Home / Sediaan & Alkes / Inhalasi / Inhaler Digital Pertama untuk Asma Mulai di Pasarkan 2019

Inhaler Digital Pertama untuk Asma Mulai di Pasarkan 2019

Farmasetika.com – Teva Pharmaceutical Industries Limited telah mengumumkan bahwa Badan Pengawas Obat dan Makanan AS telah menyetujui ProAir Digihaler (albuterol sulfat 117 mcg) bubuk inhalasi, inhaler digital pertama dan satu-satunya dengan sensor built-in yang menghubungkan ke aplikasi seluler pendamping dan memberikan informasi penggunaan inhaler kepada penderita asma dan penyakit paru obstruktif kronik (PPOK).

ProAir Digihaler diindikasikan untuk perawatan atau pencegahan bronkospasme pada pasien berusia empat tahun dan lebih tua dengan penyakit saluran napas obstruktif reversibel, dan untuk pencegahan bronkospasme (EIB) yang dipicu oleh olahraga pada pasien berusia empat tahun dan lebih tua.

“Persetujuan ini menandai tonggak penting tidak hanya untuk Teva, tetapi untuk komunitas pernapasan karena memungkinkan pasien dan pengasuh mereka untuk lebih memahami penggunaan inhaler melalui teknologi digital,” kata Sven Dethlefs, Wakil Presiden Eksekutif, Pemasaran Global & Portofolio.

Teva mengakui pentingnya mengintegrasikan teknologi ke dalam perawatan pasien, dan kami sangat bangga memimpin dengan persetujuan ProAir Digihaler.

Teknologi digital yang terintegrasi dengan ProAir Digihaler memberi pasien dengan data tentang penggunaan inhaler mereka, yang dapat membantu mereka melakukan dialog yang lebih informatif dengan penyedia layanan kesehatan mereka mengenai asma atau manajemen PPOK mereka.

ProAir Digihaler mengandung sensor bawaan yang mendeteksi kapan inhaler digunakan dan mengukur aliran inspirasi. Data penggunaan inhaler ini kemudian dikirim ke aplikasi seluler pendamping menggunakan Teknologi Nirkabel Bluetooth sehingga pasien dapat meninjau data mereka dari waktu ke waktu, dan jika diinginkan, bagikan dengan profesional kesehatan mereka.

“Ada 25 juta orang Amerika yang hidup dengan asma, banyak dari mereka menggunakan inhaler sebagai bagian dari rejimen pengobatan mereka. Meskipun ada kemajuan dalam perawatan selama bertahun-tahun, kami tahu bahwa banyak yang menggunakan obat penyelamat mereka secara salah atau terlalu sering, ”kata Tonya Winders, Presiden & CEO dari Allergy & Asthma Network.

Baca :  Revefenacin : Obat Pertama Penyakit Paru Obstruktif Kronik (PPOK) Dosis Sekali Sehari

“Persetujuan FDA untuk ProAir Digihaler sangat penting karena dapat membantu pasien melacak penggunaan inhaler mereka dan memberikan data yang dapat digunakan untuk bekerja lebih dekat dengan HCP mereka tentang manajemen asma mereka. Persetujuan ini merupakan langkah maju yang besar dan merupakan indikasi bagaimana obat berkembang melalui inovasi teknologi. ” lanjutnya.

Persetujuan ProAir Digihaler didasarkan pada tinjauan aplikasi obat baru tambahan (sNDA) yang diajukan oleh Teva ke FDA. ProAir Digihaler menggabungkan inhaler serbuk kering multi-dosis yang diaktifkan nafas dengan albuterol, obat penyelamatan asma yang paling banyak digunakan, dengan modul elektronik built-in dan aplikasi seluler pendamping.

“Salah satu tantangan yang dihadapi dokter dalam merawat asma dan pasien COPD adalah mengetahui apakah pasien mereka menggunakan obat inhalasi sebagaimana mestinya. Itulah yang membuat produk seperti ini sangat penting untuk diskusi dokter-pasien, “kata Tushar Shah, M.D., Kepala Global Pengembangan Klinik Khusus & Urusan Medis di Teva Pharmaceuticals.

“Menawarkan alat yang memungkinkan dokter untuk melihat data penggunaan inhaler pasien mereka akan memungkinkan mereka untuk melakukan percakapan yang lebih produktif tentang mengidentifikasi masalah dan bagaimana mengelola penyakit mereka.” tutupnya

ProAir Digihaler akan tersedia pada tahun 2019 melalui sejumlah kecil Program “Pengalaman Awal”, yang akan dilakukan dalam kemitraan dengan sistem perawatan kesehatan dan dalam geografi terbatas, untuk mengumpulkan pengalaman dunia nyata. Peluncuran nasional direncanakan untuk tahun 2020.

Sumber : https://www.biospectrumasia.com/news/25/12374/teva-announces-fda-approval-of-first-and-only-digital-inhaler-.html

Share this:
  • 33
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    33
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

epilepsi

Hasil Uji Klinik Mengecewakan, Program Penemuan Obat Epilepsi Dihentikan

Hasil Uji Klinik Mengecewakan, Program Penemuan Obat Epilepsi Dihentikan. Acorda Therapeutics (ACOR), yang berkantor pusat di …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar