Home / Farmasi Industri / 7 “Trend” yang Akan Terjadi di Industri Farmasi secara Global pada Tahun 2017
ijpst
industri farmasi
pic : freedigitalpictures.net

7 “Trend” yang Akan Terjadi di Industri Farmasi secara Global pada Tahun 2017

farmasetika.com – Majalah Pharmafocus memberikan analisis 7 trend Industri Farmasi secara global yang diprediksikan akan terjadi di tahun 2017.

1. Ketidakpastian industri farmasi

Ciri terbesar peralihan dari 2016 ke 2017 kemungkinan adalah rasa keraguan dan ketidakpastian industri yang menunggu kebijakan dari dua ikon terbesar, tidak hanya untuk farmasi, tetapi untuk dunia, yakni: Brexit dan Trump.

Brexit adalah singkatan dari Britain Exit, yang artinya Britain (Inggris) keluar dari Uni Eropa. Uni Eropa adalah organisasi antar pemerintah yang beranggotakan negara-negara di Eropa. Sebelum Inggris keluar dari Uni Eropa, organisasi ini beranggotakan 28 negara. Sedangkan Donald Trump adalah presiden Amerika yang baru terpilih di tahun 2016.

Banyak para tokoh industri menemukan kesulitan untuk menetapkan strategi akurat untuk masa depan karena dua hal ini.

Di awal tahun 2017, perusahaan harus melangkah hati-hati sampai bisa lebih memahami di mana faktor-faktor baru akan membawanya.

2. Peningkatan harga

Masalah yang terjadi selama pemilihan presiden AS antara Clinton dan Trump dengan terjadinya pengekangan harga yang keterlaluan, dan sejak itu, calon mantan-demokrat dan senatorVermont, Bernie Sanders telah memimpin tuduhan terhadap tindakan yang tidak adil di perusahaan farmasi dan memanggil Sanofi, Eli Lilly dan Novo karena diduga berkolusi untuk menaikkan harga mereka. Ketika Trump terpilih sebagai presiden, kontrol kebijakan harga berada di proposisi 61% yang mengalahkan suara rakyat sehingga terjadi peningkatan harga di AS.

Masalahnya juga telah tersebar luas di Inggris, seperti NHS (Lembaga asuransi nasional di Inggris) menyelidiki pemasok yang menaikan harga hingga 1000%.

Ini adalah masalah yang tidak pernah selesai dan hanya sekarang sedang ditempatkan di bawah pengawasan yang keras, sehingga diharapkan skandal peningkatan harga berhenti di tahun mendatang.

Baca :  FDA Rilis Keytruda Untuk Indikasi Baru Kanker Kepala dan Leher

3. Kolaborasi di sektor digital

Tahun 2016 ditandai oleh sejumlah kolaborasi antara perusahaan teknologi dan farmasi raksasa dalam upaya untuk memanfaatkan teknologi baru dan mengembangkannya untuk Riset & Development (R&D), pharmacovigilance dan banyak lagi. Pada paruh kedua tahun 2016, Google dan perusahaan induknya Alphabet melangkah ke dalam ring farmasi membentuk kemitraan dengan GSK dan Sanofi, sementara IBM aliansi dengan Teva, Celgene dan Diagnostik Quest.

Bahkan ketua Facebook dan CEO Mark Zuckerberg mengambil bagian di panggung industri, menginvestasikan $ 3000000000 dari Chan Zuckerberg Health Initiative bersama istrinya Priscilla Chan dengan tajuk “mengobati, mencegah atau mengelola semua penyakit dalam anak-anak seumur hidup [mereka]”. Inisiatif ini juga berhasil merayu mantan ketua panel genomik penasehat AstraZeneca Cornelia Bargmann sebagai presiden ilmu pengetahuan di proyeknya.

Melihat ke depan untuk 2017,  adopsi teknologi baru akan semakin kuat bisa tercipta.

4. Merger dan akuisisi lebih besar

Pada tahun 2016  setelah banyak pertimbangan, akhirnya akuisisi terbesar yang pernah terjadi menjadi kenyataan diantara perusahaan Jerman, dengan nilai mencapai $ 66000000000 Bayer-Monsanto mencapai kesepakatan, dan trend-nya masih dirasakan di seluruh dunia farmasi.

