acting beta2-adrenergic agonist)/ LAMA (a long-acting muscarinic antagonist) bronchodilator ganda disetujui di Uni Eropa (UE) sebagai pengobatan pemeliharaan bronkodilator untuk meringankan gejala pada pasien dewasa dengan COPD. Uji klinis telah menunjukkan bahwa ia menawarkan perbaikan yang signifikan secara statistik pada bronkodilatasi dibandingkan dengan perawatan banyak digunakan sebagai standar saat perawatan, termasuk SFC 50/500 mcg dan open-label tiotropium (18 mcg). Ultibro Breezhaler saat ini disetujui untuk digunakan di lebih dari 80 negara di seluruh dunia, termasuk negara-negara di Uni Eropa dan Amerika Latin, Jepang, Kanada, Swiss, Australia dan Indonesia.

Sumber : https://www.novartis.com/news/media-releases/major-study-published-nejm-confirms-novartis-ultibror-breezhalerr-superiority?hootPostID=899687d4778b7158c56ee6ec2581568b

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Profile photo of farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

epilepsi

Hasil Uji Klinik Mengecewakan, Program Penemuan Obat Epilepsi Dihentikan

Hasil Uji Klinik Mengecewakan, Program Penemuan Obat Epilepsi Dihentikan. Acorda Therapeutics (ACOR), yang berkantor pusat di …

Leave a Reply

Skip to toolbar