Home / Berita / Opini / Ganja Medis Bisa Menjadi Solusi Untuk Turunkan Berat Badan?
ganja

Ganja Medis Bisa Menjadi Solusi Untuk Turunkan Berat Badan?

farmasetika.com – Seorang peneliti Thomas Clark, PhD, biasanya melakukan penelitian dengan objek pada nyamuk, tetapi sekarang dia tertarik oleh ganja. Di luar pekerjaan regulernya sebagai profesor dan kepala ilmu biologi di Indiana University, South Bend, ia semakin terpanggil untuk memberi ceramah tentang manfaat ganja pada manusia – terutama potensi gulma sebagai bantuan penurunan berat badan.

Efek positif ganja medik terhadap berat badan

“Saya menjadi lebih percaya setiap saat, semakin banyak data yang saya lihat,” kata Clark, yang baru-baru ini menerbitkan beberapa ulasan dan komentar tentang topik barunya yang menarik.

“Ada beberapa ketidakkonsistenan dalam data, tetapi saya benar-benar telah memutuskan bahwa efek positif dari penggunaan sekurang-kurangnya sedang sangat melebihi efek negatifnya, dan efek negatif dapat dihindari dengan mengontrol dosis dan menggunakan metode pengiriman lain.” lanjutnya

Komentar terakhir Clark, yang diterbitkan dalam Journal of Drug Abuse, memuji “efek menguntungkan dari penggunaan orang dewasa,” dan mengklaim diskusi saat ini tentang dampak kesehatan masyarakat terhadap penggunaan ganja menghasilkan “persepsi menyesatkan tentang bahaya.”

“Ganja memang akan melawan dua krisis kesehatan masyarakat yang serius,” tulisnya,

“epidemi obesitas dan epidemi overdosis obat, dengan demikian memberikan peningkatan bersih dalam kesehatan masyarakat.” dalam sebuah tulisan.

Dia cepat menunjukkan bahwa dia tidak berpikir ganja adalah “obat ajaib,” tetapi jika ada bukti bahwa gulma dapat meningkatkan berat badan, itu bisa melontarkan ramuan itu ke stratosfer yang sama sekali baru – dan pasien Anda akan berteriak meminta jawaban .

Perlu pengkajian mendalam

Menggali lebih jauh ke dalam teori Clark menghasilkan banyak tanda tanya. Meskipun pasti ada keingintahuan dalam komunitas ilmiah, ada juga pushback.

“Saya pada dasarnya skeptis terhadap ide-ide ini,” kata Steven Heymsfield, MD, presiden The Obesity Society, yang telah terlibat dalam pengembangan obat penurun berat badan lainnya yang tidak pernah berhasil dipasarkan.

Tetapi rekan-rekan Heymsfield di Pennington Biomedical Research Center, yang mencantumkan obesitas di garis depan misinya, percaya sebaliknya.

“Ada janji bahwa mariyuana medis dapat menjadi bagian dari solusi untuk obesitas dan epidemi diabetes,” tulis direktur eksekutif pusat itu, John Kirwan, PhD, dan kepala petugas medis, Frank Greenway, MD, dalam editorial baru-baru ini yang diterbitkan dalam International Journal of Obesity.

“Saya memiliki tingkat keengganan tertentu tentang ganja karena belum diteliti dengan baik,” kata Greenway, seorang ahli endokrin. “Tapi alih-alih hanya menulisnya sepenuhnya, aku pikir ini adalah pelajaran yang tepat untuk dipelajari.”

Penelitian ganja lainnya

Ganja secara hukum dan budaya harus melintasi batas negara dan internasional, lebih banyak ilmuwan mulai memperhatikan. Kanada adalah tempat berkembang biak baru. Dengan ganja yang disahkan secara federal di sana Oktober lalu, ada banyak penyelidikan ilmiah – dan kegembiraan.

