Home / R & D / Bioteknologi / Strategi Baru Pencegahan Kanker Serviks dengan Tes Biomarker

Strategi Baru Pencegahan Kanker Serviks dengan Tes Biomarker

Farmasetika.com – Seharusnya tidak ada wanita yang meninggal karena kanker serviks. Kanker serviks sebenarnya termasuk penyakit yang dapat dicegah. Namun, saat ini sekitar 265,000 kematian terjadi setiap tahunnya.1

Skrining dan tes diagnostik adalah strategi kunci untuk meningkatkan pencegahan penyakit ini.

Apa itu kanker serviks?

Kanker serviks adalah salah satu jenis kanker yang paling dapat dicegah melalui vaksinasi, skrining dan pengobatan dini.

Meskipun demikian, masih salah satu yang paling Umum dan mematikan kanker pada wanita di seluruh dunia. Sekitar 530,000 perempuan terdiagnosis dengan kanker serviks setiap tahunnya.1

Hampir semua kanker serviks – lebih dari 99% – disebabkan oleh infeksi Human papillomavirus (HPV).2

Menemukan dan mengobati gejala pra-kanker, sebelum kanker berkembang merupakan strategi pencegahan yang penting.3

Uji pap – merupakan alat skrining terkini dengan keterbatasan uji papanicolaou (juga dikenal sebagai pap smear atau pap test), diciptakan pada tahun 1940-an oleh Dr. George papanicolaou, dan selama beberapa dekade ini adalah satu-satunya tes untuk deteksi dini kanker serviks.

Pap tes telah membantu mengurangi jumlah perempuan yang meninggal karena kanker serviks dengan setidaknya 80% dalam 70 terakhir tahun.

Uji pap smear memiliki keterbatasan

Tetapi uji ini memiliki keterbatasan pada bagian hasil interpretasi dari test.4

Pada pap tes, profesional keehatan menggunakan alat khusus untuk mengikis sel dari permukaan leher rahim. Sel kemudian dikirim ke laboratorium untuk sitologi analisis di mana terlatih cytotechnician mencari kelainan di bawah mikroskop.

Sel abnormal sulit untuk dibedakan dari sel-sel normal dan sering terlewatkan. Sepertiga dari kanker serviks terjadi pada wanita yang memiliki hasil pap tes normal.5-7

Skrining untuk HPV – strategi pencegahan baru untuk kanker serviks

Selama tahun 1980-an, huhungan antara infeksi HPV dan kanker serviks teridentifikasi, dan pada tahun 1996 organisasi kesehatan dunia secara publik mengakui bahwa HPV adalah yang paling penting sebagai faktor risiko dalam pengembangan kanker serviks.

Baca :  Venetoclax, Obat Kanker Baru "Seperti Konsumsi Panadol" di Setujui di Australia dan AS

HPV adalah virus Umum; sekitar 80% perempuan (dan laki-laki) memiliki HPV pada usia 50.8

Sebagian besar infeksi HPV yang sementara dan diurus oleh sistem kekebalan tubuh tanpa dampak jangka panjang pada kesehatan. Namun, dalam beberapa wanita infeksi menjadi gigih dan dapat menyebabkan penyakit serviks dan akhirnya kanker jika tidak diobati.3

Ada lebih dari 100 jenis HPV. beberapa jenis membawa risiko yang lebih daripada yang lain, dan setidaknya 13 jenis HPV dianggap berisiko tinggi untuk kanker serviks.

Bahkan, 70% dari kasus kanker serviks disebabkan oleh dua spesifik genotipe-HPV 16 18.3

Saat ini, Dokter bisa mengetahui kehadiran HPV pada perempuan dengan pengujian spesifik HPV modern yakni HPV genotipe berisiko tinggi yang kemungkinan besar menyebabkan kanker serviks.9,10

Sebuah penelitian yang melibatkan lebih dari 60,000 perempuan yang berisiko tinggi HPV, pengujian secara substansial lebih sensitif dalam mendeteksi penyakit serviks daripada pap tes (96.1% vs 53.0%).11-13

Sementara itu, saat ini tidak ada obat untuk infeksi HPV. Namun, masih mungkin untuk menghentikan perkembangan penyakit dan mengobati pra-kanker atau kanker.

Dengan tes baru dengan biomarker bisa menentukan siapa yang memiliki kebutuhan intervensi lebih lanjut terkeba infeksi HPV yang umum dan tidak semua wanita yang terinfeksi HPV akan mengembangkan serviks pra-kanker atau kanker.3

Wanita yang memiliki hasil pap abnormal atau positif tes HPV sering memiliki tindak lanjut dengan tes yang disebut kolposkopi, selama seorang wanita leher rahim erat diperiksa dan biopsi mungkin diambil untuk mencari sel abnormal. Tetapi merekomendasikan semua HPV-positif perempuan untuk tindak lanjut kolposkopi tidak praktis atau biaya tidak efisien dan dapat mengakibatkan tidak memerlukan perawatan pada wanita.

Oleh karena itu, penting untuk menentukan wanita yang tes positif untuk HPV berada di risiko yang lebih besar untuk penyakit serviks dan akan mendapatkan keuntungan dari tindak lanjut kolposkopi dan biopsi.

Tes dengan bio marker

Tes berbasis biomarker mampu mengidentifikasi wanita-wanita yang memiliki infeksi HPV yang mungkin mengubah sel yang terinfeksi menjadi sel kanker.14,15

Baca :  Ditemukan Pasien Meninggal, Regulator Eropa Peringatkan Uji Klinik Zydelig

Wanita dengan tes positif untuk khusus biomarker ini akan bermanfaat bagi sebagian besar dari segera intervensi seperti kolposkopi. Untuk wanita yang tesnya negatif akan berisiko rendah runtuk mengembangkan penyakit serviks.

Sementara mendiagnosis serviks pra-kanker atau kanker dengan biopsi dapat sulit dan positif palsu atau negatif palsu hasil yang mungkin, biomarker tes biasanya sangat sensitif dan akurat dan dapat mengidentifikasi wanita yang memiliki pra-kanker atau kanker yang sering tidak terjawab oleh standar tests.16,17

Sumber : A new strategy for cervical cancer prevention – roche.com

1. WHO, GLOBOCAN 2012. Estimated Cancer Incidence. Mortality and Prevalence Worldwide in 2012. Available at: http://globocan.iarc.fr/Pages/fact_sheets_population.aspx Last accessed December 2016.
2. CDC. Vaccines and Immunizations. Human Papillomavirus. Available at: http://www.cdc.gov/vaccines/pubs/pinkbook/hpv.html Last Accessed December 2016
3. WHO. Human papillomavirus (HPV) and cervical cancer Available at: http://www.who.int/mediacentre/factsheets/fs380/en/ Last Accessed October 2016
4. National Cancer Institute. Cervical Cancer Screening- for health professionals (PDQ®) Available at: http://www.cancer.gov/cancertopics/pdq/screening/cervical/HealthProfessional#Section_115. Last accessed December 2016
5. Leyden WA et al. J Natl Cancer Inst. 2005;97(9):675-683
6. Andrae B et al. J Natl Cancer Inst. 2008;100(9):622-629
7. Priest P et al. BJOG. 2006;114(4):398-407
8. Centers for Disease Control. Epidemiology and Prevention of Vaccine-Preventable Diseases. The Pink Book: Course Textbook – 12th Edition Second Printing (May 2012). Retrieved from http://www.cdc.gov/vaccines/pubs/pinkbook/hpv.html
9. Cuzick J et al. Int J Cancer. 2006;119(5):1095-1101.
10. de Sanjose S et al. Lancet Oncol. 2010;11:1048-1056.
11. Stoler MH et al. Am J Clin Pathol. 2011;135(3):468-75
12. Wright TC et al. Am J Clin Pathol. 2011;136(4):578-86
13. Wright TC et al. Gynecol Oncol. 2015;136(2):189-197
14. Petry KU et al. Gynecol Oncol. 2011;121(3):505-509
15. Uijterwaal MH et al. Int J Cancer. 2014;136(10):2361-2368
16. Bergeron C et al. Am J Clin Pathol. 2010;133(3):395-406
17. Galgano MT et al. Am J Surg Pathol. 2010;34(8):1077-1087

Share this:
  • 27
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    27
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

bayi

2 Bayi Penderita Kanker Leukimia Sembuh dengan Teknologi Rekayasa Genetika T-Sel

farmasetika.com – Dua bayi penderita leukemia bisa disembuhkan berkat pengobatan pertama di dunia dengan menggunakan rekayasa genetika …

Leave a Reply

Skip to toolbar