Home / Berita / Olaratumab sebagai Pilihan Terapi Terbaru dalam Pengobatan Kanker Sarkoma Jaringan Lunak
ijpst

Olaratumab sebagai Pilihan Terapi Terbaru dalam Pengobatan Kanker Sarkoma Jaringan Lunak

Farmasetika.com – Sarkoma jaringan lunak adalah kanker yang dimulai di jaringan lunak tubuh. Ini bisa termasuk otot, tendon, lemak, pembuluh darah, atau jaringan pendukung lainnya.

Sekitar 50% sarkoma jaringan lunak terjadi di ekstremitas, 40% di bagasi dan retroperitoneum, dan 10% di kepala dan leher.

Pengobatan sarkoma jaringan lunak adalah berdasarkan pada jenis, lokasi, dan stadium penyakit; kesehatan fisik keseluruhan pasien; dan risiko dan efek samping (yaitu toksisitas) agen antikanker yang digunakan.

Pengobatannya mungkin termasuk operasi, radiasi, kemoterapi, atau terapi yang ditargetkan.

Doxorubicin, sebagai monoterapi atau kombinasi dengan terapi lain, telah menjadi pengobatan sepele untuk sarkoma jaringan lunak. Namun, kebutuhan medis yang belum terpenuhi tetap ada untuk pilihan pengobatan yang memperbaiki hasil bagi pasien dengan sarkoma jaringan lunak tingkat lanjut.

INDIKASI OLARATUMAB

Olaratumab adalah derivate reseptor faktor pertumbuhan trombosit alpha (PDGFR-α) pemblokiran antibodi tertentu, dikombinasi dengan doksorubisin, digunakan untuk pengobatan pasien dewasa dengan sarkoma jaringan lunak dengan histologis subtipe yang mengandung rejimen anthracycline tepat dan mana yang tidak boleh diobati dengan pengobatan kuratif radioterapi atau operasi.

MEKANISME KERJA OLARATUMAB

Olaratumab, antibodi imunoglobulin G1 manusia, mengikat reseptor-alfa PDGF, reseptor tyrosine kinase yang diekspresikan dalam sel mesenkim.

Pemberian sinyal melalui reseptor PDGF-alpha berperan dalam pertumbuhan sel punca, diferensiasi, dan angiogenesis.Jalur pensinyalan ini juga telah terlibat dalam beberapa sel tumor dan stroma, termasuk sarkoma, di mana ia dapat berkontribusi pada proliferasi sel kanker dan metastasis.

Olaratumab menunjukkan aktivitas antitumor terhadap garis sel sarkoma yang spesifik dan mengganggu jalur sinyal reseptor-alfa PDGF.

Baca :  FDA Setujui Obat Imunoterapi Kanker Paru-paru Pertama yang Lebih Efektif dari Kemoterapi

FORMULASI

Olaratumab hanya di indikasi dalam bentuk IV infus. Tidak diperbolehkan diadministrasi dalam bentuk IV injeksi atau bolus. Olaratumab tersedia sebagai larutan 500 mg/50 mL (10 mg/mL) dalam botol dosis tunggal.

DOSIS

Olaratumab diberikan sebagai infus intravena (IV) pada dosis 15 mg/kg per 60 menit pada hari D-1 dan 8 dalam siklus 21 hari.

Yang paling umum (≥ 20% pasien) semua efek samping yang berhubungan dengan olaratumab plus terapi doxorubicin adalah mual, kelelahan, nyeri muskuloskeletal,mucositis, alopecia,muntah,diare,penurunan nafsu makan,sakit perut,neuropati dan sakit kepala.

Peringatan dan pencegahan

Reaksi terkait infus. Pasien yang menerima olaratumab harus dipantau untuk reaksi terkait infus dalam setting dengan peralatan resusitasi yang tersedia.

Olaratumab harus dihentikan secara permanen pada pasien dengan reaksi terkait infus grade 3 atau 4. Toksisitas embrio-janin. Olaratumab dapat menyebabkan kerusakan janin bila diberikan pada wanita hamil.

Wanita hamil harus diberi tahu tentang potensi risiko terhadap janin. Wanita potensial reproduksi harus menggunakan kontrasepsi yang efektif selama pengobatan dengan olaratumab dan selama 3 bulan setelah dosis terakhir.

Persetujuan FDA yang dipercepat untuk olaratumab , untuk digunakan dalam kombinasi dengan doksorubisin, menandai tersedianya terapi garis depan baru pertama untuk sarkoma jaringan lunak sejak persetujuan doksorubisin lebih dari 4 dekade yang lalu.

Olaratumab, antibodi reseptor alfa-penghambat PDGF, adalah pilihan pengobatan baru untuk pasien dengan sarkoma jaringan lunak, penyakit kompleks dengan lebih dari 50 subtipe dan prognosis buruk, terutama pada tahap lanjut.

Berikut ini adalah video tentang olaratumab

Sumber :

1.Lilly E. 2017. LARTRUVO (Olaratumab) in Advance Soft Tissue Sarcoma. Tersedia di
 https://www.fda.gov/downloads/AdvisoryCommittees/CommitteesMeetingMaterials/Drugs/OncologicDrugsAdvisoryCommittee/UCM565262.pdf
 (diakses pada 1 desember 2017)

2.Lilly E. 2016. Lartruvo (Olaratumab) Injection [Prescribing Information]. Indianapolis,IN: Eli Lilly and Company; October 2016.

Baca :  FDA Menyetujui Obat Biosimilar Pertama Untuk Kanker

3.National Comprehensive Cancer Network. NCCN Clinical Practice Guidelines in Oncology (NCCN Guidelines): Soft Tissue Sarcoma. Version 2.2016. February 19, 2016.

4.US Food and Drug Administration. FDA grants accelerated approval to new treatment for advanced soft tissue sarcoma. Press release. October 19, 2016.

Penulis : Cynthia Santiago , Nor Izzati , Abdullah Azim , Sanjiv Menon

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About cynthia santiago

Check Also

Pengajuan Layanan STRA Online Diberhentikan Hingga 2 Januari 2018

Farmasetika.com – Komite Farmasi Nasional (KFN) akan memberhentikan untuk sementara waktu layanan pengajuan online aplikasi …

Leave a Reply

Skip to toolbar