“Awalnya saya memiliki seorang siswa yang mulai mengerjakan ini; kami melakukan pekerjaan epidemiologi tetapi kemudian ia memberikan hasilnya,” kata Terence Bukong, PhD, seorang peneliti hepatologi dan penyakit menular di Institut Penelitian Armand-Frappier Montreal, bagian dari Universitas. Institut Penelitian Ilmiah Nasional Quebec.

Baca :  Pemerintah Kanada Dukung Perusahaan Farmasi Kembangkan Penelitian Ganja

“Aku kagum dan berkata mungkin ada sesuatu di sini.” lanjutnya.

Setelah menerbitkan penelitian tentang pengguna ganja yang tampaknya dilindungi dari berbagai bentuk penyakit hati, Bukong kini telah beralih dari pengamatan ke penyelidikan di laboratorium.

“Apa yang kami lihat dalam konteks laporan epidemiologis kami juga mencerminkan dalam konteks garis sel in vitro dan model tikus,” katanya.

“Hasil awal kami menunjukkan bahwa formulasi spesifik [kanabis] sebenarnya meningkatkan pembakaran lemak sementara yang lain meningkatkan penumpukan lemak.” tuturnya.

Tetapi semakin tinggi dan mendapatkan kudapan adalah efek khas ganja, jadi bukankah itu membuat gulma menjadi bantuan diet yang tidak mungkin? Tidak, kata ilmuwan Indiana Clark; bahkan dengan makanan ringan yang menyertainya, pengguna pot masih menumpahkan pound, berdasarkan data dari meta-analisis terbarunya.

Dengan bantuan tiga mahasiswa kedokteran, Clark mengumpulkan data pada 17 studi tentang berat badan dan penggunaan ganja, dan menemukan secara konsisten bahwa di antara hampir 156.000 peserta penelitian, mereka yang menggunakan ganja lebih kurus daripada bukan pengguna, meskipun makan rata-rata sekitar 800 kalori ekstra per hari. Rata-rata, sementara non-pengguna kelebihan berat badan, pengguna tetap dalam kisaran berat badan normal. Itu diterjemahkan ke rata-rata penyebaran 7% dalam indeks massa tubuh (BMI).

Meskipun nafsu makan meningkat dalam jangka pendek, dampak jangka panjang dari dosis tunggal gulma “lebih dari offset” ini, katanya, dengan periode nafsu makan menurun 3 hingga 4 minggu dan metabolisme lebih cepat.

Mekanisme penurunuan berat badan belum jelas

Sementara asosiasi penurunan berat badan-gulma telah secara luas didokumentasikan dalam studi epidemiologi, keterbatasan hukum telah menghambat upaya uji coba yang andal, terkontrol plasebo, acak. Untuk menjelaskan bobot yang lebih sehat pada pengguna ganja, banyak ahli berasumsi bahwa mereka menggunakan lebih sedikit alkohol dan lebih banyak rokok. Namun, pekerjaan Clark disesuaikan untuk ini dan banyak variabel lainnya.

Itulah mengapa Heymsfield yang skeptis menggambarkan penelitian Clark sebagai “manuskrip yang didokumentasikan dengan sangat baik dengan sejumlah besar referensi.” Dia melanjutkan:

“Mengingat sejauh mana penulis mendokumentasikan hipotesis mereka, kita harus memperhatikan.”

Keith Sharkey, PhD dan studinya pada tikus juga mengaitkan gulma dengan berat badan, meskipun peringatannya adalah bahwa pengguna “entah bagaimana dilindungi dari kenaikan berat badan,” yang tidak sama dengan penurunan berat badan.

“Apa yang telah kami tunjukkan adalah bahwa hewan yang melakukan diet tinggi kalori setara dengan diet Barat, yang normalnya menambah berat badan secara substansial, dilindungi dari kenaikan berat badan itu ketika mereka diberikan THC, yang merupakan bahan utama ganja,” kata Sharkey, profesor fisiologi dan farmakologi dan kedokteran di University of Calgary di Kanada.

Baca :  Klinik Ganja Medis Pertama diluncurkan di Inggris

Hal yang sama juga terlihat pada tikus penelitian Bukong tentang ganja. “Mereka makan dalam jumlah yang sama, mereka menurunkan berat badan, dan mereka tidak memiliki peradangan dan semua disfungsi metabolisme terkait yang Anda dapatkan dalam konteks kelompok kontrol,” katanya.

Tikus Bukong juga membuktikan beberapa desas-desus lain: bahwa tidak semua ganja sama.

“Tanaman ganja memiliki lebih dari 400 bahan aktif. Strain tertentu memberikan efek menguntungkan dan yang lain tidak. Kami memiliki formulasi dengan THC tinggi, atau CBD tinggi, atau bagian yang sama; mereka memiliki mekanisme aksi yang berbeda,” jelasnya.

“Ketika Anda menggunakan formulasi ganja tertentu, Anda melihat penurunan berat badan pada model tikus yang kami masukkan ke dalam diet Barat yang tinggi lemak, kolesterol tinggi, gula tinggi.”

Bagi para peneliti yang akrab dengan sistem endocannabinoid, pertanyaan mencolok tentang gulma dan penurunan berat badan bergantung pada reseptor CB1 dan CB2. Ganja merangsang reseptor-reseptor itu, tetapi penelitian juga menunjukkan bahwa memblokirnya dengan agonis terbalik dapat menyebabkan penurunan berat badan. Faktanya, Heymsfield memimpin pengembangan klinis taranabant obat yang sekarang ditinggalkan, yang melakukan hal ini, menghasilkan sejumlah besar penurunan berat badan pada manusia hingga 2 tahun.

“Saya merasa sulit membayangkan bahwa mengaktifkan reseptor CB1 dengan THC akan menyebabkan efek yang sama dengan memblokirnya,” katanya. “Bagaimana itu bisa didamaikan?” (Pengembangan taranabant dan rimonabant, agonis terbalik CB1 lainnya, dihentikan karena obat itu dikaitkan dengan kecemasan, depresi, dan bunuh diri yang hebat, bersama dengan penurunan berat badan.)

“Ada penjelasan yang terkenal untuk fakta bahwa baik merangsang dan memblokir reseptor CB memiliki efek yang sama,” jawab Clark. Ketika reseptor distimulasi, ada respons cepat dan respons lambat, jelasnya. Aktivasi cepat reseptor CB1 meningkatkan berat badan dan bertanggung jawab atas “tinggi” ganja yang bertahan beberapa jam atau lebih. Namun, reseptor juga menunjukkan respons lambat yang menyesuaikan sensitivitas jalur.

Bagi Bukong, banyak misteri ganja dan nafsu makan kemungkinan terletak pada dosis dan formulasi. “Memastikan waktu terapeutik yang tepat, dosis, dan keseimbangan antara aktivasi atau penghambatan reseptor CB1 dan CB2 tampaknya sangat penting,” tulisnya dalam makalah baru-baru ini.

Ketika tekanan muncul dalam bottleneck dari penyelidikan ilmiah dan rasa ingin tahu pasien, menyelesaikan pertanyaan-pertanyaan itu mungkin membutuhkan waktu.

“Kami membutuhkan lebih banyak dana untuk sesuatu yang berlawanan dengan pemikiran ilmiah paling utama,” kata Bukong, yang penelitiannya didanai oleh Canadian Institutes of Health Research. “Akhirnya jawabannya akan menjadi jelas, tetapi untuk saat ini kita hanya harus tetap bekerja.”

Sumber : Lose Weight With Marijuana? https://www.medscape.com/viewarticle/917328

Print Friendly, PDF & Email
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Bahaya Wadah Styrofoam dan Alternatif Penggantinya

farmasetika.com –  Zaman sekarang semua orang menginginkan semua hal yang serba praktis contohnya seperti wadah …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar