Home / Dispensing / Edukasi / Rasio Manfaat dan Efek Samping Aspirin Buruk pada Terapi Primer

Rasio Manfaat dan Efek Samping Aspirin Buruk pada Terapi Primer

Farmasetika.com – Di masa lalu, aspirin dipandang hampir sebagai obat ajaib untuk mencegah sejumlah besar penyakit, kanker, dan penyakit jantung serta neurologis. Tetapi dalam beberapa tahun terakhir, banyak penelitian mempertanyakan kegunaan aspirin untuk pencegahan primer.

Zheng dan rekannya mempublikasikan ulasan sistematis dan meta-analisis dalam edisi Januari 2019 dari JAMA yang menguji pertanyaan: Bagaimana penggunaan aspirin untuk pencegahan primer mempengaruhi kejadian kardiovaskular dan perdarahan? Penting untuk dicatat bahwa penelitian ini tidak mengevaluasi hubungan antara aspirin dan pencegahan sekunder, yang merupakan terapi bermanfaat yang sudah mapan.

Penggunaan aspirin untuk pencegahan primer

Studi ini termasuk 13 percobaan terkontrol acak terpisah dengan 164.225 pasien. Hanya pasien tanpa penyakit kardiovaskular yang sudah ada sebelumnya yang terdaftar.

Penelitian ini mampu mengelompokkan pasien ke dalam kategori risiko yang lebih kecil, seperti diabetes dan risiko kardiovaskular yang tinggi.

Dosis aspirin berkisar antara 50 mg hingga 500 mg setiap hari di seluruh studi.

Hasil utama adalah gabungan mortalitas kardiovaskular, infark miokard nonfatal, dan stroke nonfatal (iskemik dan hemoragik).

Hasil perdarahan primer adalah perdarahan mayor, perdarahan intrakranial, atau perdarahan GI mayor sebagaimana ditentukan secara individual oleh uji coba yang sesuai.

Selain hasil utama, penulis juga mengevaluasi efek aspirin pada kejadian kanker.

Kesimpulan hasil penelitian

Studi ini menyimpulkan bahwa jumlah yang diperlukan untuk mengobati (number needed to treat/NNT) untuk mencegah hasil primer adalah 265. Jumlah yang diperlukan untuk membahayakan (number needed to harm/NNH) melalui perdarahan besar, perdarahan intrakranial, dan perdarahan GI utama masing-masing adalah 210, 927, dan 334. Ini menunjukkan bahwa lebih banyak pasien akan dirugikan oleh suatu peristiwa perdarahan besar daripada yang akan membantu untuk mencegah hasil primer.

Baca :  Obat Osteoporosis Berpotensi Membuat Tulang Lebih Rapuh Dalam Jangka Panjang

Namun, untuk subset pasien dengan risiko kardiovaskular tinggi, profil risiko-manfaat lebih menguntungkan. NNT adalah 196, dan NNH untuk perdarahan mayor dan GI utama adalah 152 dan 255, masing-masing.

Tidak ada rasio bahaya (HR) yang signifikan secara statistik untuk perdarahan intrakranial; jadi NNH untuk risiko ini tidak signifikan. Ini berarti bahwa pada pasien dengan risiko CV tinggi, menggunakan aspirin untuk pencegahan primer kemungkinan merupakan keputusan terapi yang menguntungkan.

Untuk subset pasien dengan diabetes, profil risiko-manfaat juga lebih menguntungkan, dengan NNT 152. NNH untuk perdarahan mayor dan GI utama adalah 121 dan 243, masing-masing. Sekali lagi, tidak ada SDM yang signifikan secara statistik untuk perdarahan intrakranial, sehingga NNH untuk risiko ini tidak signifikan.

Efek aspirin pada kejadian kanker dilaporkan dalam 2 dari 13 percobaan yang dimasukkan. Tidak ada efek signifikan secara statistik yang ditemukan untuk kejadian kanker (HR 1,01 [95% CI 0,93-1,08]) atau kematian akibat kanker (1,03 [0,96-1,11]). Statistik tidak signifikan juga dicatat untuk himpunan bagian risiko CV yang tinggi dan pasien dengan diabetes.

Keterbatasan penelitian

Meta-analisis memiliki beberapa keterbatasan. Pertama, dosis aspirin yang dievaluasi lintas studi lebar: 50 mg hingga 500 mg. Para penulis mengklaim dalam diskusi bahwa ketika dosis kurang dari 100 mg dievaluasi, hasilnya sama dengan dosis tinggi, meskipun tidak ada informasi statistik yang dibagikan.

Kedua, penelitian berlangsung sekitar 40 tahun (dari tahun 1970-an hingga 2018). Ini berarti bahwa beberapa manfaat yang dicatat dalam penelitian selanjutnya mungkin lebih disebabkan oleh opsi terapi yang lebih baik, dibandingkan dengan aspirin saja. Akhirnya, definisi titik akhir tidak sepenuhnya konsisten, membuat perbandingan antar-pengadilan yang konsisten tidak sempurna.

Baca :  FDA Peringatkan Kombinasi Antasida dan Aspirin Sebabkan Pendarahan Serius

Singkatnya, aspirin untuk pencegahan primer mengurangi risiko kardiovaskular tertentu sekaligus meningkatkan risiko perdarahan utama dalam urutan yang sama besarnya.

Penggunaan aspirin untuk pencegahan primer pada semua pasien kemungkinan tidak tepat, tetapi penggunaan pada pasien dengan risiko CV tinggi atau dengan diabetes mungkin sesuai.

Aspirin untuk pencegahan primer mengurangi risiko kardiovaskular tertentu sambil meningkatkan risiko perdarahan besar dalam urutan yang sama besarnya.

Sumber : New study hints that aspirin for primary prevention has poor risk–benefit ratio. https://www.pharmacytoday.org/article/S1042-0991(19)30369-X/fulltext

Share this:
  • 91
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    91
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

foto meet pharmy

Game Edukasi Profesi Apoteker “Meet Pharmy” Raih Penghargaan Internasional

farmasetika.com – Game edukatif yang memperkenalkan profesi apoteker kepada anak-anak bernama “Meet Pharmy” karya mahasiswa …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar