Home / Dispensing / Edukasi / Obat Penurun Kolesterol Diklaim Peneliti Mampu Mencegah Kepikunan
statin - Penelusuran Google 2016-12-18 21-26-12

Obat Penurun Kolesterol Diklaim Peneliti Mampu Mencegah Kepikunan

farmasetika.com – Obat penurun kolesterol yang dikonsumsi oleh jutaan warga di Indonesia ternyata dapat menurunkan kemungkinan terkena penyakit Alzheimer menurut penelitian skala besar yang baru-baru ini dipublikasikan di the medical journal JAMA Neurology .

Apa itu Alzheimer?

Alzheimer adalah suatu kelainan yang ditandai dengan penurunan daya ingat, penurunan kemampuan berpikir dan berbicara, serta perubahan perilaku pada penderita akibat gangguan di dalam otak yang sifatnya progresif atau perlahan-lahan. Sering juga disebut sebagai gejala kepikunan pada orang tua.

Hasil studi terbaru obat penurun kolesterol dikaitkan dengan Alzheimer

Sebuah analisis baru dari 400.000 orang Amerika yang mengambil statin selama periode dua tahun, menemukan bahwa semakin tinggi penggunaannya, semakin rendah risiko penyakit Alzheimer selama lima tahun berikutnya.

Penelitian melihat wanita yang berusia di atas 65 selama tujuh tahun menemukan ada 15 persen lebih rendah insiden penyakit yang memiliki konsumsi yang tinggi untuk statin (orang yang mengkonsumsi resep lebih dari dua tahun).

Untuk kategori pria, hasilnya mirip yakni terjadi di 12 persen lebih rendah dari penyakitnya.

Alasan obat anti kolesterol bisa melindungi dari kepikunan

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan hubungan antara kolesterol dan plak beta-amyloid yang mengganggu memori dan fungsi otak lainnya.

Namun, hasil bervariasi antara kelompok etnis dan jenis kelamin, serta menurut jenis statin yang dikonsumsi.

Sebagai contoh, tidak ada pengurangan risiko untuk laki-laki berkulit hitam mengambil jenis statin, dan atorvastatin (Lipitor) dikaitkan dengan penurunan risiko di kalangan perempuan berkulit putih, hitam, dan Hispanik, dan laki-laki Hispanik saja.

Pravastatin (Gravastin) dan rosuvastatin (Crestor) keduanya terkait dengan penurunan risiko bagi perempuan berkulit putih.

Para peneliti dari University of Southern California menyarankan bahwa ” jenis statin untuk orang yang tepat, pada waktu yang tepat, dapat memberikan cara murah untuk mengurangi beban penyakit Alzheimer “.

Baca :  Statin Bisa Menjadi Obat Inhalasi Untuk Asma Masa Depan

“Kita mungkin tidak perlu menunggu kesembuhan untuk membuat perbedaan bagi pasien saat ini berisiko penyakit. Ada obat, sendiri atau dalam kombinasi, dapat mempengaruhi risiko Alzheimer,” kata penulis utama studi ini, Julie Zissimopoulos dikutip dari theage.com.au (18/12/2016).

Associate Professor Michael Woodward, seorang ahli demensia di Rumah Sakit Austin dan Melbourne University, mengatakan bahwa penelitian itu sangat menarik karena statin adalah salah satu obat yang paling sering diresepkan di Australia.

“Jika kita dapat mengurangi Alzheimer bahkan 10 persen, kami akan mengurangi jumlah kasus sekitar puluhan ribu di Australia,” katanya.

Namun, ia mengatakan penelitian hanya menunjuk ke hubungan antara keduanya, bukan hubungan sebab dan akibat, sehingga orang tidak perlu terburu-buru untuk mendapatkan statin jika mereka tidak membutuhkan mereka.

Associate Professor Woodward, penasihat medis kepala cabang Victoria Alzheimer Australia, mengatakan penelitian lebih lanjut diperlukan karena faktor-faktor lain bisa saja bertanggung jawab untuk sebagian orang memiliki risiko yang lebih rendah dari demensia dalam studinya.

“Misalnya, mungkin bahwa  sosial dan pendidikan orang yang sering berkunjung ke dokter mereka lebih teratur dan mendapatkan mengenakan statin dibandingkan dengan orang-orang dari kelompok sosial ekonomi rendah,” katanya.

“Kita tahu bahwa kelas sosial ekonomi rendah dan pendidikan yang rendah merupakan faktor risiko untuk penyakit Alzheimer, sehingga statin mungkin menandai orang-orang yang memiliki risiko lebih rendah dari penyakit Alzheimer karena alasan lain.” tutupnya.

Sumber :

Julia Medew. Cholesterol drugs offer fresh hope in fight against Alzheimer’s disease. http://www.theage.com.au/national/health/cholesterol-drugs-offer-fresh-hope-in-fight-against-alzheimers-disease-20161212-gt9grx.html (diakses 18 Desember 2016).

 

Print Friendly, PDF & Email
Share this:
  • 380
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    380
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Kombinasi Obat Antikoagulan dan Parasetamol/Ibuprofen bisa Sebabkan Pendarahan, Stroke

Farmasetika.com – Pasien dengan detak jantung tidak teratur yang menggunakan obat antikoagulan/pengencer darah serta NSAID …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar