Home / Sediaan & Alkes / Biologis / Mepolizumab, Pilihan Terapi Baru dengan Imunoglobulin (IgG) Untuk Asma Parah
ijpst
mepolizumab
pic : medscape.com

Mepolizumab, Pilihan Terapi Baru dengan Imunoglobulin (IgG) Untuk Asma Parah

Majalah Farmasetika (V1N9-November 2016). Pada tahun 2015, Food and Drug Administration (FDA) dan European Medicine Agency (EMA) telah menyetujui Nucala (Mepolizumab) dari GlaxoSmithKline untuk terapi asma parah yang memiliki konsentrasi tinggi eosinofil. Baru-baru ini, Nucala telah diluncurkan di Australia.

Apa itu Mepolizumab?

Mepolizumab adalah antibodi monoklonal manusia yang bisa mengikat interleukin 5. Hal ini mencegah interleukin 5 mengikat reseptor pada permukaan eosinofil. Dosis mepolizumab akan mengurangi eosinofil setidaknya hingga 50%.

Mengapa Mepolizumab dibutuhkan?

Beberapa pasien dengan asma parah memiliki kondisi yang tidak dikontrol dan bisa ditangani dengan baik oleh perawatan inhaler. Tetapi beberapa mungkin membutuhkan kortikosteroid oral untuk mengendalikan peradangan saluran napas.

Pada beberapa pasien bisa terjadi konsentrasi tinggi IgE dan pengobatan dengan omalizumab adalah pilihan tepat. Pasien lain bisa memiliki konsentrasi tinggi eosinofil sehingga sel-sel ini menjadi target potensial untuk obat baru seperti mepolizumab.

Siklus hidup eosinofil dikendalikan oleh interleukin 5. Sitokin ini dapat diproduksi berlebih pada pasien dengan asma eosinophilic.

Dosis dan pemberian

Karena mepolizumab adalah imunoglobulin (IgG) maka harus diberikan melalui suntikan. Ketika dilarutkan dengan air untuk injeksi akan membentuk larutan dengan kekuatan 100 mg / mL.

Dosis umum adalah 100 mg disuntikkan subkutan setiap empat minggu. Setelah injeksi ke lengan bioavailabilitas adalah 74-80%. Konsentrasi puncak tercapai dalam 4-8 hari dan waktu paruh berikut metabolisme 16-22 hari. Belum ada studi formal yang melaporkan gangguan hati atau ginjal atau interaksi obatnya.

Uji klinis

The Cochrane Airways Group telah mengkaji delapan percobaan yang membandingkan mepolizumab dengan plasebo pada 1707 pasien. Karena heterogenitas studi, peran mepolizumab menjadi tidak pasti, tapi itu mengurangi eksaserbasi dan meningkatkan kualitas hidup terkait kesehatan pada pasien dengan asma eosinophilic parah.

Salah satu studi di review secara acak dari 621 pasien dengan peradangan eosinophilic untuk infus intravena plasebo atau mepolizumab 75 mg, 250 mg atau 750 mg. Tiga belas infus diberikan pada interval empat minggu. Mepolizumab secara signifikan mengurangi jumlah eosinofil dalam darah. Ada 806 eksaserbasi asma yang diperlukan pengobatan dengan steroid oral. Dibandingkan dengan plasebo jumlah eksaserbasi per pasien per tahun berkurang secara signifikan oleh semua dosis mepolizumab. Sebagai contoh, ada penurunan 48% dengan dosis 75 mg.

Baca :  Terapi Baru Untuk Kanker Ginjal dengan Obat Kombinasi Hadir di Amerika

Sebuah rejimen subkutan termasuk dalam percobaan yang melibatkan pasien dengan asma eosinophilic parah yang mengalami setidaknya dua eksaserbasi asma pada tahun sebelumnya. Pengobatan diberikan setiap empat minggu selama 32 minggu. Ada 449 eksaserbasi. Dalam 194 pasien ditugaskan untuk menerima mepolizumab 100 mg subkutan, tingkat eksaserbasi tahunan adalah 0,83 dibandingkan dengan 1,74 pada 191 pasien yang mengkonsumsi plasebo.

Percobaan lain telah menilai apakah mepolizumab subkutan dapat mengurangi jumlah kortikosteroid oral dikonsumsi oleh penderita asma eosinophilic parah. 135 pasien dalam persidangan telah mengambil 5-35 mg prednisone atau setara setidaknya selama enam bulan. Setelah disuntik mepolizumab atau plasebo setiap empat minggu selama 20 minggu penggunaan kortikosteroid itu dinilai ulang. Penurunan median dari dosis awal mereka adalah 50% untuk pasien yang memakai mepolizumab. Tidak ada pengurangan pada kelompok plasebo. Tingkat eksaserbasi tahunan 1,44 dengan mepolizumab dan 2.12 dengan plasebo.

Informasi keamanan dan efek samping

Informasi keselamatan yang tersedia untuk 1.018 pasien yang mengambil mepolizumab 100 mg subkutan. Efek samping yang umum adalah sakit kepala dan nasopharyngitis. Menyuntikkan antibodi dapat menyebabkan reaksi hipersensitivitas yang mungkin memiliki onset tertunda. Sekitar 6% dari pasien mengembangkan antibodi terhadap mepolizumab.

Reaksi di tempat suntikan terpengaruh 8% dibandingkan 3% dari kelompok plasebo. Sebagai eosinofil memiliki peran dalam respon imun, mepolizumab dapat mengubah respon terhadap infeksi parasit. Meskipun ada hanya beberapa kasus herpes zoster, dua dari mereka serius. Saat ini belum ada informasi tentang keamanan obat pada kehamilan, menyusui atau pada anak-anak muda dari 12 tahun.

Penggunaan optimum mepolizumab belum bisa ditentukan. Tidak semua pasien memiliki manfaat, misalnya 36% tidak dapat mengurangi takaran kortikosteroid oral, menarik diri dari pengobatan atau memiliki kurangnya kontrol asma.

Baca :  Apoteker Harus Tahu Obat Penurun Kolesterol Masa Depan Selain Statin

Beberapa pasien cocok untuk pengobatan dengan mepolizumab juga mungkin memenuhi syarat untuk pengobatan dengan omalizumab sehingga perawatan harus dibandingkan. Jika seorang pasien dengan asma eosinophilic refraktori parah diresepkan mepolizumab, berapa lama harus mereka ambil? Sebuah tindak lanjut dari beberapa pasien dalam uji coba menemukan bahwa setelah menghentikan pengobatan ada kenaikan jumlah eosinofil dan peningkatan gejala asma dan eksaserbasi.

Sumber :

  1. Mepolizumab. https://www.nps.org.au/australian-prescriber/articles/mepolizumab. Diakses 15 November 2016.
  2. Powell C, Milan SJ, Dwan K, Bax L, Walters N. Mepolizumab versus placebo for asthma. Cochrane Database Syst Rev 2015;7:CD010834.
  3. Pavord ID, Korn S, Howarth P, Bleecker ER, Buhl R, Keene ON, et al. Mepolizumab for severe eosinophilic asthma (DREAM): a multicentre, double-blind, placebo-controlled trial. Lancet 2012;380:651-9.
  4. Ortega HG, Liu MC, Pavord ID, Brusselle GG, FitzGerald JM, Chetta A, et al.; MENSA Investigators. Mepolizumab treatment in patients with severe eosinophilic asthma. N Engl J Med 2014;371:1198-207.
  5. Bel EH, Wenzel SE, Thompson PJ, Prazma CM, Keene ON, Yancey SW, et al.; SIRIUS Investigators. Oral glucocorticoid-sparing effect of mepolizumab in eosinophilic asthma. N Engl J Med 2014;371:1189-97.
  6. Haldar P, Brightling CE, Singapuri A, Hargadon B, Gupta S, Monteiro W, et al. Outcomes after cessation of mepolizumab therapy in severe eosinophilic asthma: a 12-month follow up analysis [letter]. J Allergy Clin Immunol 2014;133:921-3.
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Profile photo of farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

crohn

Ustekinumab, Obat Terapi Biologis Bertarget Interleukin Pertama Untuk Penyakit Crohn

Majalah Farmasetika (V1N8-Oktober 2016). Jansen Pharmaceutical kemarin (26/9) mengumumkan bahwa Food and Drug Administration (FDA) telah …

Leave a Reply

Skip to toolbar