Home / Dispensing / Edukasi / Penelitian Buktikan Resep Elektronik Mampu Tingkatkan Kepatuhan Pasien
resep elektronik
pic : freedigitalphotos.net

Penelitian Buktikan Resep Elektronik Mampu Tingkatkan Kepatuhan Pasien

Majalah Farmasetika (V1N9-November 2016). Penelitian sebelumnya telah membuktikan bahwa e-prescribing atau resep elektronik (e-resep) mampu menurunkan kesalahan peresepan dan meningkatkan koordinasi antara dokter dan apoteker, tetapi masih belum jelas bagaimana hal itu mempengaruhi perilaku pasien. Sekarang sebuah penelitian baru menunjukkan bahwa e-resep dapat meningkatkan kepatuhan pasien.

Penelitian di lebih dari 2500 pasien membandingkan e-resep dengan resep kertas

Dalam sebuah analisis dari hampir 2500 pasien, e-resep dikaitkan dengan penurunan yang signifikan dalam ketidakpatuhan primer, yang didefinisikan sebagai tidak mengambil dan menebus semua resep dalam waktu 1 tahun sejak tanggal resep. Laporan Adewole S. Adamson, MD, asisten profesor di Departemen Dermatologi di University of North Carolina di Chapel Hill, dalam sebuah artikel yang diterbitkan secara online 26 Oktober di JAMA Dermatology.

Para peneliti membandingkan tingkat ketidakpatuhan terkait dengan e-resep dan resep kertas di antara pasien yang baru mendatangi sebuah klinik dermatologi rawat jalan di rumah sakit di kota besar.

Risiko ketidakpatuhan primer adalah 17 persen lebih rendah dengan e-resep dibanding dengan resep kertas, Dr Adamson dan rekan menjelaskan. Ini “merupakan penurunan 47% dalam risiko ketidakpatuhan primer untuk pasien yang menerima e-resep dibanding mereka yang menerima resep kertas.”

Temuan ini menyarankan dokter agar tidak ragu menggunakan e-resep

Temuan ini menunjukkan bahwa, sebagai kecenderungan e-resep yang terus tumbuh, dokter “seharusnya tidak perlu khawatir bahwa pasien akan berkurang untuk menebusnya dibanding memberi mereka resep kertas,” kata Dr Adamson dalam wawancara podcast dengan JAMA Dermatology.

Baca :  Yap Tjwan Bing, Apoteker yang Berjasa Merumuskan UUD 1945 dan Menyiapkan Kemerdekaan

Namun, ia menambahkan, tingkat ketidakpatuhan masih lebih dari 15% pada orang yang menerima e-resep, sehingga “studi lebih lanjut diperlukan untuk melihat mengapa pasien tidak menebus resep mereka.”

Penulis melakukan catatan review retrospektif pasien yang mendatangi klinik dermatologi melalui program Parkland Health Plus, suatu program khusus untuk masyarakat tidak mampu, penduduk yang tidak diasuransikan dari pemerintah Dallas County, Texas.

Penelitian ini melibatkan pasien baru, didefinisikan sebagai orang-orang yang belum pernah ke klinik dalam 3 tahun sebelumnya dan yang memiliki kunjungan indeks antara 1 Januari 2011, dan 31 Desember 2013, di mana setidaknya satu obat dermatologi yang ditentukan.

Data dan fakta dari hasil penelitian

Ulasan termasuk 2.496 pasien, termasuk 1.647 perempuan (66%), dengan usia rata-rata 47,7 tahun (standar deviasi [SD], 13,2 tahun). Sebanyak 4318 obat yang diresepkan, atau rata-rata 1,7 per pasien.

Tingkat keseluruhan ketidakpatuhan primer adalah 31,6%. Dari 1693 pasien (67,8%) yang menerima resep kertas, 492 (29,1%) benar-benar nonadherent, didefinisikan sebagai tidak ada resep mereka mengisi. Dari 803 (32,2%) yang menerima e-resep, 127 (15,8%) yang benar-benar nonadherent (P <0,001).

Perbedaan tingkat kepatuhan yang terkait dengan resep elektronik dan kertas jelas setiap saat diukur. Pada 10 hari setelah kunjungan indeks, 57,2% pasien yang diberikan e-resep yang patuh dibandingkan dengan 46,2% dari pasien yang diberi resep kertas. Demikian pula, pada 60 hari, proporsi kepatuhan penuh adalah 78,2% vs 60,8%, masing-masing (P <0,001).

Ketidakpatuhan juga menunjukkan hubungan dengan karakteristik pasien lainnya, para peneliti melaporkan. Itu tertinggi di antara pasien termuda: dari 231 pasien yang lebih muda dari 30 tahun, 67 (29%) yang tidak patuh dibandingkan dengan 295 (26,8%) dari 1.100 orang berusia 30 sampai 49 tahun dan 237 (21,6%) dari 1.096 orang berusia 50 ke 69 tahun. Ketidakpatuhan naik sedikit di antara pasien berusia 70 tahun atau lebih, pada 20 (29%) dari 69 pasien (P <0,001).

Baca :  3 Alasan Kuat Mengapa Apoteker Berperan Penting dalam Terapi Penyembuhan Asma

Orang-orang yang tercantum dengan bahasa utama mereka yakni bahasa Inggris juga memiliki tingkat tertinggi ketidakpatuhan (25,7% untuk berbahasa Inggris vs 24,0% untuk Spanyol dan 18,5% bagi mereka yang berbicara bahasa lain; P <0,001).

Di antara pasien yang menerima satu resep, kepatuhan primer adalah 66,9%, meningkat menjadi 71,2% dengan dua resep dan 73,6% dengan tiga resep, tapi turun menjadi 60,2% (77 dari 128) ketika empat resep yang diberikan, para penulis mencatat. Mereka menyarankan bahwa menebus beberapa resep dapat menjadi “beban finansial.”

Temuan ini simpulkan ketidakpatuhan masalah umum dalam peresepan

Penelitian ini tidak dirancang untuk mengidentifikasi alasan untuk ketidakpatuhan pasien, penulis memperingatkan. Juga, mereka mempelajari pasien di daerah perkotaan, berpenghasilan rendah yang menerima subsidi pemerintah di salah satu klinik subspesialisasi, sehingga hasilnya mungkin tidak digeneralisasikan untuk populasi pasien lainnya.

Namun demikian, temuan ini menunjukkan bahwa ketidakpatuhan primer adalah masalah umum dan meluas, mereka menyimpulkan.

“Langkah-langkah harus diambil untuk lebih memahami mengapa ketidakpatuhan primer terjadi dan bagaimana hal itu dapat direduksi.” tutup Dr Adamson.

Sumber : http://www.physiciansweekly.com/e-prescribing-increases-medication-adherence/

Print Friendly, PDF & Email
Share this:
  • 86
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    86
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

BPOM dan Kemenkes Komentari Bajakah sebagai Obat Kanker

Farmasetika.com – Ramai di media sosial terkait hasil penelitian pada tikus yang diklaim memiliki efek …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar