Home / Sediaan & Alkes / Liquid / Aliqopa, Obat Baru untuk Penyakit Follicular Lymphoma
ijpst

Aliqopa, Obat Baru untuk Penyakit Follicular Lymphoma

farmasetika.com – Aliqopa atau Copanlisib adalah sediaan farmasi yang berbentuk injeksi Intravena. Copanlisib Dihidroklorida merupakan zat aktif dari Aliqopa yang memiliki rumus molekul C23H28N8O4.2HCl dan memiliki berat molekul 553,45 g/mol. Sediaan ini berwarna kuning cerah.

Kegunaan Aliqopa

Pengembangan obat baru terjadi karena fenomena kehidupan yang selalu berkembang hingga masa sekarang. Dalam hal ini suatu penyakit dapat menjadi landasan dikembangkannya suatu obat baru yang dikeluarkan.

Berdasarkan penelitian, Folikular Limfoma adalah limfoma Non-Hodgkin yang paling umum (NHL) terjadi di daerah bagian Barat. Meskipun Folikular Limfoma dianggap tidak dapat disembuhkan dengan kemoterapi standar, kemajuan dalam pengobatan dan pemahaman kita tentang ilmu biologi telah memperbaiki manajemen penyakit dan hasil klinis. Disini dapat ditinjau secara singkat tentang ilmu biologi yang mempelajari Folikular Limfoma dan didiskusikan lebih lanjut strategi terapeutik yang berkembang (Kahl dan Young, 2016).

Untuk pengobatan penyakit ini sendiri dapat digunakan Aliqopa (Copanlisib) yang berindikasi pada pasien dewasa yang telah menerima kurang lebih dua terapi sistemik sebelumnya (Medscape, 2017).

Kelebihan Aliqopa

Kelebihan Aliqopa dari produk sebelumnya adalah dapat digunakan untuk pengobatan orang dewasa dengan limfoma folikel kambuhan yang sebelumnya telah menerima setidaknya dua perawatan atau yang lebih dikenal sebagai terapi sistemik, sehingga Aliqopa merupakan obat yang cocok digunakan dalam kondisi serius untuk memenuhi kebutuhan medis yang belum dapat terpenuhi dan mendorong pengembangan obat untuk pengobatan penyakit langka.

Sebelumnya, dalam mengatas penyakit limfoma, Nelarabine (arranon) digunakan. Arranon merupakan obat dalam bentuk sediaan infus intravena. Formulasinya adalah 250 mg nelarabin (5mg nelarabin/ml) sebagai zat aktif dan nacl (4,5 mg/ml) sebagai pengatur ph dalam 50 ml water pro injection.

Formulasi Aliqopa

Aliqopa hanya ditujukan untuk pemberian secara parenteral, maka aliqopa dibuat dalam bentuk sediaan infus intravena dosis tunggal. Produknya larutan steril berwarna putih agak kekuningan. Dalam pembuatan infus intravena, aliqopa diformulasikan dengan mencampurkan copanlisib sebagai zat aktif dengan beberapa eksipien diantaranya asam sitrat anhidrat, manitol, dan natrium hidroksida.

Mekanisme Kerja Aliqopa

Aliqopa merupakan inhibitor phosphatidylinositol-3-kinase (PI3K) dengan aktivitas penghambatan utama terhadap isoform PI3K-α dan PI3K-δ yang terekspresi dalam sel B malignan. Aliqopa dapat menginduksi kematian sel tumor dengan apoptosis dan penghambatan proliferasi sel B primer malignan. Aliqopa menghambat beberapa jalur kunci pensinyalan sel, termasuk pensinyalan sel B reseptor (BCR) dan pensinyalan NFκB pada sel limfoma.

Aliqopa diberikan sebagai infus intravena 1 jam pada hari ke 1, 8, dan 15 dari siklus pengobatan 28 hari dengan jadwal intermiten. Pengobatan harus dilanjutkan sampai terjadi perkembangan.

Konsentrasi plasma puncak tercapai ketika konsentrasinya 463 ng/mL. Aliqopa memiliki t1/2 (waktu paruh) 39,1 jam. Obat ini diekskresi melalui feses dan urin. Sebanyak 50% diekskresi dalam bentuk senyawa yang tidak berubah, dan 50% diekskresi dalam bentuk metabolit.

