Home / R & D / Uji Klinik / Novartis Kembangkan Obat Potensial Baru, Terapi Lini Pertama Untuk Eksim
eksim
pic : freedigitalphotos.net

Novartis Kembangkan Obat Potensial Baru, Terapi Lini Pertama Untuk Eksim

farmasetika.com – Novartis hari ini (16/12) mengumumkan bahwa mereka telah menandatangani perjanjian definitif untuk mengakuisisi Ziarco Group Limited, sebuah perusahaan farmasi yang berfokus pada pengembangan pengobatan baru dalam bidang dermatologi.

Sekilas tentang Eksim

Eksim adalah kondisi kulit inflamasi kronis yang ditemukan dalam jutaan anak-anak dan orang dewasa di seluruh dunia. Selain itu, hal ini terkait dengan reaksi gatal, kurang tidur dan penurunan yang signifikan dalam kualitas hidup. Saat ini, tidak ada terapi secara oral dengan baik ditoleransi secara aman, efektif, dan tersedia untuk bentuk sedang sampai parah.

Eksim menimbulkan beban yang signifikan pada sumber daya kesehatan dan kualitas hidup pasien dengan data terbaru menunjukkan bahwa prevalensinya masih meningkat. Pengobatan tidak menyembuhkan eksim tetapi dapat mengontrol gejala dan berpotensi meningkatkan kualitas hidup.

Novartis kembangkan produk ZPL389

Akuisisi ini salah satu tujuannya adalah mengembangkan obat oral antagonis reseptor H4 sekali sehari untuk terapi lini pertama dermatitis atopik (AD) yang umumnya dikenal sebagai eksim.

Produk dalam penelitian memimpin Ziarco ini diberi nama ZPL389, merupakan terapi potensi baru secara oral lini pertama di kelasnya untuk eksim moderat sampai berat.

“Ada kebutuhan yang belum terpenuhi untuk pilihan pengobatan oral inovatif, efektif dan aman untuk orang yang hidup dengan eksim,” kata Vasant Narasimhan, Global Head, Pengembangan Obat dan Kepala Dinas Kesehatan, Novartis.

“Kami bangga dengan kemampuan dermatologi kami yang ditunjukkan oleh peluncuran sukses baru-baru ini yakni obat Cosentyx dan Xolair. Sekarang kami sangat gembira tentang obat baru yang potensial bagi penderita eksim melalui akuisisi Ziarco dan penambahan H4 secara oral pertama di kelas antagonis reseptor. ” lanjutnya.

Baca :  Novartis Umumkan Hasil Positif Efikasi Siponimod Untuk Multiple Sclerosis di Uji Klinik Akhir

Hasil pengujian klinik ZPL389

Dalam uji klinik awal, ZPL389 menunjukkan penurunan secara klinis dan signifikan secara statistik untuk eksim. Setelah delapan minggu pengobatan, senyawa mampu mengurangi Indeks Lokasi dan Severity Eksim(Eczema Area and Severity Index/EASI) skor 50% (plasebo: 27%, (p = 0,01)) dalam studi dari 98 pasien.

Selain itu, ada peningkatan yang signifikan secara statistik untuk ZPL389 dalam angka Dermatitis atopik (SCORing Atopic Dermatitis/SCORAD) dan luas permukaan tubuh (body surface area/BSA) yang terkena eksim. Penelitian ini juga menunjukkan penurunan gatal, yang secara numerik lebih besar pada kelompok pengobatan aktif. Kedua EASI dan SCORAD merupakan sub-penilaian yang terkait dengan gatal yang menunjukkan hasil positif dan ada penurunan signifikan secara statistik pada kurang tidur untuk pembanding aktif. Gatal adalah penyebab utama hilangnya tidur pada pasien eksim. Dalam studi klinis yang dilakukan sampai saat ini, ZPL389 memiliki profil keamanan yang menguntungkan.

Tentang dermatologi Novartis

Novartis berkomitmen untuk memenuhi kebutuhan medis yang belum terpenuhi dari pasien yang hidup dengan kondisi dermatologis dan meningkatkan kualitas hidup mereka secara keseluruhan dengan memberikan obat-obatan inovatif. Novartis Dermatology  telah meluncurkan Cosentyx (secukinumab) untuk pengobatan sedang sampai parah psoriasis dan Xolair (omalizumab) untuk pengobatan urtikaria spontan kronis yang dipasarkan di Amerika.

Sumber :

Novartis bolsters innovative dermatology portfolio through acquisition of Ziarco Group Limited. https://www.novartis.com/news/media-releases/novartis-bolsters-innovative-dermatology-portfolio-through-acquisition-ziarco. (Diakses 16 Desember 2016).

Print Friendly, PDF & Email
Share this:
  • 53
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    53
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Vaksin Klamidia Pertama di Dunia Lolos Uji Klinik

Farmasetika.com – CTH522, vaksin klamidia eksperimental dan yang pertama di dunia dari jenisnya yang pernah …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar