Home / Dispensing / Edukasi / Perubahan Peran dan Fungsi Apoteker di Tahun 2030
kolaborasi-dokter

Perubahan Peran dan Fungsi Apoteker di Tahun 2030

Farmasetika.com – Majalah Forbes edisi 23 Februari 2018 membahas prediksi dunia kesehatan di tahun 2030 yang akan mengalami perubahan peranan serta fungsi Apoteker di Masyarakat. Walau kondisi di Amerika, setidaknya para apoteker di Indonesia akan tahu bagaimana masa depan Apoteker di tahun 2030 di negara maju.

Bayangkan jika seseorang bangun di suatu pagi dengan sakit tenggorokan dan demam. Terasa cukup serius sehingga memutuskan butuh intervensi medis.

Langkah berikutnya adalah membuka aplikasi di ponsel pintar (smartphone), mengakses catatan kesehatan elektronik (EHR/electronic health record) dan menjawab serangkaian pertanyaan. Berdasarkan gejala dan bukti visual yang diderita, aplikasi ini menentukan bahwa mungkin mengalami radang tenggorokan. Aplikasi ini mengeluarkan perintah untuk tes diagnostik dan mengirimkan ke apotek setempat untuk mendapatkan pengobatan.

Atau mungkin hasil aplikasi menginformasikan bukan sakit tenggorokan. Misalkan flu, atau seorang anak mengalami ruam atau infeksi telinga, dan meminta hal serupa untuk ke apotek.

Hal ini memungkinkan untuk tidak perlu pergi ke rumah sakit dan menunggu perawatan segera. Seseorang tidak perlu pergi ke dokter keluarga.

Saat ini, apoteker adalah penyedia layanan kesehatan garis depan, dan masyarakat sering melihatnya.

Artificial Intelegence/A.I. (Kecerdasan Buatan) bisa Mendiagnosis layaknya Dokter

Meskipun aman untuk mengatakan bahwa masa depan kedokteran kemungkinan tidak akan pernah mengecualikan dokter, tetapi peran mereka di sistem perawatan kesehatan masa depan dapat berubah secara dramatis.

Awal tahun ini, Sebastian Thrun dan rekannya menerbitkan penelitian di Nature, menunjukkan bahwa sistem jaringan syaraf pembelajaran yang mendalam dapat mendiagnosa tahap awal melanoma dengan akurasi yang sebanding dengan dermatologists manusia. Dalam hal A.I. Dalam perawatan kesehatan, ini hanyalah puncak gunung es.

Baca :  Paradigma Baru Kesehatan Wanita yang Penting Diketahui Tenaga Kefarmasian

Thrun adalah seorang profesor ilmu komputer di Stanford yang mungkin paling dikenal karena karyanya pada mobil yang bisa mengemudikan diri sendiri.

Menurut harian New Yorker, Thurn membayangkan sebuah dunia dimana manusia berada dalam pengawasan diagnostik yang hampir konstan:

“Ponsel kita akan menganalisis mengubah pola bicara untuk mendiagnosis penyakit Alzheimer. Sebuah kemudi akan mengambil Parkinson yang baru mulai karena keragu-raguan dan getaran kecil. Bak mandi akan melakukan pemindaian berurutan saat Anda mandi, melalui ultrasound atau resonansi magnetik yang tidak berbahaya, untuk menentukan apakah ada massa baru di ovarium yang memerlukan pemeriksaan. ” ujar Thurn di kutip dari Majalah Forbes.

Beberapa organisasi sosial, seperti Proyek Diagnosa Manusia, sudah menggunakan A.I. untuk membantu orang miskin secara ekonomi atau kurang terlayani akses virtual di Amerika ke perawatan medis spesialis.

Apoteker Komunitas Sudah Menjadi Penyedia Perawatan Kesehatan

Sekitar 30 juta orang Amerika dimana sekitar 10% dari populasi di bawah usia 65 tahun kekurangan asuransi kesehatan menurut CNN, dan puluhan juta lainnya memiliki cakupan yang tidak memadai. Namun, yang dimiliki semua orang ini adalah akses ke apotek lokal.

Saat ini, apotek komunitas sudah berfungsi sebagai penyedia layanan kesehatan primer di banyak kota kecil di A.S. Ini berarti apoteker berada dalam posisi yang sangat baik untuk tidak hanya memainkan peran lebih utama dalam mengobati penyakit, tetapi juga dalam perawatan pencegahan. Informasi, atau “Data Langsung”, yang dikumpulkan oleh apoteker sambil berinteraksi pasien-ke-pasien secara rutin akan bekerja sebagai pelengkap sempurna untuk proses pemantauan teknologi yang diuraikan di atas.

Apoteker secara konsisten berprestasi tinggi dalam hal kepercayaan pasien menurut Gallup (yang kedua setelah perawat), dan ada 36.000 apotek rantai independen dan kecil di seluruh negara yang telah memiliki teknologi untuk memberikan layanan perawatan pencegahan penting, seperti: Pencegahan dan perawatan diabetes, pemantauan tekanan darah dan perawatan dan imunisasi dan kepatuhan pengobatan.

Baca :  3 Asisten Apoteker Salah Memberikan Obat Hingga Sebabkan Cedera Fisik Serius

Terlebih lagi, sebuah survei baru-baru ini terhadap lebih dari 1.000 orang Amerika berusia di atas 40 tahun mengungkapkan bahwa hampir setengah (46%) lebih memilih untuk membayar uang tunai untuk layanan di apotek mereka alih-alih membayar ke dokter, dan setengah penuh akan pindahkan resep mereka ke apotek yang menyediakan layanan perawatan pencegahan.

Peran Apoteker sebagai Penyedia Layanan Kesehatan Terpercaya

Peran pengalihan apoteker yang tak terelakkan dari pengisi resep ke penyedia layanan kesehatan yang terpercaya tidak terelakan menurut laporan New York Times,

“akan membangun cara baru dalam memberikan perawatan, dengan perawat , apoteker dan lainnya tersedia untuk menasihati orang-orang tentang diabetes mereka atau melakukan pekerjaan laboratorium yang diperlukan untuk mendiagnosis suatu kondisi. ”

Bayangkan betapa nyamannya saat kebanyakan masalah medis non-akut yang dialami masyarakat hadapi setiap tahun ditangani dengan benar di apotek setempat dan bukan di rumah sakit. Bayangkan sistem perawatan kesehatan masa depan di mana Anda melihat apoteker keluarga lebih banyak daripada dokter perawatan primer.

Sumber : Health Care In 2030: AI And The Shifting Role Of Your Pharmacist.

https://www.forbes.com/sites/forbestechcouncil/2018/02/23/health-care-in-2030-ai-and-the-shifting-role-of-your-pharmacist/#6b2c0c8c32c5
Share this:
  • 5
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    5
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

produk halal obat

Upaya Farmasis dalam Implementasi Undang-Undang Jaminan Produk Halal

farmasetika.com – Edisi Khusus. Jaminan Produk Halal (UU No.33 Tahun 2014) telah diundangkan pada 17 …

Leave a Reply

Skip to toolbar