Home / R & D / Uji Klinik / Hasil Uji Klinik Obat Kombinasi Merck Menjanjikan Untuk Kanker Kolorektal
merck

Hasil Uji Klinik Obat Kombinasi Merck Menjanjikan Untuk Kanker Kolorektal

Majalah Farmasetika (V1N5-Juli 2016). Merck mengatakan uji coba tahap akhir untuk Erbitux (cetuximab) yang dikombinasikan dengan FOLFOX secara signifikan meningkatkan perkembangan kelangsungan hidup bebas pada kanker kolorektal metastatik (metastatic colorectal cancer/mCRC).

Temuan diumumkan pada ESMO (30/6-2/7) 18th World Congress on Gastrointestinal Cancer (WCGC) dan berasal dari uji klinik penting tahap III pada pasien dari Cina, pada tahap sebelumnya telah mengevaluasi antibodi anti-EGFR dalam terapi lini pertama pasien dengan RAS tipe kanker kolorektal metastatik ganas.

“[studi] ini benar-benar memaksa dua hal, nilai RAS pengujian biomarker pada semua pasien dengan mCRC, dan kemudian kemanjuran terapi bertarget,” jelas Steven Hildemann, kepala medis di Merck.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa kombinasi terapi Erbitux dan FOLFOX menyebabkan peningkatan statistik yang signifikan dalam hasil termasuk kelangsungan hidup bebas atau progression-free survival (PFS) dan juga meningkatkan overall survival(OS) dan memperoleh tingkat respon terbaik secara keseluruhan (best overall response rate/BORR), dibandingkan dengan FOLFOX saja.

Pasien yang menerima kombinasi mencapai BORR dari 61,1% mengalami penurunan menjadi 31% dalam risiko pengembangan penyakit dan penurunan 24% dalam risiko kematian.

Carsten Bokemayer, peneliti utama dalam studi sebelumnya, mengatakan pengujian ini sangat penting karena menawarkan pernyataan yang jelas terkait efektivitas kombinasi dalam kelompok tertentu pasien.

“Ini menegaskan apa yang telah kita lihat dalam studi penting internasional sebelumnya,” tambah Dr Bokemayer.

Kedua Jaringan Kanker Komprehensif Nasional di Amerika Serikat dan Masyarakat Eropa untuk pedoman klinis Onkologi Medis merekomendasikan pengobatan lini pertama dengan Erbitux ditambah baik FOLFOX atau Folfiri untuk pasien dengan RAS-tipe ganas dari mCRC dan sekarang ada keyakinan bahwa hasilnya membentuk dasar yang baik di mana persetujuan dapat diperoleh di Cina.

Baca :  Obat Pertama dari Ganja Untuk Epilepsi Disetujui FDA

“Penelitian dilakukan di Cina pada 393 pasien dengan mCRC,” kata Hildemann.

Di masa depan perusahaan mengharapkan memperluas persetujuan indikasi untuk obat di Cina.

“Ini tidak membentuk dasar yang sangat kuat untuk mengeksplorasi pilihan untuk memperpanjang persetujuan untuk Erbitux di baris pertama untuk mCRC di Cina,” kata Hildemann, menambahkan ia sangat yakin studi ini memiliki ‘implikasi global.’

Kanker kolorektal (CRC) adalah kanker paling umum ketiga di seluruh dunia, dengan kejadian diperkirakan lebih dari 1,36 juta kasus baru setiap tahunnya. Diperkirakan 694.000 kematian akibat CRC terjadi di seluruh dunia setiap tahun, akuntansi untuk 8,5% dari semua kematian akibat kanker dan menjadikannya keempat penyebab umum sebagian besar kematian akibat cancer.10 Hampir 55% kasus CRC yang didiagnosis di daerah maju di dunia, dan tingkat insiden dan kematian secara substansial lebih tinggi pada pria dibandingkan pada wanita.

Guru besar kedokteran UI, Prof Aru Wisaksono Sudoyo, mengatakan jumlah penderita kanker kolorektal sudah mencapai 10 persen dari semua jenis kanker atau sekitar 1,4 juta orang yang menderita penyakit tersebut. Diperkirakan, pada 2016, akan terjadi kenaikan angka kejadian kanker yang sangat besar di negara berkembang.

“Bahaya kanker lebih besar daripada AIDS dan HIV. Angkanya terus bergulir. Terutama kanker kolorektal, yang meningkatnya cukup tinggi,” katanya saat dikukuhkan menjadi guru besar kedokteran UI di Balairung UI, Sabtu, 16 Januari 2015.

Erbitux adalah antibodi monoklonal IgG1 yang sangat aktif menargetkan EGFR. Sebagai antibodi monoklonal, mekanisme aksi Erbitux berbeda dari standar perawatan non-selektif kemoterapi dimana secara khusus menargetkan dan mengikat EGFR. Hal ini mengikat dan menghambat aktivasi reseptor yang selanjutnya mengaktifkan sinyal-jalur transduksi, dimana mampu menghasilkan pengurangan kedua invasi jaringan normal oleh sel-sel tumor dan penyebaran tumor ke situs baru.

Baca :  Niraparib Zejula, Harapan Baru Untuk Mengatasi Kanker Ovarium

Sumber :

  1. http://www.pharmafile.com/news/505430/merck-says-its-erbitux-combination-folfox-improves-outcomes-colorectal-cancer
  2. https://m.tempo.co/read/news/2016/01/16/060736813/penderita-kanker-usus-besar-di-indonesia-meningkat
Print Friendly, PDF & Email
Share this:
  • 23
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    23
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

5 Hasil Uji Klinik Terkait Hipertensi yang Wajib Diketahui

Farmasetika.com – Tekanan darah yang terlalu tinggi dapat meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke yang …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar