Home / Dispensing / Edukasi / Defisiensi Vitamin D Menurunkan Efektivitas Pengobatan HIV dengan Statin
HIV
pic : freedigitalpictures.net

Defisiensi Vitamin D Menurunkan Efektivitas Pengobatan HIV dengan Statin

Farmasetika.com – Dikatakan defisiensi Vitamin D jika kadar serum Vitamin D (25-hydroxyvitamin D) <50 nmol / L. Rendahnya Vitamin D adalah lazim dalam populasi yang terinfeksi HIV, dan mungkin terkait dengan peningkatan risiko pengembangan penyakitnya.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam edisi terbaru Journal of Acquired Immune Deficiency Syndromes menunjukkan bahwa kekurangan vitamin D dasar yang rendah dapat menurunkan efektivitas rosuvastatin pada orang dewasa dengan HIV.

Kelompok riset menganalisa konsentrasi serun vitamin D dari SATURN-HIV, plasebo secara acak, percobaan terkontrol mengevaluasi dampak dari rosuvastatin pada orang dewasa dengan HIV. Mereka menyelidiki apakah rosuvastatin terpengaruh serum kadar vitamin D dari waktu ke waktu, dan jika status vitamin D mengubah efek rosuvastatin ini.

Mereka membandingkan kadar Vitamin D pada awal dan pada akhir masa studi antara placebo dan rosuvastatin kelompok. Perubahan tingkat vitamin D, terlepas dari status awal, tidak signifikan, menunjukkan rosuvastatin tidak memiliki efek pada vitamin D.

Namun, dasar kekurangan vitamin D (didefinisikan dalam penelitian ini sebagai <20 ng / mL) memiliki dampak negatif pada efek menguntungkan rosuvastatin di kedua titik akhir kardiovaskular dan aktivasi kekebalan dengan menunjukkan efektivitas melemah atau tak terlihat secara keseluruhan. Hal ini terlihat dalam perubahan LDL-kolesterol, lipoprotein-terkait fosfolipase A2, dan ketebalan karotis media intima arteri.

Temuan dari analisis ini menunjukkan bahwa pemberian rosuvastatin tidak meningkatkan kadar vitamin D. Namun, individu dengan kekurangan vitamin D dasar mungkin mengalami penurunan efektivitas rosuvastatin.

Para peneliti menyimpulkan bahwa suplemen vitamin D mungkin diperlukan ketika memulai terapi statin pada pasien HIV yang kekurangan pada awal pengobatan.

Sumber :

Hileman C, Tangpricha V, Sattar A, McComsey G. Baseline vitamin D deficiency decreases the effectiveness of statins in HIV-infected adults on antiretroviral therapy. JAIDS Journal of Acquired Immune Deficiency Syndromes. 2016; doi:10.1097/qai.0000000000001281.

Print Friendly, PDF & Email
Share this:
  • 92
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    92
    Shares
Baca :  WHO Luncurkan Panduan Baru Deteksi Diri dari HIV di Hari AIDS Sedunia

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Kombinasi Obat Antikoagulan dan Parasetamol/Ibuprofen bisa Sebabkan Pendarahan, Stroke

Farmasetika.com – Pasien dengan detak jantung tidak teratur yang menggunakan obat antikoagulan/pengencer darah serta NSAID …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar