Home / Regulasi / FDA Peringatkan Peningkatan Risiko Kematian Akibat Febuxostat

FDA Peringatkan Peningkatan Risiko Kematian Akibat Febuxostat

Farmasetika.com – Pada bulan Februari 2019, Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat mengeluarkan peringatan kotak baru untuk febuxostat obat asam urat (Uloric – Takeda), yang menyatakan bahwa pasien yang menggunakan obat tersebut dapat memiliki risiko kematian yang meningkat, terutama kematian akibat masalah terkait jantung.

Profesional kesehatan juga dapat menggunakan Panduan Obat baru untuk pasien yang menggunakan febuxostat.

Febuxostat dan Hiperurisemia

Hiperuricemia, atau yang lebih dikenal oleh masyarakat sebagai penyakit asam urat, adalah suatu keadaan kelainan metabolik dimana kadar Asam Urat di dalam darah melebihi nilai normalnya. Batasan pragmastis hiperurisemia yang sering digunakan adalah jika kadar asam urat darah di atas 7,0 mg/dl pada laki-laki dan 6,0 mg/dl pada perempuan. Hiperurisemia ini bisa saja asimptomatik atau tanpa gejala.

Apabila keadaan hiperurisemia ini berkepanjangan dapat menyebabkan gout atau artritis pirai. Gout atau artritis pirai merupakan penyakit yang diakibatkan oleh deposisi kristal monosodium urat pada sendi atau jaringan lunak.

Febuxostat merupakan senyawa derivat 2-arylthiazole, yang termasuk dalam golongan non-purine selective inhibitor of Xanthine Oxidase (NP-SIXO). Febuxostat bekerja menurunkan kadar asam urat dalam darah melalui penghambatan selektif enzim Xanthine Oxidase. Pada kadar terapi, febuxostat tidak menghambat enzim lain yang terlibat dalam metabolisme purin atau pirimidin seperti enzim guanine deaminase, hypoxanthine guanine phosphoribosyltransferase, orotate phosphoribosyltransferase, orotidine monophosphate decarboxylase atau purine nucleoside phosphorylase.

Febuxostat disetujui BPOM sejak Mei 2018

Badan Pengawas Obat dan Makanan (Badan POM) telah menyetujui izin edar obat baru untuk pengobatan hiperurisemia kronik, yaitu febuxostat tablet 80 mg.

Persetujuan izin edar obat ini berdasarkan pada hasil evaluasi terhadap data khasiat-keamanan dan data mutu. Khasiat dan keamanan febuxostat dievaluasi berdasarkan data uji klinik selama 26 – 52 minggu. Efikasi obat diukur dengan melihat penurunan kadar asam urat di dalam darah, yaitu jumlah/persentase pasien yang mencapai kadar asam urat serum < 6.0 mg/dl (357 umol/L). Hasil uji klinik menunjukkan bahwa pemberian Febuxostat tablet 80 mg sekali sehari pada pasien hiperurisemia kronik dengan deposisi kristal urat, termasuk riwayat atau adanya tophus, gout arthritis dan/atau uric nephrolithiasis, dapat menurunkan kadar asam urat di dalam darah/serum.

Baca :  Mengakibatkan Neuropsikiatri Serius, Eropa Merevisi Label Obat Berhenti Merokok CHAMPIX

Produk febuxostat tablet 80 mg yang telah disetujui Badan POM adalah produk dengan nama dagang Feburic (pendaftar PT. Meprofarm Pharmaceutical Industries, disetujui 28 Mei 2018).

Kotak peringatan baru dikeluarkan FDA

Peringatan kotak baru ini sebagian besar dikaitkan dengan studi CARES (Keselamatan Kardiovaskular Febuxostat dan Allopurinol pada Pasien dengan Gout dan Morbiditas Kardiovaskular), sebuah uji klinis acak pascabasar yang mencakup lebih dari 6.000 pasien dengan gout yang diobati dengan febuxostat atau allopurinol.
Untuk pasien yang diobati dengan febuxostat, 15 kematian akibat penyebab jantung diamati untuk setiap 1.000 pasien yang diobati selama setahun, dibandingkan dengan 11 kematian terkait jantung per 1.000 pasien yang menggunakan allopurinol selama setahun.

