Home / Regulasi / WHO Rilis Daftar Esensial Obat Baru Kanker dan Tes Diagnostiknya

WHO Rilis Daftar Esensial Obat Baru Kanker dan Tes Diagnostiknya

Farmasetika.com – Obat kanker baru dan tes diagnostik kanker telah ditambahkan ke daftar obat esensial dan tes diagnostik esensial Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

“Di seluruh dunia, lebih dari 150 negara menggunakan daftar obat-obatan esensial WHO untuk memandu keputusan tentang obat mana yang mewakili nilai terbaik untuk uang, berdasarkan bukti dan dampak kesehatan,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus, PhD.

“Dimasukkannya dalam daftar beberapa obat kanker terbaru dan tercanggih ini adalah pernyataan kuat bahwa setiap orang berhak mengakses obat-obatan yang menyelamatkan nyawa ini, bukan hanya mereka yang mampu membelinya, “tambahnya dalam sebuah pernyataan di situs medscape.

Daftar obat esensial baru (EML) meliputi beberapa produk dengan harga lebih mahal, seperti imunoterapi dengan inhibitor pos pemeriksaan untuk melanoma dan terapi yang ditargetkan untuk kanker paru-paru, antara lain.

Daftar Obat Kanker Esensial WHO

WHO mendefinisikan obat-obatan esensial sebagai obat yang memenuhi kebutuhan kesehatan prioritas populasi. Obat-obatan dipilih sehubungan dengan beban penyakit, bukti mengenai kemanjuran dan keamanan, dan efektivitas biaya komparatif.

Daftar Model Obat Esensial WHO dimulai pada tahun 1977. Daftar obat-obatan umum diperbarui setiap 2 tahun, tetapi pembaruan untuk daftar spesifik kanker lebih sporadis. Ulasan paling substansial dari obat kanker dilakukan pada tahun 1984, 1994, dan 1999. Ulasan terakhir dilakukan pada tahun 2015, ketika 16 terapi onkologis baru ditambahkan.

Obat esensial yang direkomendasikan komite

Untuk ulasan terbaru ini, komite ahli telah menyetujui rekomendasi Kelompok Kerja Obat-obatan Kanker EML bahwa WHO mengadopsi ambang batas untuk manfaat minimal 4 hingga 6 bulan peningkatan kelangsungan hidup agar obat dipertimbangkan sebagai kandidat untuk dimasukkan dalam daftar.

Komite telah mengakui ESMO (European Sociery for Medical Onclology) ‒ Besarnya Skala Manfaat Klinis (ESMO-MCBS) sebagai alat skrining untuk mengidentifikasi perawatan kanker yang memiliki nilai terapi potensial. Ini merekomendasikan bahwa kandidat untuk dimasukkan dalam EML obat kanker umumnya memiliki skor pada ESMO-MCBS A atau B dalam pengaturan kuratif dan 4 atau 5 dalam pengaturan nonkuratif.

Komite ahli merekomendasikan penambahan obat kanker baru berikut ini ke EML:

  1. Nivolumab (Opdivo, Bristol-Myers Squibb) untuk monoterapi garis depan untuk pasien dengan melanoma yang tidak dapat dioperasi dan metastasis. (Pembrolizumab [Keytruda, Merck] terdaftar sebagai alternatif yang setara dengan terapi.) Ini adalah pertama kalinya EML mendaftarkan terapi untuk melanoma metastasis.
  2. Bortezomib (Velcade, Millenneium), lenalidomide (Revlimid, Celgene), thalidomide (Thalomid, Celgene), dan melphalan (beberapa merek) diindikasikan untuk pasien dengan multiple myeloma yang baru didiagnosis pada nontransplantasi dan pengaturan yang tersedia / tersedia. Ini adalah obat pertama untuk multiple myeloma yang dimasukkan dalam EML.
  3. Erlotinib (Tarceva, Genentech) diindikasikan untuk pengobatan garis depan dari kanker paru-paru sel non-kecil mutasi-positif EGFR (dengan afatinib [Gilotrif, Boehringer Ingelheim Pharmaceuticals] dan gefitinib [Iressa, AstraZeneca Pharmaceuticals LP] terdaftar sebagai alternatif yang setara dengan terapi).
  4. Abiraterone (Zytiga, Janssen) diindikasikan untuk pasien dengan kanker prostat yang resisten terhadap kastrasi metastasis. (Enzalutamide [Xtandi, Astellas] tidak terdaftar.)
  5. Arsen (Trisenox, Cephalon) (formulasi oral dan IV) terdaftar untuk pasien dengan leukemia promyelocytic akut. (Arsenik juga terdaftar di EML untuk obat-obatan anak-anak [EMLc]).
  6. Pegaspargase (Oncaspar, Sigma Tau) direkomendasikan untuk pengobatan pasien dengan leukemia limfoblastik akut.
Baca :  GIAPREZA®: Hormon Angiotensin II Sintesis, Terobosan Baru Atasi Syok Septik

Untuk beberapa terapi kanker saat ini pada EML, direkomendasikan bahwa indikasi diperluas untuk mencakup kanker serviks dan multiple myeloma. Selain itu, direkomendasikan bahwa indikasi untuk 10 obat yang saat ini ada di EML diperluas ke EMLc. Indikasi diperluas untuk 11 agen yang saat ini termasuk dalam EMLc.

Obat esensial yang tidak direkomendasikan komite

Komite ahli juga mempertimbangkan beberapa terapi kanker baru tetapi memutuskan untuk tidak merekomendasikan mereka untuk dimasukkan dalam EML. Di antara mereka yang ditolak adalah sebagai berikut:

  1. Nivolumab, pembrolizumab, dan atezolizumab (Tecentriq, Genentech) untuk pengobatan kanker paru-paru non-sel kecil. Komite menganggap bahwa tempat mereka dalam terapi untuk kondisi ini masih berkembang dan bahwa lebih banyak data dengan tindak lanjut yang lebih lama diperlukan untuk memperkirakan dengan lebih baik besarnya manfaat.
  2. Pertuzumab (Perjeta, Genentech / Roche) untuk kanker payudara HER2-positif. Bukti tidak menunjukkan manfaat bertahan hidup yang bermakna secara klinis pada penyakit tahap awal. Manfaat kelangsungan hidup yang besar secara keseluruhan telah ditunjukkan dalam uji coba tunggal pada penyakit metastasis, tetapi hasil yang serupa belum terlihat dalam uji coba lainnya. Komite merekomendasikan agar dilakukan analisis data independen lebih lanjut dari uji coba yang ada dan yang sedang berlangsung untuk menginformasikan pertimbangan di masa depan untuk dimasukkan dalam EML.
  3. Trastuzumab emtansine (Kadcyla, Roche) untuk kanker payudara HER2-positif. Meskipun menghasilkan manfaat bertahan hidup, penggunaannya sebagai pengobatan lini kedua penyakit metastasis dianggap tidak menjadi prioritas untuk pengobatan kanker payudara. Obat-obatan alternatif terdaftar di EML.
  4. Formulasi subkutan dari rituximab (Truxima, Celltrion) dan trastuzumab (banyak merek). Komite khawatir bahwa daftar obat-obatan ini, yang belum tersedia biosimilar, dapat membatasi kompetisi dan, akibatnya, akses untuk pasien.

Daftar Diagnostik Kanker Esensial WHO (in Vitro)

Daftar diagnosa esensial WHO pertama, yang diterbitkan tahun lalu, termasuk tes untuk mendiagnosis kondisi paling umum serta sejumlah penyakit prioritas global, seperti HIV, malaria, tuberkulosis, dan hepatitis. Daftar tahun ini diperluas untuk mencakup penyakit yang lebih tidak menular dan menular.

Baca :  Verzenio (Abemacyclib), Obat Baru untuk Terapi Kanker Payudara

“Daftar diagnostik esensial diperkenalkan pada 2018 untuk memandu pasokan tes dan meningkatkan hasil perawatan,” kata Mariângela Simão, MD, asisten direktur jenderal WHO untuk obat-obatan dan produk kesehatan, dalam rilisnya dikutip dari medscape.

“Ketika negara bergerak menuju cakupan kesehatan universal dan obat-obatan menjadi lebih tersedia, akan sangat penting untuk memiliki alat diagnostik yang tepat untuk memastikan perawatan yang tepat.” Lanjutnya.

Baru ditambahkan ke daftar diagnostik 2019 adalah 12 tes yang digunakan untuk mendeteksi berbagai macam tumor padat, termasuk kanker kolorektal, hati, serviks, prostat, payudara, dan sel kuman, serta leukemia dan limfoma.

Tes diagnostik untuk kanker ini meliputi:

  1. Tes aktivitas dehidrogenase laktat, yang digunakan untuk membantu dalam prognosis dan pemantauan keganasan hematologis (limfoma) dan tumor sel germinal.
  2. Tes reseptor estrogen dan progesteron, digunakan dalam diagnosis, prognosis, dan pengobatan kanker payudara.
  3. Reseptor protein kinase tirosin atau tes overekspresi faktor pertumbuhan epidermal manusia 2 manusia (HER2), digunakan dalam diagnosis, prognosis, dan pengobatan kanker payudara.
  4. Tes Papanicolaou, digunakan untuk skrining kanker serviks.
  5. Tes antigen spesifik prostat, digunakan untuk membantu dalam mendiagnosis dan memantau kanker prostat.
  6. Tes imunokimia tinja, digunakan untuk skrining kanker kolorektal.
  7. Human chorionic gonadotrophin (hCG) plus betahCG, digunakan untuk diagnosis dan pengawasan tumor sel germinal dan penyakit trofoblas gestasional.
  8. Alphafetoprotein immunoassay, digunakan bersama dengan USG untuk skrining untuk karsinoma hepatoseluler pada individu berisiko tinggi dengan sirosis hati dan mereka yang memiliki riwayat keluarga. Ini juga digunakan untuk pementasan dan pemantauan tumor sel germinal.
  9. Panel dasar untuk pengujian imunohistokimia, digunakan untuk diagnosis limfoma, serta untuk subklasifikasi, prognosis, dan pengobatan.
  10. Panel dasar penanda imunohistokimia, digunakan untuk diagnosis tumor padat.
  11. Tes transkrip BCR-ABL1 dan ABL1, digunakan untuk mendiagnosis dan memantau leukemia myelocytic kronis (CML) dan varian CML (CML neutrofilik) dan untuk prognosis pasien dengan leukemia limfoblastik akut.
  12. Panel aliran penting dari antibodi untuk leukemia, digunakan untuk membantu dalam mendiagnosis leukemia akut.

Secara keseluruhan, Daftar Model yang diperbarui dari Essential in Vitro Diagnostics berisi 46 tes umum dan 69 tes yang ditujukan untuk deteksi, diagnosis, dan pemantauan penyakit tertentu. Daftar ini dibagi menjadi dua bagian, satu untuk tes yang akan dilakukan dalam pengaturan komunitas (termasuk pengujian diri), dan satu untuk tes yang dilakukan di laboratorium klinis.

Sumber : New Cancer Drugs and Diagnostics in WHO Essential 2019 Lists
https://www.medscape.com/viewarticle/915436

Print Friendly, PDF & Email
Share this:
  • 104
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    104
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

permenkes

Permenkes No 20 Th 2019 : Pelayanan Telemedicine antar Fasilitas Pelayanan Kesehatan

Farmasetika.com – Menteri kesehatan Republik Indonesia merilis regulasi terkait penyelenggaraan pelayanan kesehatan telemedicine antar fasilitas …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar