Home / Berita / Antibiotik Kuinolon dan Fluorokuinolon Bisa Dilarang di Eropa Karena Efek Samping Serius
Resistensi Antimikroba Akan Lebih Berbahaya dibanding Kanker di Tahun 2050

Antibiotik Kuinolon dan Fluorokuinolon Bisa Dilarang di Eropa Karena Efek Samping Serius

farmasetika.com – European Medicine Agency (EMA) telah mengkaji efek samping yang serius dari antibiotik golongan kuinolon dan fluorokuinolon yang diberikan oral, injeksi dan inhalasi yakni bisa melumpuhkan dan berpotensi permanen. Hasil kajian ini bisa membuat penggunaan obat ini dilarang atau dibatasi di Eropa.

Antibiotik golongan kuinolon dan fluorokuinolon

Fluoroquinolones/fluorokuinolon dan quinolone/kuinolon adalah kelas antibiotik spektrum luas yang aktif melawan bakteri dari kedua kelas Gram-negatif dan Gram-positif. Fluoroquinolone diindikasikan dalam infeksi tertentu, termasuk beberapa yang mengancam jiwa, di mana antibiotik alternatif tidak cukup efektif.

Tinjauan ini meliputi obat-obatan yang mengandung antibiotik fluoroquinolone dan quinolone berikut: cinoxacin, ciprofloxacin, flumequine, levofloxacin, lomefloxacin, moxifloxacin, asam nalidixic, norfloxacin, ofloxacin, pefloxacin, asam pipemidic, prulifloxacin dan rufloxacin.

Ulasan tersebut hanya menyangkut obat-obatan yang diberikan secara sistemik (melalui mulut atau injeksi) dan inhalasi.

Kanjian EMA telah memasukkan pandangan pasien, profesional perawatan kesehatan dan akademisi yang dipresentasikan pada audiensi publik EMA mengenai antibiotik fluoroquinolone dan kuinolon pada bulan Juni 2018.
Komite pengobatan manusia EMA (CHMP) telah mengesahkan rekomendasi dari komite keselamatan EMA (PRAC) dan menyimpulkan bahwa izin edar obat-obatan yang mengandung cinoxacin, flumequine, asam nalidixic, dan asam pipemidic harus ditunda.

Hasil ulasan EMA terkini

CHMP menegaskan bahwa penggunaan antibiotik fluoroquinolone yang tersisa harus dibatasi. Selain itu, informasi yang diresepkan untuk para profesional perawatan kesehatan dan informasi untuk pasien akan menggambarkan efek samping yang berpotensi dan permanen dan menyarankan pasien untuk menghentikan pengobatan dengan antibiotik fluoroquinolone pada tanda pertama dari efek samping yang melibatkan otot, tendon atau sendi dan sistem saraf. .

Pembatasan penggunaan antibiotik fluoroquinolone berarti bahwa antibiotik ini tidak boleh digunakan:
• untuk mengobati infeksi yang mungkin menjadi lebih baik tanpa pengobatan atau tidak parah (seperti infeksi tenggorokan);
• untuk mengobati infeksi non-bakteri, misalnya prostatitis non-bakteri (kronis);
• untuk mencegah diare atau infeksi saluran kemih bawah yang berulang (infeksi saluran urine yang tidak meluas melebihi kandung kemih);
• untuk mengobati infeksi bakteri ringan atau sedang kecuali obat-obatan antibakteri lain yang biasanya direkomendasikan untuk infeksi ini tidak dapat digunakan.

Baca :  Peneliti Berhasil Modifikasi Antibiotik Vankomisin 1000 Kali Lebih Kuat

Fluoroquinolones umumnya harus dihindari pada pasien yang sebelumnya memiliki efek samping yang serius dengan antibiotik fluoroquinolone atau quinolone. Mereka harus digunakan dengan perhatian khusus pada orang tua, pasien dengan penyakit ginjal dan mereka yang telah melakukan transplantasi organ karena pasien ini memiliki risiko cedera tendon yang lebih tinggi. Karena penggunaan kortikosteroid dengan fluoroquinolone juga meningkatkan risiko ini, penggunaan gabungan obat-obatan ini harus dihindari.

Opini CHMP sekarang akan diteruskan ke Komisi Eropa yang akan mengeluarkan keputusan final secara legal
yang mengikat berlaku di semua negara Uni Eropa. Otoritas nasional akan menegakkan keputusan ini untuk obat fluoroquinolone dan quinolone yang resmi di negara mereka dan mereka juga akan mengambil lainnya
tindakan yang tepat untuk mempromosikan penggunaan antibiotik yang tepat.

Sumber :

Share this:
  • 2
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    2
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

bpom

BPOM Rilis Daftar Obat Antihipertensi Golongan ARB yang Tidak Memicu Kanker

farmasetika.com –  Penarikan beberapa obat antihipertensi golongan angiotensin receptor blocker (ARB) yaitu Irbesartan, Losartan dan …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar