Alasan Obat Maag Famotidine Berpotensi Sebagai Obat COVID-19

Majalah Farmasetika – Para ilmuwan sedang mempelajari obat maag famotidine sebagai pengobatan yang mungkin untuk COVID-19. Sebagai bagian dari uji klinis, pasien di Northwell Health New York City telah menerima famotidine secara intravena dalam dosis besar.

Para ahli mengatakan tidak ada alasan untuk menimbun obat yang murah dan mudah didapat ini dan memperingatkan agar tidak melakukan pengobatan sendiri, karena dapat menimbulkan efek samping.

Famotidine adalah obat yang bermanfaat untuk mengatasi gejala sakit maag dan heartburn (rasa panas dan nyeri di ulu hati), dan penyakit refluks asam lambung (GERD).

Dosis famotidine 9 kali lebih besar

Famotidine dipandang para ilmuwan memiliki potensi untuk pengobatan COVID-19.

Sebagai bagian dari uji klinis, pasien di Northwell Health New York City telah menerima famotidine secara intravena, dengan dosis sembilan kali lebih besar daripada yang biasanya dikonsumsi orang untuk mulas, kata Matthew Libassi, juru bicara Feinstein Institutes for Medical Research di Northwell Health . Percobaan ini bertujuan untuk mendaftarkan 1.174 orang dan Libassi mengatakan bahwa lebih dari 180 pasien yang dirawat di rumah sakit dengan virus saat ini terdaftar.

Sampai sekarang, tidak ada banyak informasi tentang apa, tepatnya, obat ini dapat dilakukan, dan Libassi mengatakan masih terlalu dini untuk mengomentari seberapa baik percobaan ini. Tetapi mengapa para ahli memandang famotidine sebagai pengobatan COVID-19 yang mungkin dilakukan?

Apa itu famotidine?

Famotidine termasuk dalam kelas obat yang disebut H2 blocker, dan ia bekerja dengan mengurangi jumlah asam yang dibuat dalam lambung, menurut Perpustakaan Kedokteran Nasional AS.

Resep famotidine biasanya digunakan untuk mengobati bisul di perut, penyakit gastroesophageal reflux, dan kondisi di mana perut menghasilkan terlalu banyak asam. Obat ini lebih akrab dengan famotidine yang dijual bebas, yang digunakan untuk mencegah atau mengobati mulas karena gangguan pencernaan asam dan perut asam.

Baca :  GSK dan Sanofi Berkolaborasi Temukan Vaksin COVID-19

Seberapa efektifkah famotidine dalam mengobati COVID-19?

Tidak jelas pada titik ini, tetapi ada penelitian sebelumnya yang tidak dipublikasikan yang menghubungkan famotidine dengan hasil yang lebih baik dengan pasien COVID-19.

Menurut majalah Science, sebuah tinjauan terhadap 6.212 catatan pasien COVID-19 di Tiongkok menemukan bahwa banyak orang yang selamat menderita mulas kronis dan menggunakan famotidine. Pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 dan menggunakan famotidine meninggal pada tingkat 14% dibandingkan dengan 27% untuk orang yang tidak menggunakan obat, termasuk mereka yang menggunakan obat maag yang lebih mahal, omeprazole (Prilosec).

Tetapi, sekali lagi, studi khusus itu belum ditinjau oleh rekan sejawat atau bahkan diterbitkan.

“Ini bukan temuan yang diuji secara ketat, hanya pengamatan anekdotal,” kata Adam Lauver, Ph.D., asisten profesor farmakologi dan toksikologi di Michigan State University dikutip dari Prevention (3/5/2020).

“Famotidine lebih murah daripada omeprazole, jadi ada banyak variabel sosial ekonomi yang juga bertanggung jawab atas efek yang diamati.” Ini adalah salah satu dari banyak hal yang perlu dikontrol jika studi beralih ke peer review.

Tetapi ada teori lain di sekitar mekanisme potensial.

“Hipotesis saat ini mengapa famotidine mungkin efektif dalam mengobati coronavirus adalah bahwa ia dapat berikatan dengan enzim virus (protease) yang membantu replikasi virus,” jelas Robert Weber, Pharm.D, seorang administrator farmasi di The Ohio State University Wexner Pusat layanan kesehatan.

“Jika virus tidak dapat menggandakan, atau memperbanyak, tingkat virus akan berkurang.” jelasnya.

Adapun penelitian yang saat ini sedang dilakukan di rumah sakit Northwell Health, didasarkan pada “laporan anekdotal dari China dan pemodelan komputer molekuler yang menyatakan famotidine bisa efektif,” kata Libassi.

Baca :  Tanpa Data Klinis, Peneliti Sangsikan Vaksin COVID-19 yang Disetujui Rusia

Namun, itu tidak berarti Anda harus mulai menggunakan famotidine, karena dapat menimbulkan efek samping.

“Kami ingin menekankan bahwa dosisnya sembilan kali lebih tinggi daripada yang Anda dapatkan di toko obat,” kata Libassi.

“Tidak ada alasan untuk keluar dan menimbun famotidin. Itu tidak akan memberi manfaat apa pun. Ini adalah uji coba terkontrol dalam sistem rumah sakit, di bawah perawatan dokter. ”

Famitodine juga hadir dengan efek samping potensial seperti sakit kepala, diare, dan sembelit, kata Food and Drug Administration (FDA), dan, dalam kasus yang jarang terjadi, bahkan dapat mempengaruhi fungsi ginjal Anda.

Laboratorium Dr. Lauver sedang mempelajari masalah jantung potensial dengan beberapa obat yang dipuji untuk membantu COVID-19, dan ia memiliki beberapa masalah.

“Meskipun lebih aman daripada klorokuin dan hidroksi klorokuin, famotidine masih diklasifikasikan sebagai ‘risiko bersyarat’ untuk aritmia (detak jantung tidak teratur),” katanya.

“Ini berarti bahwa pada beberapa pasien dengan faktor risiko seperti gagal ginjal, yang mengganggu kemampuan tubuh untuk membersihkan obat, famotidine dapat menyebabkan perubahan ritme di jantung yang dapat menyebabkan aritmia.” lanjutnya.

Weber menekankan bahwa “jelas tidak” aman untuk mengobati sendiri dengan famotidine untuk COVID-19.

“Penggunaan famotidine tidak terbukti dan perlu diuji dalam uji klinis,” katanya, terutama dalam konteks dosis besar.

“Tidak aman menggunakan famotidine kecuali diresepkan oleh dokter.” tutupnya.

Sumber : Why a Heartburn Drug Is Being Studied as a COVID-19 Treatment, According to Doctors. https://www.prevention.com/health/a32301893/coronavirus-heartburn-drug-famotidine/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Buktikan Mutasi Virus Corona Tak Sebabkan COVID-19 Lebih Parah Tapi Cepat Menular

Majalah Farmasetika – Sebuah studi besar menunjukkan bahwa varian virus korona baru yang mungkin lebih …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.