Home / Sediaan & Alkes / Biologis / 5 Obat Baru yang Bisa Menjadi Terapi Pilihan Utama di Indonesia

5 Obat Baru yang Bisa Menjadi Terapi Pilihan Utama di Indonesia

Farmasetika.com – Setiap tahun, Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat memberikan persetujuan obat dan terapi baru yang menawarkan pilihan pengobatan baru bagi pasien.

Pada tahun 2018 ada 5 obat baru yang telah dipresentasikan dalam konferensi ashp 2018 untuk layanan primer di Amerika Serikat. Bukan hal yang mustahil beberapa tahun kedepan akan hadir di Indonesia.

1. Zoster vaksin rekombinan (shingrix, GlaxoSmithKline)

Zoster vaksin rekombinan (zvr) diindikasikan untuk pencegahan herpes zoster pada orang dewasa 50 tahun ke atas.

Produk inovator yang juga telah hadir di Indonesia untuk vaksin varicella adalah zostavax. Berbeda dengan zostavax, shingrix adalah vaksin rekombinan yang tidak aktif.

Menurut Frank, antigen Farmakologi adalah rekombinan virus varicella zoster glikoprotein e, dan ajuvan digunakan dalam pemulihan adalah aso1b.

Zvr memicu respon kekebalan khusus terhadap vzv glikoprotein e yang sangat penting untuk replikasi virus dan penyebaran antar.

Dosis zvr harus diberikan di 2 dosis, dengan kedua yang diberikan setelah 2 sampai 6 bulan. Ini adalah direkomendasikan Bahkan jika pasien sebelumnya menerima zostavax (terpisah oleh setidaknya 8 Minggu) dan terlepas dari cacar air atau shingles.

Frank juga menekankan perbedaan antara penyimpanan untuk shingrix dan zostavax, mencatat bahwa penyedia harus menyadari potensi kesalahan pengobatan yang dapat terjadi pada awal sungai. Tidak seperti zostavax, yang harus disimpan dalam freezer, shingrix harus disimpan dalam lemari es.

2. Meropenem dan vaborbactam (vabomere)

Vabomere adalah kombinasi antibiotik untuk mengobati infeksi saluran kemih kronis, termasuk pielonefritis.

Didorong oleh perlunya alternatif perawatan antibiotik untuk melawan penyakit yang resisten, produk ini hadir dari konsep pengembangan hanya dalam waktu 8 tahun, Frank mengatakan.

Baca :  Terapi kombinasi Baru iGlarLixi Untuk Diabetes Tipe 2 Didukung Penasehat FDA

Hasil uji klinis menghasilkan tingkat penyembuhan untuk meropenem / vabobactam adalah 64% dibandingkan dengan 33% untuk terapi antibiotik terbaik lainnya yang tersedia.

“Ini tidak akan menjadi yang pertama untuk penemuan antibiotik baru,” lanjut Frank.

Hal menunjukkan bahwa obat akan digunakan untuk mengobati pasien yang memiliki perlawanan dan perlu alternatif pilihan.

Farmakologi meropenem merupakan sebuah antibiotik golongan carbapenem yang mampu menghambat sintesis dinding sel bakteri resisten yang melekat pada target situs.

Vaborbactam, antibiotik golongan beta lactamases yang bisa melindungi meropenem dari degradasi tertentu serine beta lactamases, seperti klebsiella pneumoniae carbapenemase.

Dosis 4gm (2 + 2) setiap 8 jam, 3 jam infus hingga 14 hari egfr 30-49 ML / menit: 2 gm setiap 8 jam egfr 15-29ml / Min: 2 gm setiap 12 jam egfr kurang dari 15ml / Min: 1 gm setiap 12 jam

3. Semaglutide (ozempic, Novo Nordisk)

Semaglutide dari Novo Nordisk adalah reseptor agonis glukagon like peptide (GLP-1) yang berfungsi sebagai tambahan untuk diet dan latihan untuk meningkatkan kontrol glikemik pada orang dewasa dengan diabetes tipe 2.

Farmakologi semaglutide bisa merangsang sekresi insulin dan menurunkan glukagon sekresi pada glukosa sewaktu.

Kelebihan utama semaglutide adalah kemampuannya untuk mengikat albumin, yang menurun klirens ginjal dan melindungi semaglutide dari metabolisme degradasi.

Dosis 0.25 mg sq semingguan selama 4 Minggu 0.5 mg sq semingguan jika tambahan glikemik kontrol yang dibutuhkan, meningkat menjadi 1.0 mg mingguan semaglutide persetujuan ini juga penting karena efeknya pada mengurangi kardiovaskular hasil, seperti yang ditunjukkan di uji klinis.

Terdapat versi oral semaglutide yang sedang dalam penelitian.

4. Benralizumab (fasenra, astrazeneca)

Benralizumab adalah reseptor antibodi monoklonal interleukin-5 untuk perawatan dan pengobatan pasien asma parah yang memiliki fenotip eosinophilic.

Baca :  Hasil Uji Klinik Obat Kombinasi Merck Menjanjikan Untuk Kanker Kolorektal

“Melayani populasi asma adalah penting pada semua kelompok pasien,” Frank mengatakan.

“Sekitar 5000 orang per tahun meninggal karena asma, dan angka itu belum berubah dalam 20 tahun.” Lanjutnya.

Farmakologi benralizumab, sebuah igg1 Kappa antibodi monoklonal, mengikat Alpha subunit dari reseptor interleukin-5. Mengikat kekebalan sel efektor seperti sel pembunuh alami menyebabkan apoptosis dari eosinofil dan basofil.

Dosis 30 mg melalui injeksi subkutan sekali setiap 4 Minggu selama 3 dosis, kemudian sekali setiap 8 Minggu dosis harus diberikan oleh ahli kesehatan

5. Injekdi insulin aspart (fiasp, Novo Nordisk)

Aksi yang lebih cepat dari injeksi insulin aspart diindikasikan untuk meningkatkan kontrol glikemik pada orang dewasa dengan diabetes.

Farmakologi insulin aspart merupakan insulin rekombinan manusia dengan substitusi dari proline dengan asam aspartat di b28.

Aksi lebih cepat insulin aspart dapat ditambahkan niacinamide untuk mempromosikan lebih cepat awal penyerapan dan menurunlan efek glukosa menurunkan, serta L-arginine untuk menstabilkan formulasi.

Waktu paruh setelah sq injeksi 1.1 jam, yang sangat berbeda dari insulin biasa.

Efek pertama terukur terlihat di 16 sampai 20 menit, dengan penampilan di darah di 2 1/2 menit.

Efek konsentrasi puncak tergantung pada ukuran dari dosis. Dosis yang diberikan di bawah kulit di awal makan atau 20 menit setelah awal makan biasanya digunakan dalam kombinasi dengan menengah atau insulin aksi diperpanjang.

Sumber : Frank, T. New Drugs in Primary Care 2018. Presented at: 2018 ASHP Summer Meetings and Exhibition. June 2-6, 2018. Denver, Colorado.

Share this:
  • 14
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    14
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Produk Biosimilar dari Pegfilgrastim Telah Disetujui FDA

Farmasetika.com – Food and Drug Administration (FDA) telah menyetujui pegfilgrastim-jmdb (Fulphila, Mylan GmbH) sebagai biosimilar …

Leave a Reply

Skip to toolbar