Home / Sediaan & Alkes / Vaksin / Peneliti Temukan Vaksin Kanker Baru yang Bisa Sembuhkan Tumor

Peneliti Temukan Vaksin Kanker Baru yang Bisa Sembuhkan Tumor

Farmasetika.com – “Vaksin” injeksi yang dikirim langsung ke tumor pada tikus telah ditemukan untuk menghilangkan semua jejak tumor tersebut, para peneliti kanker telah menemukan – dan telah berhasil pada berbagai jenis kanker, termasuk metastasis yang tidak dapat diobati pada hewan yang sama.

Uji klinis pada manusia sedang berlangsung

Para ilmuwan di Stanford University School of Medicine telah mengembangkan pengobatan potensial menggunakan dua agen yang meningkatkan sistem kekebalan tubuh, dan uji klinis pada pasien limfoma pada manusia saat ini sedang berlangsung.

“Ketika kami menggunakan kedua agen ini bersama-sama, kami melihat penghapusan tumor di seluruh tubuh,” kata peneliti senior, onkolog Ronald Levy dikutip dari sciencealert.

“Pendekatan ini melewati kebutuhan untuk mengidentifikasi target kekebalan spesifik tumor dan tidak memerlukan aktivasi sistem kekebalan tubuh secara besar-besaran atau penyesuaian sel imun pasien.” Lanjutnya.

Imunoterapi kanker itu rumit. Karena sel-sel kanker diproduksi oleh tubuh, sistem kekebalan tidak melihat mereka sebagai ancaman dengan cara yang sama seperti melihat penjajah seperti virus.

Itulah sebabnya beberapa perawatan imunoterapi kanker fokus pada pelatihan sistem kekebalan untuk mengenali sel kanker sebagai masalah.
Ini adalah area pengobatan yang efektif, tetapi salah satu yang sering melibatkan mengeluarkan sel-sel kekebalan pasien dari tubuh mereka, merekayasa genetik mereka untuk menyerang kanker, dan menyuntikkannya kembali adalah sebuah proses yang mahal dan memakan waktu. Vaksin yang dibuat oleh Stanford University bisa jauh lebih murah dan lebih mudah.

Perbedaan mekanisme kerja dibandingkan dengan vaksin umum

Vaksin ini tidak bekerja seperti vaksin yang mungkin Anda kenal. Alih-alih profilaksis diberikan sebelum infeksi, para peneliti memberikannya kepada tikus yang sudah memiliki tumor, menyuntikkan langsung ke salah satu situs yang terkena.

Baca :  Atezolizumab, Calon Obat Potensial Baru Terapi Imunologi Kanker

“Pada tikus, kami melihat efek luar biasa, termasuk seluruh tumor di seluruh tubuh.” Tutur Levy.

Vaksin ini mengeksploitasi kekhasan sistem kekebalan tubuh. Ketika tumor tumbuh, sel-sel sistem kekebalan, termasuk sel T, mengenali protein abnormal sel-sel kanker dan bergerak untuk mengurus bisnis.
Tetapi sel-sel kanker dapat mengakumulasi mutasi untuk menghindari penghancuran oleh sistem kekebalan tubuh, dan menekan sel-sel T, yang menyerang sel-sel abnormal.
Vaksin baru bekerja dengan mengaktifkan kembali sel T ini.

Ini menggabungkan dua agen utama. Yang pertama adalah potongan DNA pendek yang disebut oligonukleotida CpG. Ini, bersama dengan sel-sel kekebalan terdekat lainnya, menguatkan ekspresi reseptor aktif pada sel T yang disebut OX40, yang merupakan anggota dari tumor necrosis factor receptor superfamily.

Agen kedua adalah antibodi yang berikatan dengan OX40, mengaktifkan sel T untuk melawan sel kanker.
Kedua agen ini disuntikkan bersama dalam jumlah mikrogram langsung ke tumor. Ini berarti bahwa mereka hanya mengaktifkan sel T di dalam tumor, yang telah mengenali sel kanker sebagai ancaman.

Sel-sel ini bekerja pada tumor, tetapi beberapa sel T kemudian meninggalkan situs tumor untuk menemukan dan menghancurkan tumor lain di dalam tubuh.

Untuk mengujinya, tikus laboratorium ditransplantasikan dengan limfoma tikus di dua tempat, atau rekayasa genetika untuk mengembangkan kanker payudara.
Dari 90 tikus dengan limfoma, 87 sembuh total – pengobatan disuntikkan ke dalam satu tumor, dan keduanya dihancurkan. Sisanya 3 mengalami rekurensi limfoma, yang sembuh setelah pengobatan kedua.
Perawatan juga efektif pada tikus yang direkayasa secara genetik untuk mengembangkan kanker payudara. Mengobati tumor pertama sering, tetapi tidak selalu, mencegah kekambuhan tumor, dan meningkatkan masa hidup hewan, kata para peneliti.

Tim kemudian menguji tikus dengan kanker limfoma dan usus besar, hanya menyuntikkan limfoma. Limfoma hancur, tetapi kanker usus besar tidak. Ini menunjukkan bahwa sel T pada tumor spesifik untuk jenis tumor semacam itu – sehingga pengobatannya tidak tanpa batasan.

Baca :  AstraZeneca Umumkan Hasil Positif Uji Klinik Tagrisso Untuk Kanker Paru-paru

Tetapi ini berarti bahwa imunoterapi dimungkinkan tanpa sel rekayasa genetika di luar tubuh; atau, seperti halnya dengan vaksin sebelumnya, mengekstraksi RNA kanker, mengobatinya, menyuntikkannya ke dalam tubuh, dan menerapkan muatan listrik untuk mengantarkannya ke sel kekebalan.
Kemanjurannya akan segera diuji. Percobaan klinis yang sedang berlangsung saat ini diperkirakan akan merekrut 15 pasien dengan limfoma tingkat rendah untuk melihat apakah pengobatan itu berhasil pada manusia.

Potensi pengobatan di masa depan

Jika vaksin ini efektif, pengobatan dapat digunakan di masa depan pada tumor sebelum mereka diekstraksi secara operasi untuk membantu mencegah metastasis, atau bahkan mencegah kekambuhan kanker.

“Saya kira tidak ada batasan untuk jenis tumor yang dapat kami manfaatkan, selama itu telah diinfiltrasi oleh sistem kekebalan,” kata Levy.

Penelitian ini telah dipublikasikan dalam jurnal Science Translational Medicine

Sumber:

https://www.sciencealert.com/cancer-vaccine-stanford-immunotherapy-lymphoma-cured-human-trials-started

Share this:
  • 2
  • 3
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    5
    Shares

About Nabil Arvel Murad

Check Also

Bio Farma Pastikan Penuhi Kebutuhan Vaksin Untuk KLB Difteri

Farmasetika.com – Pasca Kejadian Luar Biasa (KLB) di beberapa wilayah di Indonesia. PT. Biofarma memastikan …

Leave a Reply

Skip to toolbar