Akuisisi hanyalah bagian dari sumber kehidupan industri, tetapi sebagai preseden penawaran semakin besar yang bisa diatur, perusahaan farmasi dapat dilihat untuk menggali lebih dalam keuangan mereka di masa depan ketika mencari untuk menyita aset portofolio yang sedang berkembang secara vital.

5. R & D vaksin untuk negara berkembang

Pada tahun 2015, kerusakan yang ditimbulkan oleh wabah baru-baru ini seperti zika, ebola dan demam berdarah membuat perusahaan farmasi bergegas untuk mengembangkan vaksin dan memanfaatkan krisis ini.

Di tahun 2016 melihat roll-out dari program imunisasi publik pertama di dunia terhadap virus dengue, dari perusahaan Sanofi. Perusahaan juga mengumumkan niatnya untuk pengembangan vaksin untuk zika dengan kerjasama pemerintah AS.

Berbeda dengan GSK, perusahaan ini masuk untuk mengatasi wabah di daerah kurang menguntungkan, sementara deklarasi PBB yang baru diluncurkan untuk membantu memerangi ancaman meningkatnya infeksi yang resistan terhadap obat telah berhasil menggandeng 193 negara.

Baca :  Obat Generik Viagra Disetujui FDA dan Akan Rilis Pada 2017

6. Gerakan menuju sikap yang lebih adil

Kecenderungan lain melihat sepanjang tahun 2017 adalah pergeseran dari perusahaan-perusahaan farmasi untuk mengambil tindakan lebih adil, nilai-nilai yang lebih ramah konsumen melalui janji untuk menjaga harga rendah atau melakukan praktek-praktek yang lebih etis.

CEO Allergan Brent Saunders menguraikan “kontrak sosial” baru antara perusahaan dengan konsumen, dengan harga, kualitas dan keamanan produk-produknya memainkan peran inti. Novo Nordisk kemudian berjanji tidak lebih tinggi dari kenaikan harga satu digit pada produk-produknya, dan GSK bersumpah untuk menghentikan praktek sebelumnya membayar dokter untuk mempromosikan produk-produknya.

7. Persaingan di ranah immuno-onkologi

Tahun 2016 merupakan tahun besar bagi immuno-onkologi, terutama untuk Bristol-Myers Squibb dengan Opdivo yang mendominasi penjualan dan indikasinya, yaitu sampai kegagalan pada bulan Oktober dimana Opdivo sebagai pengobatan lini pertama untuk pasien kanker paru-paru. Kemudian bulan itu, Keytruda ditemukan lebih efektif daripada kemoterapi dalam pengobatan lini pertama pasien kanker paru-paru dengan ekspresi yang tinggi dari protein PD-L1. Pada bulan yang sama, Keytruda kemudian diberi persetujuan oleh FDA untuk digunakan dalam indikasi yang sama.

Persaingan semacam ini akan berlanjut di tahun 2017, dengan pertarungan antara obat yang sedang memimpin yang diharapkan lebih indikasi baru sementara pemain baru juga akan datang. Obat baru Tecentriq belum masuk ke lapangan dengan banyak kekuatan tapi hasil positif meningkatkan penjualan. Pfizer juga baru-baru ini mengumumkan kemitraan dengan IBM Watson Drug Discovery  untuk mencoba mencari target baru dalam immuno-onkologi.

Pada tahun 2017 diharapkan untuk mengungkapkan jauh lebih banyak penelitian dan hasil yang jauh lebih kompetitif.

Sumber :

  1. Seven pharma trends for 2017. http://www.pharmafile.com/news/512053/seven-pharma-trends-2017 (Diakses 8 Januari 2016).
  2. Apa itu Brexit. http://kidnesia.com/Boleh-Tahu/Ilmu-Pengetahuan-Umum/Apa-Itu-Brexit (Diakses 8 Januari 2016).
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com.

Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami.

Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Pentingnya Penerapan Teknologi Informasi di Industri Farmasi

Farmasetika.com – Industri farmasi Indonesia tentu tidak dapat mengisolasi diri dari perkembangan dan persaingan regional …

Leave a Reply

Skip to toolbar