Dosis Penggunaan Aliqopa

Aliqopa disuntikkan ke pembuluh darah melalui infus.Penyedia layanan kesehatan akan memberi suntikan ini.Obat ini harus diberikan perlahan, dan infus bisa memakan waktu minimal 1 jam untuk menyelesaikannya.Aliqopa diberikan dalam siklus pengobatan 28 hari. Pasien akan menerima obat hanya pada hari-hari tertentu setiap siklus. Dokter akan menentukan berapa lama pasien harus dirawat dengan obat ini.Copanlisib dapat menurunkan sel darah yang membantu tubuh melawan infeksi. Darah  perlu diuji sering. Pengobatan kanker mungkin tertunda berdasarkan hasil tes ini.Tekanan darah  juga perlu sering diperiksa.Simpan obat ini pada suhu ruangan dari kelembaban dan panas.

Bentuk Dosis & Kekuatan

Injeksi, bubuk terliofilisasi untuk rekonstitusi.

  • 60 mg (dosis tunggal)

Limfoma folikular

Diindikasikan untuk limfoma folikel kambuh (FL) pada pasien yang telah menerima setidaknya 2 terapi sistemik sebelumnya 60 mg IV pada hari ke 1, 8, dan 15 dari siklus pengobatan 28 hari dengan jadwal intermiten (21 hari pada dan 7 hari libur).Lanjutkan pengobatan sampai perkembangan penyakit atau toksisitas yang tidak dapat diterima.

Modifikasi Dosis

  • Hindari penggunaan bersamaan dengan induser CYP3A yang kuat
  • Penggunaan bersamaan dengan inhibitor CYP3A4 yang kuat: Kurangi dosis sampai 45 mg

Infeksi

  • Grade ≥3: Perlahan perawatan sampai resolusi
  • Dugaan pneumocystis jiroveci pneumonia (PJP) infeksi (semua nilai): Perlakuan tetap; Jika dikonfirmasi, obati infeksi sampai beresolusi, dan kemudian lanjutkan pengobatan pada dosis sebelumnya dengan profilaksis PJP bersamaan

Hiperglikemia

Mempertimbangkan glukosa darah puasa (FBG) ≥160 mg / dL atau acak / non-FBG ≥200 mg / dL: Perlakukan pengobatan sampai mendahului FBG ≤160 mg / dL atau acak / non-FBG ≤200 mg / dL. Predose atau postdose glukosa darah ≥ 500 mg / dL

  • Kejadian pertama: Perlakuan sampai FBG adalah ≤160 mg / dL, atau acak / non-FBG ≤200 mg / dL; kemudian kurangi dosis dari 60 mg sampai 45 mg dan pertahankan pada 45 mg
  • Kejadian selanjutnya: Perlakuan sampai FBG adalah ≤160 mg / dL, atau acak / non-FBG ≤200 mg / dL; kemudian kurangi dosis dari 45 mg sampai 30 mg dan pertahankan pada 30 mg
  • Hentikan pengobatan jika bertahan pada 30 mg

Hipertensi

Predasi tekanan darah (BP) ≥ 150/90 mmHg: Perlakukan pengobatan sampai BP <150/90 mmHg berdasarkan 2 pengukuran BP berturut-turut setidaknya 15 menit.Postdose meningkatkan BP dengan konsekuensi mengancam jiwa: Hentikan pengobatan.

  • Tekanan darah postdose yang tidak mengancam jiwa (BP) ≥ 150/90 mmHg
  • Pengobatan antihipertensi tidak diperlukan: Lanjutkan pengobatan pada dosis sebelumnya
  • Pengobatan antihipertensi diperlukan: Pertimbangkan pengurangan dosis dari 60 mg sampai 45 mg atau dari 45 mg sampai 30 mg
  • Hentikan pengobatan jika BP tetap tidak terkendali (BP> 150/90 mmHg) meskipun pengobatan antihipertensi

Pneumonitis tidak menular (NIP)

  • Grade 2: Menahan kopanlisib dan mengobati NIP; melanjutkan pengobatan pada 45 mg sekali NIP pulih ke kelas 1 atau kurang
  • Grade 2 berulang: Hentikan pengobatan
  • Grade ≥3: Hentikan pengobatan

Neutropenia

  • Jumlah neutrofil absolut (ANC) 0,5-1,0 x 10³cells / mm³: Menjaga dosis; monitor ANC setidaknya setiap minggu
  • ANC <0,5 x 10³cells / mm³: menahan perawatan; monitor ANC setidaknya setiap minggu sampai ANC ≥0,5 x 10³cells / mm³, kemudian lanjutkan pengobatan pada dosis sebelumnya
  • Jika ANC ≤0,5 x 10³cells / mm³ kambuh kembali, maka kurangi dosis menjadi 45 mg

