Home / Dispensing / Edukasi / Konsumsi Parasetamol Ketika Hamil Menunda Kemampuan Bicara pada Bayi Perempuan

Konsumsi Parasetamol Ketika Hamil Menunda Kemampuan Bicara pada Bayi Perempuan

Farmasetika.com – Studi pertama yang meneliti perkembangan bahasa sehubungan dengan kadar asetaminofen/parasetamol dalam urin telah dilakukan.

Studi ini akan dipublikasikan secara online pada tanggal 10 Januari di European Psychiatry.

The Swedish Environmental Longitudinal, Mother and Child, Asthma and Allergy study (SELMA) mempublikasikan data untuk penelitian ini.

Informasi dikumpulkan dari 754 wanita yang terdaftar dalam penelitian ini pada minggu ke 8-13 kehamilan mereka.

Periset meminta peserta untuk melaporkan jumlah tablet asetaminofen yang telah mereka dapatkan antara konsepsi dan pendaftaran, dan menguji konsentrasi asetaminofen dalam air kencing mereka saat mendaftar. Frekuensi penundaan bahasa, yang didefinisikan sebagai penggunaan kurang dari 50 kata, diukur dengan penilaian perawat dan kuesioner lanjutan yang diisi oleh peserta tentang tonggak bahasa anak mereka pada usia 30 bulan.

Acetaminophen yang digunakan oleh 59 persen wanita pada awal kehamilan. Penggunaan asetaminofen dihitung dengan dua cara: Penggunaan tinggi vs tidak menggunakan sebagai kelompok pembanding. Untuk analisis urin, kuadrat teratas dari paparan dibandingkan dengan kuartil terendah.

Penundaan bahasa terlihat pada 10 persen anak-anak dalam penelitian ini, dengan penundaan anak laki-laki yang lebih besar daripada anak perempuan secara keseluruhan. Namun, anak perempuan yang lahir dari ibu dengan keterpaparan lebih tinggi – mereka yang mengkonsumsi asetaminofen lebih dari enam kali pada awal kehamilan – hampir enam kali lebih mungkin mengalami keterlambatan bahasa daripada anak perempuan yang lahir dari ibu yang tidak mengkonsumsi acetaminophen.

Hasil ini konsisten dengan penelitian yang melaporkan penurunan IQ dan meningkatnya masalah komunikasi pada anak yang lahir dari ibu yang menggunakan lebih banyak asetaminofen selama kehamilan.

Baik jumlah tablet dan konsentrasi dalam urin dikaitkan dengan peningkatan keterlambatan bahasa yang signifikan pada anak perempuan, dan sedikit penurunan pada anak laki-laki.

Baca :  3 Cara Bagi Apoteker Untuk Mencegah Penggunaan Berlebih Parasetamol

Secara keseluruhan, hasilnya menunjukkan bahwa penggunaan acetaminophen pada kehamilan mengakibatkan hilangnya kelebihan wanita yang diakui dengan baik dalam perkembangan bahasa pada masa kanak-kanak.

Studi SELMA akan dilanjutkan untuk anak-anak dan memeriksa kembali perkembangan bahasa pada tujuh tahun.

Acetaminophen, adalah bahan aktif di ratusan obat bebas dan resep sebagai penurun panas dan pereda nyeri.

Hal ini umumnya diresepkan selama kehamilan untuk menghilangkan rasa sakit dan demam.

“Mengingat prevalensi penggunaan asetaminofen prenatal dan pentingnya perkembangan bahasa, temuan kami, jika direplikasi, menunjukkan bahwa wanita hamil harus membatasi penggunaan analgesik selama kehamilan,” kata penulis senior studi tersebut, Shanna Swan, PhD, Profesor Lingkungan dan Kesehatan Masyarakat di Icahn School of Medicine di Gunung Sinai.

“Penting bagi kita untuk melihat perkembangan bahasa karena telah terbukti prediktif terhadap masalah perkembangan saraf lainnya pada anak-anak.” Tutupnya.

Sumber :

The Mount Sinai Hospital / Mount Sinai School of Medicine. “Common pain reliever use during pregnancy linked to language delay in girls.” ScienceDaily. ScienceDaily, 10 January 2018. <www.sciencedaily.com/releases/2018/01/180110080556.htm>.

Share this:
  • 345
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    345
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

produk halal obat

Upaya Farmasis dalam Implementasi Undang-Undang Jaminan Produk Halal

farmasetika.com – Edisi Khusus. Jaminan Produk Halal (UU No.33 Tahun 2014) telah diundangkan pada 17 …

Leave a Reply

Skip to toolbar