Home / Dispensing / Edukasi / Konsumsi Parasetamol dapat Menurunkan Rasa Empati

Konsumsi Parasetamol dapat Menurunkan Rasa Empati

Farmasetika.com – Berdasarkan hasil penelitian terbaru, parasetamol/asetaminofen dapat mengurangi perasaan empati pada penggunanya.

Peneliti menunjukkan skenario pengalaman positif kepada 114 mahasiswa yang menggunakan parasetamol (1000 mg) atau plasebo, dan menemukan bahwa mereka yang mengkonsumsi parasetamol mengalami lebih sedikit kesenangan dan perasaan empati terhadap karakter hipotetis dibandingkan dengan mereka yang menggunakan plasebo. Kemampuan untuk mengenali kesenangan dan kepositifan tidak terpengaruh.

“Kami menemukan bahwa asetaminofen mengurangi afektif, meskipun bukan kognitif sisi empati,” Dominik Mischkowski, PhD, asisten asisten profesor, Departemen Psikologi, Universitas Ohio, Athena, dikutip dari Medscape Medical News.

“Tetapi saya ingin menekankan dengan kuat bahwa ini tidak berarti Anda harus berhenti merekomendasikan asetaminofen untuk pasien yang memiliki rasa sakit. Rasa sakit adalah pengalaman yang sangat dimusuhi, dan obat penghilang rasa sakit otc masih merupakan alat yang sangat baik dalam kotak peralatan,” katanya.

Studi ini dipublikasikan secara online pada 29 Maret 2019 di Frontiers in Psychology.

Pengukuran Emosi “Murni”

“Data yang dilaporkan dalam jurnal ini adalah bagian dari serangkaian studi yang mengamati bagaimana asetaminofen mempengaruhi dampak sosial dan perilaku sosial – bagaimana perasaan Anda terhadap orang lain dan bagaimana Anda berinteraksi dengan mereka,” kata Mischkowski.

“Pekerjaan kami sebelumnya berfokus pada empati dengan orang lain yang mengalami emosi negatif, di mana kami membandingkan orang yang menggunakan acetaminophen dengan mereka yang menggunakan plasebo dalam reaksi mereka terhadap skenario orang yang mengalami peristiwa negatif. Dalam penelitian itu, kami menemukan bahwa acetaminophen mengurangi empati rasa sakit,” dia menambahkan.

Dalam penelitian ini, 114 mahasiswa sarjana di Ohio State University secara acak ditugaskan untuk menerima 1000 mg asetaminofen (n = 59) atau plasebo dalam bentuk cair (n = 55).

Untuk mengukur empati positif, para peneliti memberi peserta skenario tertulis. Dalam satu skenario, seorang pria melamar kekasihnya; di pria lain, seorang pria senang bahwa seorang wanita yang ia minati telah menyetujui kencan; di sepertiga, seorang wanita dapat kenaikan gaji di pekerjaannya; di keempat, ayah seorang wanita datang ke pertunjukan musiknya.

Peserta menyelesaikan tiga ukuran persepsi empati positif dan empati afektif – ukuran satu item dari perasaan positif yang dirasakan, ukuran satu item kesenangan yang dirasakan, dan enam item kesenangan pribadi.

Baca :  Parasetamol Memicu Stroke untuk Pasien Diabetes Berusia Lanjut

Selain itu, sambil membayangkan perasaan yang terlibat dalam setiap skenario, para peserta menyelesaikan enam item ukuran perasaan empati yang diarahkan berlawanan. Alat itu mengukur sejauh mana para peserta merasakan simpati, kehangatan, kasih sayang, lembut hati, kelembutan, dan tingkat di mana mereka dipindahkan.

Para peneliti mengesampingkan perbedaan awal dalam pengaruh antara kelompok yang menerima acetaminophen dan kelompok yang menerima plasebo dengan mengukur dampak dan gairah dasar, menggunakan masing-masing subskala satu item dari Self-Assessment Manikin.

Untuk mengukur apakah acetaminophen mengubah empati positif melalui perubahan pengaruh umum, peserta menyelesaikan Jadwal Pengaruh Positif dan Negatif.

Pada akhir penelitian, peserta ditanya apakah mereka percaya mereka telah mengkonsumsi acetaminophen atau plasebo.

“Kami ingin mengendalikan dampak dasar dan setelah orang mendapatkan obat itu, karena obat itu butuh waktu untuk mulai berlaku, dan kami ingin ukuran emosi murni tidak ‘terkontaminasi’ oleh obat itu,” kata Mischkowski.

Berkurangnya kesenangan pribadi dan empati

Para peneliti menggunakan Analisis Varians ukuran dengan kondisi obat (acetaminophen vs plasebo) sebagai faktor antara subyek untuk menguji apakah acetaminophen mengurangi persepsi positif, persepsi kesenangan, kesenangan pribadi, dan perasaan empati.

Mereka menemukan bahwa relatif terhadap plasebo, asetaminofen mengurangi kesenangan pribadi dan perasaan empati (kesenangan pribadi: F [1110] = 12,38; P <0,001; η p 2 = 0,101; perasaan empati: F [1110] = 11,67; P <0,001 η p2 = 0,096).

Sebaliknya, relatif terhadap plasebo, asetaminofen tidak secara signifikan mengurangi persepsi positif atau kesenangan yang dirasakan (persepsi positif: F [1110] = 2,44; P = .121; η p 2 = 0,022; kesenangan yang dirasakan: F [1,110] = 2,74; P = .101; η p 2 = 0,024).

“Menurut hasil ini, acetaminophen mengurangi respon emosional empatik ketika membaca tentang orang lain yang memiliki pengalaman positif tetapi tidak mempengaruhi persepsi tentang pengalaman positif orang-orang ini,” catat para penulis.

Baik persepsi positif atau kesenangan yang dirasakan maupun kedua tindakan dalam kombinasi tidak memediasi efek acetaminophen pada kenikmatan pribadi yang berkurang atau perasaan empati yang diarahkan lainnya.

“Temuan ini menunjukkan bahwa persepsi empatik tidak memperhitungkan efek acetaminophen pada penurunan dampak empati,” tulis para penulis.

Sehubungan dengan plasebo, mengonsumsi asetaminofen tidak mengubah pengaruh positif atau negatif umum yang diukur 1 jam setelah pemberian obat (sesaat sebelum membaca skenario empati).

“Mekanisme [dampak acetaminophen pada empati] tidak jelas, tetapi ada hipotesis dan spekulasi,” kata Mischkowski.

“Rasa sakit dan empati itu kompleks, sama seperti otak itu kompleks, jadi jika Anda menargetkan rasa sakit, Anda mungkin juga menargetkan area lain – dan area-area yang terlibat dalam pemrosesan emosional, kesadaran emosional, dan bertindak berdasarkan emosi kemungkinan adalah kandidat,” dia ditambahkan.

Baca :  3 Cara Bagi Apoteker Untuk Mencegah Penggunaan Berlebih Parasetamol

Catatan hasil penelitian

“Penting untuk menempatkan temuan ini ke dalam konteks dan mengenali bahwa banyak orang menggunakan acetaminophen karena mereka ingin mengobati rasa sakit. Nyeri itu sendiri mengurangi kemampuan kita untuk berempati dengan orang lain karena itu rabun dan fokus pada diri sendiri, jadi kita kurang mampu untuk memperhatikan isyarat dari orang lain – apa yang mereka butuhkan atau inginkan. Sebaliknya, Anda lebih fokus pada kelangsungan hidup Anda sendiri, “katanya.

“Dalam kerangka kerja seperti itu, jika Anda menghilangkan rasa sakit, Anda akan mengharapkan efek positif dari acetaminophen [pada empati], tetapi dalam penelitian saya, saya tidak menyebabkan rasa sakit dan kemudian melihat bagaimana acetaminophen bertindak dengan itu dan apakah itu meningkatkan sosial berfungsi untuk mereka yang menganggapnya sakit, “tambahnya.

Empati bergantung pada sistem saraf

Mengomentari hasil studi ini, Marija-Magdalena Petrinovic, PhD, dosen, Departemen Ilmu Forensik dan Perkembangan Saraf, Pusat Sackler untuk Neuroscience Translational, Camberwell, London, Inggris, yang tidak terlibat dengan penelitian memberikan dukungan lebih lanjut untuk teori empati ‘representasi bersama’, yang menunjukkan bahwa empati bergantung pada proses saraf yang serupa dengan yang mendasari pengalaman langsung dari emosi yang diberikan.

Dia mencatat bahwa “mekanisme dimana asetaminofen mengurangi empati untuk pengalaman menyenangkan orang lain tidak diselidiki dalam penelitian yang menarik ini” dan asetaminofen memberikan efek pada empati afektif, tetapi tidak pada empati kognitif . ”

Ini adalah sugestif pengaturan diferensial dari sirkuit saraf yang mendasarinya – dengan kata lain, sirkuit otak yang berbeda mengatur aspek empati yang berbeda – oleh acetaminophen dan dengan demikian mendorong penggunaannya lebih lanjut dalam studi bukti konsep yang bertujuan mengungkap mekanisme empati neurobiologis.

Penelitian di masa depan harus membandingkan penggunaan asetaminofen oleh peserta yang sehat dan bebas rasa sakit dengan penggunaannya oleh mereka yang mengalami nyeri fisik. Mereka juga harus melibatkan pengukuran fMRI aktivitas otak daripada hanya mengandalkan laporan diri, Petrinovic mengatakan.

Mischkowski menambahkan bahwa dia akan memulai studi menggunakan pencitraan untuk mengeksplorasi lebih lanjut pertanyaan ini.

Sumber : Acetaminophen May Blunt Empathy – Medscape – Apr 17, 2019. https://www.medscape.com/viewarticle/911911

Print Friendly, PDF & Email
Share this:
  • 123
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    123
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

BPOM dan Kemenkes Komentari Bajakah sebagai Obat Kanker

Farmasetika.com – Ramai di media sosial terkait hasil penelitian pada tikus yang diklaim memiliki efek …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar