Home / R & D / Bioteknologi / 2 Bayi Penderita Kanker Leukimia Sembuh dengan Teknologi Rekayasa Genetika T-Sel
bayi

2 Bayi Penderita Kanker Leukimia Sembuh dengan Teknologi Rekayasa Genetika T-Sel

farmasetika.com – Dua bayi penderita leukemia bisa disembuhkan berkat pengobatan pertama di dunia dengan menggunakan rekayasa genetika T-sel dari donor yang sehat.

Kedua bayi terbebas dari kanker dengan terapi rekayasa genetik T-sel

Kedua bayi pasien kanker leukimia di Inggris pada tahun 2015 telah diberikan kemoterapi dan gagal untuk menunjukkan hasil yang baik. Sekarang, setelah dua tahun berselang, kedua bayi terbukti bisa bebas dari kanker dengan terapi T-sel.

Jika sukses kembali dalam uji coba di masa depan, metode pengobatan ini dapat menawarkan cara yang murah dan universal untuk melawan kanker, tanpa perlu untuk menyesuaikan T-sel khusus untuk pasien yang berbeda.

“Aplikasi ini dari sebuah teknologi baru telah memberikan demonstrasi potensi strategi gen-editing untuk terapi sel yang direkayasa, meskipun dengan pengalaman klinis terbatas pada dua bayi,” menurut tim dari Great Ormond Street Hospital, London.

Bayi yang berumur 11 bulan dan 16 bulan ketika mereka mulai pengobatan baru, yang sebelumnya telah menjalani kemoterapi untuk mengobati leukemia. Kedua perawatan gagal untuk menunjukkan hasil apapun, dan orang tua mereka diberitahu mereka harus mempersiapkan diri untuk yang terburuk.

Dengan tidak ada pilihan lain, dokter di Great Ormond Street Hospital di London mencoba prosedur baru: suntik bayi dengan rekayasa genetika T-sel – yang dikenal sebagai reseptor antigen chimeric, atau sel CAR-T – diambil dari donor yang sehat.

“Aku tidak ingin pergi ke jalan itu, aku lebih suka bahwa ia mencoba sesuatu yang baru dan saya mengambil keputusan perjudian,” Ashleigh Richards, ayah dari salah satu bayi, Layla Richards, dikutip dari BBC tak lama setelah perawatan pada tahun 2015.

“Dan ini adalah hari dia berdiri tertawa dan cekikikan, dia begitu lemah sebelum pengobatan ini, itu mengerikan dan aku hanya bersyukur untuk kesempatan ini.” lanjutnya.

Baca :  Ribociclib, Inhibitor CDK 4/6 yang Potensial Untuk Terapi Baru Kanker Payudara

Apa itu T-sel?

T-sel adalah jenis sel darah putih yang dapat menyerang dan menghancurkan sel-sel yang terinfeksi di dalam tubuh, termasuk sel-sel kanker.

Sayangnya, T-sel tubuh tidak selalu bisa bertugas mencari dan menghancurkan semua sel kanker, terutama jika mereka tumbuh sangat cepat.

Ada upaya di masa lalu untuk meningkatkan kemampuan T-sel yang khusus mencari dan menghancurkan sel-sel kanker.

Salah satu cara yang paling sukses dengan melibatkan dokter untuk mengambil sendiri T-sel pasien, rekayasa genetika mereka untuk sel target yang lebih baik, dan menempatkan mereka kembali dalam tubuh, di mana mereka berkembang biak dan membentuk pasukan yang lebih agresif.

Tidak semua pasien memiliki sel yang cukup untuk bekerja

Pengobatan baru ini, di sisi lain, tidak memerlukan sendiri T-sel pasien, yang berarti dokter segera bisa rekayasa genetika perawatan siap diimplementasikan sesegera setelah didiagnosis kanker, daripada harus menunggu T-sel pasien sendiri yang akan direkayasa.

“Kami berada di tempat yang indah dibandingkan dengan di mana kami berada lima bulan yang lalu, tapi itu tidak berarti obatnya,” anggota tim Paul Veys dari University College London mengatakan kepada BBC pada tahun 2015.

“Satu-satunya cara kita akan mengetahui apakah ini adalah obat dengan menunggu satu atau dua tahun, tapi bahkan setelah mendapat ini jauh dari tempat kami adalah, langkah lebih besar dan besar.”

Sekarang sudah menginjak dua tahun, dan kedua bayi terbukti sembuh, menunjukkan bahwa pengobatan telah bekerja sejauh ini.

Sangat penting untuk dicatat bahwa pengobatan ini hanya dilakukan pada dua pasien, sehingga akan perlu percobaan lebih sukses melibatkan kelompok yang lebih besar dari pasien sebelum pengobatan secara luas tersedia untuk pasien lain.

Baca :  Niraparib Zejula, Harapan Baru Untuk Mengatasi Kanker Ovarium

Tapi itu menarik untuk melihat hasilnya sejauh ini, terutama ketika itu berarti menyelamatkan nyawa dua bayi.

Selain keberhasilan nyata pengobatan ini, dibanding pengobatan kemoterapi akan menjadi jauh lebih murah jika menggunakan rekayasa genetika sendiri T-sel pada masing-masing pasiennya.

Proses baru ini akan melibatkan penggunakan darah donor untuk membuat batch besar CAR-T yang dapat dibekukan dan diberikan dalam dosis tertentu.

Penelitian ini telah dipublikasikan di jurnal Science Translational Medicine.

Sumber :

  1. 2 infants have had their cancers disappear after being treated with genetically engineered T-cells. http://www.sciencealert.com/two-infants-have-had-their-cancers-disappear-after-being-treated-with-genetically-engineered-t-cells (diakses 28 Januari 2017)
  2. Molecular remission of infant B-ALL after infusion of universal TALEN gene-edited CAR T cells. http://stm.sciencemag.org/content/9/374/eaaj2013.full (diakses 28 Januari 2017)
  3. Two Infants Treated with Universal Immune Cells Have Their Cancer Vanish. https://www.technologyreview.com/s/603502/two-infants-treated-with-universal-immune-cells-have-their-cancer-vanish/(diakses 28 Januari 2017)
  4. ‘Designer cells’ reverse one-year-old’s cancer. http://stm.sciencemag.org/content/9/374/eaaj2013.full(diakses 28 Januari 2017).
Share this:
  • 241
  • 3
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    244
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Strategi Baru Pencegahan Kanker Serviks dengan Tes Biomarker

Farmasetika.com – Seharusnya tidak ada wanita yang meninggal karena kanker serviks. Kanker serviks sebenarnya termasuk …

Leave a Reply

Skip to toolbar