Home / Dispensing / Edukasi / Defisiensi Tinggi Vitamin B pada Remaja Terkait Gangguan Jiwa

Defisiensi Tinggi Vitamin B pada Remaja Terkait Gangguan Jiwa

Farmasetika.com – Berdasarkan penelitian terbaru menjelaskan bahwa defisiensi dengan tingkat kekurangan vitamin B9 dan B12 yang tinggi pada anak-anak dan khususnya remaja erat kaitannya dengan gangguan kejiwaan.

Peneliti dari Spanyol menyarankan bahwa kekurangan Vitamin B9 dan B12 dapat mempengaruhi neurodevelopment dan perlu untuk ditangani.

Gerard Anmella Diaz, MD, Departemen Psikiatri Anak dan Remaja, Hospital Clinic, Barcelona, Spanyol, mengevaluasi secara retrospektif pada 670 orang muda dengan gangguan kejiwaan yang telah diobselama 5 tahun.

Mereka menemukan bahwa secara keseluruhan, sekitar 40% pasien kekurangan vitamin B9, dan sekitar 20% kekurangan vitamin B12. Lebih dari 10% kekurangan vitamin.

Meskipun secara umum tidak ada perbedaan defisiensi vitamin antara pasien dengan mereka yang tanpa gejala psikotik, pasien dengan gejala depresi lebih cenderung kekurangan vitamin B12 dibandingkan yang lain.

Temuan ini disajikan di sini di Kongres Asosiasi Psikiatri Eropa (EPA) 2019.

Masalah yang Terabaikan

Penelitian sebelumnya yang diterbitkan dalam Schizophrenia Bulletin menunjukkan hubungan antara psikosis episode pertama dan rendahnya kadar folat serta vitamin D.

Anmella Diaz mengatakan kepada delegasi konferensi bahwa temuannya “sangat penting karena mereka menyoroti masalah” yang telah diabaikan dalam populasi pasien ini.

Dia menggarisbawahi secara khusus fakta bahwa proporsi remaja yang kekurangan vitamin B9 dan B12 dua kali lipat dari anak-anak, mencatat bahwa “jumlah harus berubah.”

Anmella Diaz menambahkan bahwa selama masa kanak-kanak dan remaja, otak mengalami pemangkasan dan rekonstruksi sinaptik dan pengembangan sirkuit pembelajaran dan memori dan fungsi eksekutif, membuatnya sangat rentan.

Untuk menentukan tingkat kekurangan vitamin B9 dan B12, para peneliti secara retrospektif memeriksa catatan semua pasien rawat inap psikiatrik anak dan remaja antara 2015 dan 2017 di pusat mereka.

Penelitian ini melibatkan 779 orang; para peneliti mengumpulkan data tentang variabel antropometrik, serta hasil uji klinis dan darah.

Hampir 40% dari sampel adalah perempuan, dan sebagian besar (87,5%) adalah remaja pada saat masuk. Secara keseluruhan, usia rata-rata adalah 15,16 tahun; rentang usia adalah 7.11 hingga 17.99 tahun.

Kekurangan vitamin B9 terdeteksi pada 42,4% pasien, dan 19,2% kekurangan vitamin B12; 11,0% kekurangan vitamin kedua.

Anak dengan Gangguan Makan

Pasien wanita memiliki kadar vitamin B9 rata-rata secara signifikan lebih rendah daripada laki-laki, pada 6,4 ng / mL vs 5,9 ng / mL (P = 0,038). Tidak ada perbedaan terkait jenis kelamin yang signifikan.

Remaja secara substansial lebih cenderung kekurangan vitamin B9 dibandingkan anak-anak, yaitu 44,7% vs 26,1% (P = 0,001). Pola yang sama ditemukan untuk vitamin B12, pada 20,7% vs 9,7% (P = 0,012).

Tingkat rata-rata vitamin B9 secara signifikan lebih tinggi pada anak-anak daripada remaja, pada 7,36 ng / mL vs 6,02 ng / mL (P = 0,001), seperti juga tingkat vitamin B12, pada 500,4 pg / mL vs 420,5 pg / mL (P < .0001).

Ketika para peneliti memeriksa diagnosa psikiatris individu, mereka terkejut menemukan tidak ada perbedaan yang signifikan dalam proporsi pasien dengan kekurangan vitamin B9 atau B12 antara mereka dengan dan mereka yang tidak memiliki gejala psikotik.

Namun, kadar vitamin B12 secara signifikan lebih rendah pada anak-anak dan remaja yang memiliki gejala psikotik daripada pada mereka yang tanpa gejala psikotik – 403,6 pg / mL vs 437,5 pg / mL (P = 0,022).

Pasien dengan gangguan makan secara signifikan lebih sedikit kekurangan vitamin B9 dibandingkan mereka yang tidak memiliki gangguan makan, yaitu 25,8% vs 45,7% (P <0,0001).

Mereka juga lebih kecil kemungkinannya dibandingkan pasien tanpa gangguan makan untuk kekurangan vitamin B12, yaitu 8,6% vs 21,3% (P = 0,002).

Anmella Diaz mengatakan bahwa temuan mengenai pasien dengan gangguan makan adalah “kejutan” tetapi menyarankan bahwa hal itu dapat dijelaskan dengan penggunaan suplemen makanan yang lebih besar daripada pasien lain “karena tindak lanjut mereka di unit psikiatri.”

Secara umum, para peneliti menemukan perbedaan global yang signifikan antara kelompok diagnostik dalam tingkat kekurangan vitamin B9 (P = 0,01) dan rata-rata tingkat vitamin B (P <.0001).

Untuk kekurangan vitamin B12, perbedaan antara kelompok diagnostik kurang jelas (P = 0,027). Namun, pada pasien dengan depresi, kadar kekurangan vitamin B12 cenderung lebih tinggi daripada kelompok lain (P = 0,009).

Ada juga perbedaan global yang signifikan dalam kadar vitamin B12 rata-rata antara kelompok diagnostik (P <.0001).

Perlu Diagnosis, Suplementasi

Mengomentari temuan, Barbara Remberk, MD, PhD, dari Institute of Psychiatry and Neurology, Warsawa, Polandia, mengatakan bahwa kekurangan vitamin pada anak-anak dan remaja adalah “penting” dipelajari.

Remberk bertanya kepada Anmella Diaz apa yang akan dia rekomendasikan berdasarkan temuan ini.

Anmella Diaz mengatakan penelitian ini awalnya menilai kadar zat besi dan vitamin D, serta parameter terkait anak, dan menemukan defisit pada semua tindakan yang mereka evaluasi.

Kekurangan vitamin, katanya, “perlu diperhitungkan, dan perlu ditambah. Kami telah melihat korelasi dengan gangguan kejiwaan dan dengan gangguan perkembangan saraf. Itu perlu ditangani.”

Sumber : High Rates of B Vitamin Deficiency in Teens With Mental Illness.
https://www.medscape.com/viewarticle/911645

Print Friendly, PDF & Email
Share this:
  • 29
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    29
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

BPOM dan Kemenkes Komentari Bajakah sebagai Obat Kanker

Farmasetika.com – Ramai di media sosial terkait hasil penelitian pada tikus yang diklaim memiliki efek …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar