Home / Dispensing / Edukasi / Sebabkan Darah Tinggi, Amerika Mulai Batasi Asupan Natrium Pada Makanan
makanan
source : freephotodigital,net

Sebabkan Darah Tinggi, Amerika Mulai Batasi Asupan Natrium Pada Makanan

Maryland, Amerika. 1/6/2016. Badan POM-nya Amerika, Food and Drug Administration (FDA) hari ini mengeluarkan rancangan pedoman untuk target pengurangan sodium secara sukarela untuk industri makanan.

Rata-rata asupan natrium di AS adalah sekitar 3.400 mg/hari. Rancangan jangka pendek (dua tahun) dan jangka panjang (10 tahun) untuk industri dimaksudkan untuk membantu masyarakat Amerika secara bertahap mengurangi asupan natrium untuk 2.300 miligram (mg) per hari, tingkat yang direkomendasikan oleh para ahli sesuai dengan bukti ilmiah. Target ini juga dimaksudkan untuk berbagai upaya yang ada oleh produsen makanan, restoran, dan operasi pelayanan makanan untuk mengurangi sodium dalam makanan.

Amerika mengkonsumsi hampir 50 persen natrium lebih dari apa yang direkomendasikan kebanyakan ahli. Satu dari tiga orang memiliki tekanan darah tinggi, yang telah dikaitkan dengan diet tinggi natrium dan merupakan penyebab faktor risiko utama penyakit jantung dan stroke.

Hasil penelitian mendukung hubungan antara pengurangan sodium dengan kesehatan. Ketika asupan natrium meningkat, tekanan darah meningkat, dan tekanan darah tinggi merupakan faktor risiko utama untuk penyakit jantung dan stroke. Dua penyebab utama kematian di Amerika Serikat (CDC telah menyusun sejumlah penelitian kunci, yang terus mendukung manfaat dari pengurangan sodium dalam menurunkan tekanan darah. dalam beberapa studi ini, para peneliti telah memperkirakan menurunkan US asupan natrium sekitar 40 persen selama dekade berikutnya bisa menyelamatkan 500.000 jiwa dan hampir $ 100 miliar pada biaya kesehatan.)

“Banyak orang Amerika ingin mengurangi sodium dalam diet mereka, tapi itu sulit dilakukan ketika banyak dari dalam produk sehari-hari yang kita beli di toko-toko dan restoran,” kata Sekretaris FDA, Sylvia Burwell. “Pengumuman hari ini adalah tentang menempatkan kekuasaan kembali ke tangan konsumen, sehingga mereka dapat lebih mengontrol berapa banyak garam dalam makanan yang mereka makan dan meningkatkan kesehatan mereka.”

Baca :  Sarecycline (Seysara), Antibiotik Baru untuk Mengobati Jerawat

“Bukti ilmiah mendukung pengurangan sodium dari tingkat asupan saat ini,” kata Susan Mayne, Ph.D., direktur FDA Pusat Keamanan Makanan dan Gizi Terapan. “Para ahli di Institute of Medicine telah menyimpulkan bahwa mengurangi asupan natrium untuk 2.300 mg per hari secara signifikan dapat membantu orang Amerika mengurangi tekanan darah mereka dan pada akhirnya mencegah ratusan ribu penyakit prematur dan kematian. Karena mayoritas natrium dalam makanan kita berasal dari makanan olahan dan siap, konsumen ditantang dalam menurunkan asupan sodium mereka sendiri. ”

Bagaimana dengan di Indonesia? sayangnya hingga saat ini belum ada data penelitian resmi terkait jumlah asupan Natrium bagi mayoritas orang Indonesia.

Sumber : FDA

 

Print Friendly, PDF & Email
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Obat adalah Racun yang Bermanfaat

Farmasetika.com – Obat didefinisikan sebagai zat yang digunakan dalam pencegahan dan penyembuhan penyakit serta pemulihan …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar