Home / Sediaan & Alkes / Biologis / Ustekinumab, Obat Terapi Biologis Bertarget Interleukin Pertama Untuk Penyakit Crohn
crohn

Ustekinumab, Obat Terapi Biologis Bertarget Interleukin Pertama Untuk Penyakit Crohn

Majalah Farmasetika (V1N8-Oktober 2016). Jansen Pharmaceutical kemarin (26/9) mengumumkan bahwa Food and Drug Administration (FDA) telah menyetujui STELARA® (ustekinumab) untuk pengobatan penyakit Crohn aktif dari moderat hingga parah pada orang dewasa (18 tahun atau lebih tua) yang telah gagal atau tidak toleran untuk pengobatan dengan imunomodulator atau kortikosteroid tetapi pengobatan tidak pernah gagal dengan tumor necrosis factor (TNF) blocker, atau yang gagal atau tidak toleran terhadap pengobatan dengan satu atau lebih TNF blocker.

Apa itu penyakit Crohn?

Penyakit Crohn atau Crohn Disease adalah jenis penyakit radang usus (inflammatory bowel disease/IBD) yang dapat mempengaruhi setiap bagian dari saluran pencernaan dari mulut ke anus. Tanda dan gejala sering termasuk sakit perut, diare (yang mungkin berdarah jika peradangan parah), demam, dan penurunan berat badan.

Komplikasi lain dapat terjadi di luar saluran pencernaan dan termasuk anemia, ruam kulit, radang sendi, radang mata, dan merasa lelah. Ruam kulit mungkin karena infeksi serta pioderma gangrenosum atau eritema nodosum. obstruksi usus juga biasa terjadi dan orang-orang dengan penyakit beresiko lebih besar terkena kanker usus.

Obat Biologis Bertarget Interleukin Pertama Untuk Penyakit Crohn

STELARA® adalah terapi biologis pertama untuk penyakit Crohn menargetkan interleukin (IL) -12 dan IL-23 cytokines, yang memainkan peran kunci dalam respon inflamasi dan kekebalan tubuh.

“Penyakit Crohn adalah kondisi yang kompleks untuk diobati, dan tidak semua terapi bekerja untuk setiap pasien,” kata William J. Sandborn, Kepala Divisi Gastroenterologi, dan Profesor Kedokteran, UC San Diego School of Medicine.

“Persetujuan FDA dari STELARA® merupakan kemajuan penting dalam mengobati pasien dengan penyakit Crohn, karena terapi ini menawarkan mekanisme alternatif dari tindakan untuk mendorong dan mempertahankan remisi klinis dari waktu ke waktu. Berdasarkan hasil dari program pengembangan klinis, STELARA® memiliki potensi untuk mendapatkan keuntungan banyak orang dewasa yang hidup dengan penyakit Crohn. ”

Baca :  Pen Injeksi Penurun Berat Badan Ini Mampu Mengurangi Resiko Kardiometabolik

Studi klinis STELARA® buktikan perbaikan gejala penyakit Crohn

Dalam studi klinis pasien baik yang baru atau berpengalaman dengan, atau gagal terapi biologis (TNF blocker), antara 34% (Pengujian UNITI-1) dan 56% (Pengujian UNITI-2) pasien mengalami perbaikan dari gejala penyakit Crohn mereka hanya dalam waktu enam minggu setelah menerima satu kali intravena (IV) infus STELARA®.

Perbaikan yang nyata diamati sejak tiga minggu. Selain itu, sebagian besar dari mereka yang menanggapi induksi dosis dan dilanjutkan pengobatan dengan STELARA® dosis pemeliharaan subkutan setiap 8 minggu berada dalam pengurangan pada akhir 44 minggu (52 minggu dari inisiasi dosis induksi).

“Persetujuan dari STELARA® untuk penyakit Crohn menegaskan komitmen kami untuk memberikan pilihan pengobatan yang inovatif untuk orang-orang yang hidup dengan penyakit inflamasi dan kekebalan-dimediasi kronis,” kata Andrew Greenspan, wakil presiden urusan medis di Janssen Biotech, Inc

“Dengan STELARA® kami yakin akan meningkatkan kehidupan banyak orang yang hidup dengan penyakit Crohn dan berkomitmen untuk memastikan bahwa itu dapat diakses oleh pasien yang memenuhi syarat untuk pilihan ini terapi baru. ”

Sumber :

  1. http://www.prnewswire.com/news-releases/fda-approves-stelara-ustekinumab-for-treatment-of-adults-with-moderately-to-severely-active-crohns-disease-300333868.html?tc=eml_cleartime
  2. https://en.wikipedia.org/wiki/Crohn%27s_disease
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Profile photo of farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

mepolizumab

Mepolizumab, Pilihan Terapi Baru dengan Imunoglobulin (IgG) Untuk Asma Parah

Majalah Farmasetika (V1N9-November 2016). Pada tahun 2015, Food and Drug Administration (FDA) dan European Medicine …

Leave a Reply

Skip to toolbar