Hasilnya muncul 26 kematian dari sebab apa pun per 1.000 pasien yang menggunakan febuxostat selama setahun dibandingkan 22 kematian bagi mereka yang diobati dengan allopurinol.

“Penting untuk dicatat bahwa dalam studi CARES, sebagian besar pasien yang menggunakan xanthine oksidase inhibitor menggunakan allopurinol dibandingkan febuxostat,” kata Maha Saad, PharmD, BCGP, BCPS, profesor klinis asosiasi di Fakultas Farmasi dan Ilmu Kesehatan Universitas St. John di Queens, NY.

“Ini bisa dikaitkan dengan pengalaman jangka panjang dengan allopurinol dan biaya yang lebih tinggi dengan febuxostat.” Lanjutnya.

Secara umum, lebih banyak pasien dengan gout mengambil allopurinol karena lebih murah daripada febuxostat. Selain itu, pedoman Eropa lebih menyukai allopurinol daripada febuxostat, meskipun pedoman Amerika tidak memberikan preferensi untuk inhibitor xanthine oksidase tertentu.

Percobaan memiliki tingkat penghentian yang besar, juga: 57,3% pada kelompok febuxostat dihentikan dibandingkan 55,9% pada kelompok allopurinol. Penggunaan NSAID dan tidak adanya aspirin dosis rendah diidentifikasi sebagai interaksi untuk kematian kardiovaskular, mendukung allopurinol.

Baca :  Versi Generik Pertama Obat Antivirus Influenza Tamiflu Kini Telah Hadir

“Sulit untuk menguraikan pasien mana yang mungkin terpengaruh oleh peringatan kotak,” kata Saad, yang juga anggota dewan direksi untuk Gout & Uric Acid Education Society.

“Pasien dengan penyakit kardiovaskular yang mendasarinya menggunakan NSAID dan tidak menggunakan bayi aspirin mungkin berisiko lebih tinggi. Program Evaluasi Risiko dan Strategi Mitigasi dapat membatasi penggunaan obat dan memastikan penggunaannya dalam keadaan tertentu. ” tutupnya.
Karena febuxostat adalah penghambat xanthine oksidase yang lebih kuat daripada allopurinol, Saad mengatakan, febuxostat mungkin memiliki efek yang lebih besar pada reduksi nitrit oksidase yang bergantung pada xanthine oksidase serta kemampuan yang lebih besar untuk menurunkan kadar urat, menghasilkan lebih banyak kerusakan pada kardiovaskular keseluruhan. kesehatan dibandingkan dengan allopurinol.

Hiperurisemia dan asam urat juga dikaitkan sebagai faktor risiko penyakit kardiovaskular, termasuk kematian akibat masalah jantung. Pengobatan dengan terapi penurun urat menurunkan risiko ini.

Hingga saat ini belum ada pernyataan resmi dari Badan POM.

Sumber :

Badan POM Menyetujui Izin Edar Obat Febuxostat untuk Hiperurisemia Kronik. https://www.pom.go.id/new/view/more/berita/14560/Badan-POM-Menyetujui-Izin-Edar-Obat-Febuxostat-untuk-Hiperurisemia-Kronik.html
FDA warns of increased risk of death from febuxostat. https://www.pharmacist.com/article/fda-warns-increased-risk-death-febuxostat

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

aplikasi Ayo Cek BTP

Aplikasi “Ayo Cek BTP” Bantu Masyarakat Kenali Bahan Tambahan Pangan

farmasetika.com – Di era modern saat ini industri pangan berkembang semakin maju. Banyak produk pangan …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar