Home / Dispensing / Edukasi / Resiko Ginjal Kronis Obat NSAID Tinggi di Usia Aktif

Resiko Ginjal Kronis Obat NSAID Tinggi di Usia Aktif

Farmasetika.com – Penelitian baru menunjukkan bahwa risiko kejadian dan penyakit ginjal kronis yang terkait dengan penggunaan teratur obat antiinflamasi nonsteroid (non steroid anti inflammatory drug/NSAID) pada orang dewasa muda dan paruh baya yang aktif lebih besar dari perkiraan sebelumnya.

Dalam sebuah penelitian retrospektif dari populasi militer yang besar, individu dengan tingkat NSAID yang tinggi memiliki risiko 20% lebih tinggi untuk cedera ginjal akut (AKI) dan penyakit ginjal kronis (CKD), para peneliti melaporkan dalam sebuah artikel yang diterbitkan onlinetoday di JAMA Network Buka.

Meskipun berupa penelitian sederhana, hubungan yang signifikan secara statistik menunjukkan ada kebutuhan untuk pendidikan pasien yang lebih besar tentang risiko dan manfaat dari dosis NSAID yang lebih tinggi.

Temuan ini juga menunjukkan perlunya penelitian lebih lanjut tentang opsi alternatif manajemen nyeri pada populasi ini, tulis D. Alan Nelson, MPAS, PhD, dari Divisi Perawatan Primer dan Kesehatan Penduduk di Departemen Kedokteran di Stanford University, California, dan kolega.

Para peneliti melakukan penelitian ini untuk mengatasi kesenjangan bukti.

“Sebagian besar penelitian epidemiologis tentang hubungan NSAID dan insiden penyakit ginjal melibatkan orang yang lebih tua dan / atau mereka yang memiliki kondisi kronis dan serius,” catat mereka,

Peneliti mencatat bahwa bukti tentang risiko keseluruhan NSAID dan efek ginjalnya pada individu yang lebih muda dan sehat adalah relatif jarang.

Para peneliti memilih untuk menyelidiki asosiasi ini dalam kelompok besar tentara AS karena penelitian sebelumnya telah menyarankan bahwa penggunaan NSAID secara rutin dalam populasi ini tersebar luas.

Selain itu, mereka menjelaskan, populasi ini terlibat dalam latihan ketahanan, yang diperkirakan memperburuk risiko penyakit ginjal di kalangan pengguna NSAID karena berkurangnya aliran darah ginjal selama aktivitas berat.

Baca :  Obat-Obat Ini Perlu Penyesuaian Dosis Pada Penderita Gangguan Ginjal

Studi kohort retrospektif termasuk data longitudinal pada 764.228 prajurit Angkatan Darat AS yang dikumpulkan dari 1 Januari 2011 hingga 31 Desember 2014. Sebagian besar peserta (86%) adalah laki-laki, dan usia rata-rata adalah 28,6 tahun.

Selama periode pengamatan, 1.630.694 resep NSAID yang berbeda diberikan kepada peserta. Ibuprofen dan naproxen adalah yang paling umum, terhitung 72,4% dari semua resep. Sebagian besar resep ibuprofen (78,3%) adalah untuk tablet 800 mg dan sebagian besar (88,4%) diizinkan untuk tiga atau lebih dosis harian.

Demikian pula, hampir semua resep naproxen (95,7%) adalah untuk tablet 500 mg atau lebih kuat, dan sebagian besar (93,8%) diizinkan untuk penggunaan setidaknya dua kali sehari, penulis melaporkan.

Lebih dari setengah dari tentara (66%) tidak menerima resep NSAID dalam 6 bulan sebelumnya, sementara hampir 18% menerima 1 hingga 7 rata-rata total dosis harian didefinisikan (DDD) per bulan dan sekitar 16% menerima lebih dari 7 DDD per bulan .

Dari 763.752 peserta yang memenuhi syarat untuk dianalisis, 2356 (0,3%) mengalami kejadian AKI. Dan dari 763.654 individu yang memenuhi syarat untuk analisis CKD, 1634 (0,2%) mengalami insiden CKD.

Beberapa perbedaan signifikan diamati antara individu dengan dan tanpa paparan NSAID. Proporsi perempuan meningkat dari 12,5% dari mereka yang tidak menggunakan NSAID menjadi 18,3% dari mereka yang berada dalam kelompok penggunaan tertinggi. Selain itu, obesitas, riwayat diabetes, dan riwayat hipertensi masing-masing dua kali lebih tinggi pada kategori penggunaan NSAID tertinggi vs terendah. Akhirnya, peserta Afrika-Amerika lebih terwakili di antara mereka yang menerima resep NSAID tingkat tertinggi dibandingkan yang tidak menerima resep, menurut penulis.

Dalam model regresi yang disesuaikan untuk analisis AKI dan CKD, 7 atau lebih DDD per bulan dikaitkan dengan risiko 20% lebih tinggi untuk setiap hasil (AKI: rasio hazard yang disesuaikan [aHR], 1,2; interval kepercayaan 95% [CI], 1,1 – 1.4 dan CKD: aHR, 1.2; 95% CI, 1.0 – 1.3).

Baca :  2 Obat Baru Untuk Terapi Kanker Ginjal Stadium Lanjut Segera Hadir di Eropa

Perhitungan risiko selanjutnya menunjukkan hubungan antara tingkat paparan NSAID tertinggi dan 17,6 kasus AKI berlebih per 100.000 orang yang terpajan dan 30,0 kasus CKD berlebih per 100.000.

“Kasus-kasus yang berpotensi dapat dicegah ini menjadi perhatian khusus dalam populasi di mana kesiapan medis merupakan dasar keamanan nasional,” tulis para penulis.

Risiko untuk satu atau kedua hasil ginjal yang terkait dengan paparan NSAID tertinggi bahkan lebih tinggi di antara individu dengan kondisi medis lainnya.

Sumber : NSAID Kidney Risk Underestimated in Young, Active Adults. https://www.medscape.com/viewarticle/909158

Share this:
  • 132
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    132
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Serbuk Inhalasi Levodopa, Terapi Baru Penyakit Parkinson

Farmasetika.com – INBRIJATM merupakan obat serbuk inhalasi levodopa pertama dan satu – satunya yang telah …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar