Home / Dispensing / Edukasi / Obat Batuk Mengandung Kodein Berbahaya Untuk Anak
batuk
pic : freedigitalphotos.net

Obat Batuk Mengandung Kodein Berbahaya Untuk Anak

Majalah Farmasetika (V1N7-September 2016) – Ikatan dokter anak di Amerika Serikat (The American Academy of Pediatrics/AAP) saat ini telah merekomendasikan untuk tidak memberikan obat batuk mengandung kodein/codein untuk anak-anak. Hal ini disebabkan adanya sensitivitas opioid yang dapat berakibat fatal pada anak-anak.

Kodein digunakan untuk menghilangkan rasa sakit

Menurut laporan klinis baru dari AAP terbaru, meskipun kodein banyak digunakan untuk menghilangkan rasa sakit, variabilitas genetik dalam metabolisme obat pasien menyebabkan hasil efikasi yang bervariasi. Oleh karenanya AAP menyarankan agar tidak memberikan kodein kepada pasien karena kodein tergantung pada bagaimana tubuh mereka mampu dengan cepat memetabolisme opioid, dan pasien yang metabolisme cepat mungkin menunjukkan reaksi yang kuat.

Terutama pada anak-anak dengan gangguan napas saat tidur, berada pada risiko tertentu untuk sensitivitas opioid. Karena itu, dosis standar kodein dapat berakibat fatal pada anak-anak. Bahkan, laporan kasus terkait penggunaan codeine telah secara konsisten menimbulkan depresi pernafasan fatal yang mengancam jiwa anak-anak.

Data penelitian melaporkan kasus kematian pada anak-anak yang menggunakan kodein.

Satu studi yang dikutip dalam laporan AAP mengungkapkan terdapat lebih dari 800.000 pasien yang lebih muda dari 11 tahun yang diresepkan kodein antara tahun 2007 dan 2011. Sebuah tinjauan data sistem pelaporan efek samping FDA pada 1965-2015 mengungkapkan 64 kasus pediatrik terkait kodeine mengalami depresi pernafasan parah dan 24 kasus kematian, 21 di antaranya melibatkan anak-anak dibawah 12 tahun.

Laporan AAP menemukan 3 faktor umum di antara penyebab tidak efektifnya terapi dengan kodein:

1. Mayoritas anak-anak.
2. Anak-anak ditempatkan pada rejimen nyeri pasca operasi dengan pemberian parasetamol dan kodein.
3. Anak-anak yang telah menjalani adenotonsilektomi yang menyebabkan gangguan napas saat tidur.

Baca :  Obat Implan Pertama Untuk Kecanduan Narkoba Segera Hadir di Amerika

Cara efektif untuk mengurangi efek samping kodein

Menurut AAP, cara yang paling efektif untuk mengurangi efek samping terkait kodein adalah untuk mengeksplorasi obat alternatif untuk menghilangkan rasa sakit.

Laporan klinis menyebutkan obat-obatan seperti oxycodone, tramadol, dan tapentadol sebagai jalan potensial untuk pengobatan untuk pasien anak. Namun demikian, menentukan pengobatan alternatif definitif yang aman dan efektif adalah sulit dan membutuhkan penelitian lebih lanjut.

“manajemen nyeri yang efektif untuk anak-anak tetap menantang karena obat proses tubuh anak-anak berbeda dari orang dewasa.” kata ketua peneliti Joseph D. Tobias, MD, FAAP, menyatakan dalam siaran pers,

Para peneliti telah mengalihkan fokus mereka ke penggunaan analgesik pasca operasi nonopioid, seperti parasetamol dan obat anti-inflamasi nonsteroid, seperti ibuprofen, untuk menghilangkan rasa sakit akut pada pasien anak.

Pada 2015, FDA merekomendasikan penggunaan obat batuk mengandung kodein kontraindikasi pada anak-anak dibawah 18 tahun. Sedangkan dari situs PIONAS BPOM menuliskan bahwa obat batuk kodein tidak dianjurkan untuk anak di bawah 12 tahun; toleransi dan ketergantungan dapat terjadi pada penggunaan jangka panjang;

Sumber :

  1. http://www.pharmacytimes.com/news/stop-giving-codeine-to-children-aap-says
  2. http://pionas.pom.go.id/monografi/kodein-fosfat
Share this:
  • 262
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    262
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Peran Apoteker dalam Pengobatan Wasir

Farmasetika.com – Merasa sakit setiap setelah buang air besar atau setiap duduk? Jika wasir terasa …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar