Home / Dispensing / Edukasi / Ganja Medis Terbukti Aman dan Efektif untuk Penyakit Neurologis Lansia

Ganja Medis Terbukti Aman dan Efektif untuk Penyakit Neurologis Lansia

Farmasetika.com – Obat yang mengandung ganja (ganja medis) terbukti aman dan efektif dalam pengobatan berbagai gejala kronis yang terkait dengan penyakit neurologis pada pasien usia lanjut menurut penelitian pendahuluan terbaru.

Dalam sebuah studi pendahuluan, para peneliti di Dent Neurological Institute di Buffalo, New York, menemukan bahwa obat mengandung ganja/cannabis memberikan bantuan bagi pasien usia lanjut dari rasa sakit kronis, gangguan tidur, dan kecemasan terkait penyakit seperti sklerosis lateral amyotrophic, penyakit Parkinson, neuropati, saraf tulang belakang. kerusakan, dan multiple sclerosis.

“Temuan kami menunjukkan bahwa ganja medis dapat ditoleransi dengan baik pada orang berusia 75 dan lebih tua dan dapat meningkatkan gejala seperti nyeri kronis dan kecemasan,” kata peneliti studi Laszlo Mechtler, MD, dalam sebuah rilis.

“Dengan legalisasi di banyak negara, ganja medis telah menjadi pilihan pengobatan yang populer di antara orang-orang dengan penyakit dan gangguan kronis, namun ada penelitian terbatas, terutama pada orang tua,” tambahnya.

Temuan ini dipresentasikan di sini di Pertemuan Tahunan 2019 American Academy of Neurology (AAN).

Temuan yang Menjanjikan

Perkiraan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menunjukkan bahwa sekitar 80% orang dewasa yang lebih tua di Amerika Serikat memiliki setidaknya satu kondisi kronis. Selain itu, diperkirakan 2,1 juta orang Amerika menggunakan ganja medis.

Untuk mengevaluasi kemanjuran dan efek samping dari kanabis medis pada populasi lansia, para peneliti melakukan peninjauan bagan retrospektif dari pasien berusia 75 tahun atau lebih yang menghadiri klinik rawat jalan neurologis.

Studi ini melibatkan 204 pasien (129 wanita dan 75 pria) yang terdaftar di Program Ganja Medis Negara Bagian New York. Usia rata-rata peserta adalah 81 tahun. Para pasien mengambil tetrahydrocannabinol (THC) dan cannabidiol (CBD), bahan aktif utama dalam ganja, dalam berbagai rasio selama rata-rata 4 bulan dan melakukan kunjungan tindak lanjut secara teratur.

Baca :  Cermati Cokelat dan Permen Mengandung Ekstrak Ganja Sebelum Dikonsumsi

Ganja medis dikonsumsi melalui mulut sebagai cairan ekstrak tingtur, kapsul, atau melalui alat penguap elektronik.

Hasil studi retrospektif menunjukkan bahwa 69% dari peserta mengalami beberapa gejala. Kondisi paling umum yang membaik adalah rasa sakit, dimana 49% pasien mengalami kelegaan; gejala tidur, dimana 18% mengalami kelegaan; neuropati, yang 15% mengalami peningkatan; dan kecemasan, yang 10% mengalami kelegaan.

Awalnya, 34% dari kohort mengalami efek samping. Namun, setelah menyesuaikan dosis, hanya 21% melaporkan efek samping. Efek samping yang paling umum adalah kantuk (13%), masalah keseimbangan (7%), dan gangguan gastrointestinal (7%). Tiga persen penghentian penggunaan karena efek samping.

Menariknya, hasilnya menunjukkan penurunan penggunaan opioid di 32% dari peserta.

“Temuan kami menjanjikan dan dapat membantu mendorong penelitian lebih lanjut tentang ganja medis sebagai pilihan tambahan untuk kelompok orang yang sering memiliki kondisi kronis,” catat para peneliti.

Keterbatasan penelitian ini adalah desain retrospektif dan ketergantungan pada laporan diri sehubungan dengan pengurangan gejala. Diperlukan tambahan studi acak, terkontrol plasebo, kata Mechtler.

“Penelitian di masa depan harus fokus pada gejala seperti kantuk dan masalah keseimbangan, serta kemanjuran dan dosis optimal,” katanya.

Perkembangan Cepat pada Lansia

Mengomentari temuan untuk Medscape Medical News, Mark Wallace, MD, profesor anestesiologi klinis dan kepala Divisi Obat Nyeri, Universitas California, San Diego, yang memiliki pengalaman luas dalam meneliti dan merawat pasien yang sakit dengan kanabis medis, kata studi tersebut. adalah unik karena melibatkan populasi geriatri.

Dia mencatat bahwa dalam praktik klinisnya, pasien geriatri adalah kelompok pengguna ganja medis yang paling cepat berkembang.

Peningkatan penggunaan yang cepat di kalangan orang tua ini tidak mengejutkan, katanya.

Baca :  Ganja Bisa Digunakan Sebagai Obat Mulai Awal Januari 2017 di Jerman

“Pasien-pasien ini mencari alternatif. Obat-obatan yang kita miliki saat ini di pasaran [untuk pengobatan nyeri neuropatik] mungkin mengurangi rasa sakit dengan tidak lebih dari 30% dalam tidak lebih dari 50% dari pasien – itu cukup rendah.” Lanjutnya.

Selain itu, menurutnya ada bukti yang sangat terbatas untuk mendukung penggunaan opioid jangka panjang, dan mengingat krisis opioid saat ini, banyak pasien ingin keluar dari obat ini.

Temuan penelitian ini menyimpulkan bahwa ganja dapat membantu mengurangi penggunaan opioid kronis, dan menambahkan/mencerminkan pengalaman klinis di pusatnya.

Sumber : Medical Cannabis Safe, Effective for Neurologic Symptoms in the Elderly. https://www.medscape.com/viewarticle/912624?src=soc_tw_190517_mscpedt_news_neuro_cannabis&faf=1

Print Friendly, PDF & Email
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Apoteker dapat Mengurangi Peresepan Polifarmasi yang Merugikan

Farmasetika.com – Setiap apoteker yang bekerja di pelayanan kemungkinan besar akan menemui banyak pasien dengan …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar