Home / Sediaan & Alkes / Parenteral / Tisagenlecleucel, Terapi Genetik Imunoseluler Pertama Untuk Leukimia Disetujui FDA
ijpst
CAR-Tmanufacturing-840x470
source : pharmaphorum.com

Tisagenlecleucel, Terapi Genetik Imunoseluler Pertama Untuk Leukimia Disetujui FDA

farmasetika.com – Pejabat FDA telah mengeluarkan persetujuan bersejarah dari Terapi T-Cell Chimeric Antigen Receptor (CAR) pertama yang tersedia di Amerika Serikat. Tisagenlecleucel (Kymriah, Novartis) telah disetujui untuk pengobatan pasien berusia hingga 25 tahun dengan prekursor sel B akut leukemia limfoblastik (ALL) yang bersifat refrakter atau kambuh kedua kali atau lebih.

Persetujuan imunoseluler pertama untuk terapi genetik leukimia

Persetujuan terapi imunoseluler mengikuti saran dari Komite Penasihat Obat Onkologis FDA (Oncologic Drugs Advisory Committee/ODAC) yang dengan hasil voting 10:0 dalam sebuah pertemuan komite pada bulan Juli untuk merekomendasikan persetujuan tisagenlecleucel.

“Kami memasuki perbatasan baru dalam inovasi medis dengan kemampuan memprogram ulang sel pasien untuk menyerang kanker yang mematikan,” kata FDA Commissioner Scott Gottlieb, dalam sebuah pernyataan.

“Teknologi baru seperti terapi gen dan sel yang menghambat potensi untuk mengubah obat-obatan dan menciptakan titik balik dalam kemampuan kita untuk mengobati dan bahkan menyembuhkan banyak penyakit yang sulit diobati. Di FDA, kami berkomitmen untuk membantu memperlancar pengembangan dan peninjauan ulang tentang perawatan terobosan yang berpotensi menyelamatkan jiwa. ” lanjutnya.

Analisis efikasi primer didasarkan pada hasil fase II dari CCTL019B2202 (B2202), yang merupakan percobaan internasional terhadap 63 pasien yang menerima satu dosis tisagenlecleucel. Dosis yang ditargetkan untuk setiap infus tisagenlecleucel adalah 2,0 sampai 5,0 x 106 kg untuk pasien ≤50 kg dan 1,0 sampai 2,5 x 108 untuk mereka> 50 kg.

Tingkat remisi keseluruhan adalah 82,5% (95% CI, 70,9-91,0) pada subjek yang diobati. Empat puluh pasien (63%) memiliki remisi lengkap (CR) dan 12 (19%) memiliki remisi lengkap dengan pemulihan hematologis yang tidak lengkap (CRI).

Semua pasien yang menderita CR atau CRi dikaitkan dengan status penyakit residual minimal negatif di sumsum tulang.

Baca :  Obat Baru Glecaprevir dan Pibrentasvir untuk Hepatitis C Disetujui FDA

Penyidik ​​menyimpulkan bahwa tisagenlecleucel dikaitkan dengan remisi klinis yang bermakna. Perkiraan tingkat relaps bebas di antara responden pada bulan ke 6 adalah 75,4% (95% CI, 57,2-86,7). Median durasi respons tidak tercapai pada follow-up rata-rata 4,8 bulan.

Sebelas pasien yang menderita CR + CRi kambuh setelah tisagenlecleucel sebelum data cut-off dan sebelum ada terapi kanker baru. Dua pasien lainnya kambuh setelah menerima kedua tisagenlecleucel dan terapi kanker baru. Dari 52 pasien yang menderita CR + CRi, 29 masih dalam limit persetujuan pada penilaian terakhir sebelum data cutoff.

Enam puluh delapan pasien disertakan dalam tinjauan keselamatan.

Yang paling umum,> 5%, kejadian buruk serius (AEs) yang tercatat dalam penelitian ini adalah sindrom pelepasan sitokin (CRS), neutropenia demam, hipotensi, cedera ginjal akut, demam, dan hipoksia. Tiga puluh dua pasien (47%) mengalami kadar 3/4 CRS, dan durasi rata-rata adalah 8 hari. Tidak ada kematian terkait dengan CRS.

Sepuluh pasien (15%) mengalami neurotoksisitas kelas 3, dan 18 mengalami infeksi kelas 3/4 dalam waktu 8 hari sejak infus. Tiga pasien meninggal dalam waktu 60 hari setelah infus karena infeksi.

FDA menyetujui Strategi Evaluasi dan Mitigasi Risiko (Risk Evaluation and Mitigation Strategy/REMS) untuk tisagenlecleucel. Menurut Novartis sebagai produsen terapi sel T CAR, program REMS akan mendidik profesional kesehatan mengenai risiko yang mungkin terkait dengan perawatan tersebut.

“Kymriah adalah pendekatan pengobatan pertama yang mengisi kebutuhan penting yang belum terpenuhi untuk anak-anak dan orang dewasa muda dengan penyakit serius ini,” kata Peter Marks, MD, PhD, direktur Pusat Evaluasi dan Penelitian Biologi FDA, sebuah pernyataan.

“Kymriah tidak hanya memberikan pilihan pengobatan baru kepada pasien ini di tempat pilihan yang sangat terbatas, namun pilihan pengobatan yang menjanjikan remisi dan tingkat ketahanan hidup dalam uji klinis.” lanjutnya.

Baca :  FDA Peringatkan Ketokonazol Tablet Bisa Sebabkan Kerusakan Hati Serius

Dalam tindakan terpisah, FDA juga telah memperluas persetujuan tocilizumab (Actemra) untuk pengobatan CRS yang diinduksi oleh CAR yang diinduksi atau CRS yang mengancam jiwa pada pasien berusia 2 tahun atau lebih. Persetujuan didasarkan pada data yang menunjukkan bahwa dalam uji klinis terapi sel T-CAR, pasien yang menerima tocilizumab memiliki resolusi CRS lengkap dalam 2 minggu setelah 1 atau 2 dosis pengobatan.

“Sampai hari ini, belum pernah ada pengobatan yang disetujui FDA untuk mengelola sindrom pelepasan cytokine yang parah yang terkait dengan terapi sel T CAR, yang ditandai dengan onset yang cepat dan dapat menyebabkan komplikasi yang mengancam jiwa,” Sandra Horning, MD, kepala medis dan kepala pengembangan produk global di Genentech (Roche), produsen tocilizumab, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Persetujuan Hari ini untuk Actemra / RoActemra untuk CRS memberi dokter alat penting untuk membantu mengelola efek samping yang berpotensi mengancam jiwa ini.” tutupnya.

Sumber :

FDA OKs Tisagenlecleucel in ALL as First Approved CAR T-Cell Therapy. http://www.onclive.com/web-exclusives/fda-oks-tisagenlecleucel-in-all-as-first-approved-car-tcell-therapy (diakses 2 September 2017)

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Liraglutide, Obat Diabetes dengan Indikasi Baru Untuk Mengurangi Resiko Kardiovaskular

farmasetika.com – ​Food and Drug Administraion (FDA) telah menyutujui indikasi baru obat diabetes untuk mengurangi …

Leave a Reply

Skip to toolbar