Reaksi kulit yang parah

  • Grade 3: Perlahan perawatan sampai toksisitas dipecahkan dan kurangi dosis dari 60 mg sampai 45 mg, atau dari 45 mg sampai 30 mg
  • Hidup mengancam: Hentikan pengobatan

Trombositopenia

  • <25 X 10 ^ 9 / L: menahan perawatan; Lanjutkan ketika kadar trombosit kembali ke ≥75 x 10 ^ 9 / L; kurangi dosis dari 60 mg sampai 45 mg, atau dari 45 mg sampai 30 mg jika pemulihan terjadi dalam 21 hari
  • Jika pemulihan tidak terjadi dalam 21 hari, hentikan pengobatan
  • Toksisitas parah dan tidak mengancam lainnya
  • Grade 3: Perlahan perawatan sampai toksisitas dipecahkan dan kurangi dosis dari 60 mg sampai 45 mg, atau dari 45 mg sampai 30 mg

Efek Samping Aliqopa

Efek samping yang terjadi seperti :

  1. Merasa sangat lelah atau lemah
  2. Diare
  3. Mual
  4. Kadar gula darah tinggi (hiperglikemia)
  5. Tekanan darah tinggi (Hipertensi)
  6. Rendahnya kadar sel darah putih tertentu (leukopenia dan neutropenia)
  7. Infeksi saluran pernapasan bagian bawah
  8. Rendahnya kadar trombosit darah (trombositopenia)
  9. Reaksi kulit yang parah
  10. Radang jaringan paru (pneumonitis non-infeksi)
  11. Bagi wanita yang sedang hamil atau menyusui sebaiknya tidak mengkonsumsi aliqopa karena dapat membahayakan janin atau bayi yang baru lahir (FDA, 2017).

Interaksi Aliqopa

  • Aliqopa tidak dapat digunakan bersamaan dengan induser CYP3A yang kuat karena akan menyebabkan peningkatan copanlisib Waktu konsentrasi plasma (AUC) dan konsentrasi plasma maksimum (Cmax) sedangan inhibitor dapat menurunkannya.
  • Jika Penggunaan inhibitor CYP3A yang kuat tidak dapat dihindari maka bisa dilakukan pengurangan dosis Aliqopa (45mg).
  • Jus grapefruit akan menghambat CYP3A yang kuat

Contoh obat inducer CYP3A : carbamazepine, enzalutamide, mitotane, fenitoin, dan rifampisin.

Contoh obat inhibitor CYP3A : boceprevir, clarithromycin, cobicistat, conivaptan dll

Penggunaan Aliqopa di Indonesia

Sayangnya, obat ini belum terdapat di Indonesia. Copanlisib tidak dipasarkan diberbagai negara serta tidak adanya data keamanan postmarketing yang tersedia.

Penulis : Dina Purwati, Ayu Dwi Putri Sulistya, Imroatul Chusniah, Henivia Novanti, Bagus Maulana, Nadya Indah Dewanti, Ina Widia, Mandeep K Dhillon

DAFTAR PUSTAKA

FDA. 2017. ALIQOPA™ (copanlisib) for injection, for intravenous use Initial U.S. Approval: 2017. Available Online at https://www.accessdata.fda.gov/drugsatfda_docs/label/2017/209936s000lbl.pdf (Diakses pada 17 November 2017).

FDA. 2017. FDA Approves New Treatment for Adults with Relapsed Follicular Lymphoma. Available online at https://www.fda.gov/NewsEvents/Newsroom/PressAnnouncements/ucm576129.htm (Diakses pada tanggal 18 November 2017).

Kahl, Brad dan Yang, David. 2016. Follicular Lymphoma : Evolving Therapeutic Strategies. Blood 127 : 2055-2063

Medscape. 2017. Aliqopa. Available at https://reference.medscape.com/drug/aliqopa-copanlisib-1000177#91 (Diakses pada 17 November 2017)

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About Bagus

Check Also

obat terlarang

5 Obat Baru di Bulan Mei 2017 yang Disetujui FDA

Farmasetika.com – Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat berhasil memberikan 5 persetujan terhadap produk …

Leave a Reply

Skip to toolbar