Download Majalah Farmasetika

FDA Menyetujui Fidanacogene Elaparvovec-dzkt sebagai Terapi Gen Satu Kali untuk Dewasa dengan Hemofilia B

Pengobatan sekali pakai ini mungkin merupakan alternatif yang lebih baik bagi pasien yang tidak ingin menjalani dosis sering infusi faktor IX intravena standar.

Tentang Percobaan

Nama Percobaan: Studi untuk Menilai Efektivitas dan Keamanan Terapi Gen Faktor IX dengan PF-06838435 pada Pria Dewasa dengan Hemofilia B Moderat hingga Parah (BENEGENE-2)

ID ClinicalTrials.gov: NCT03861273

Sponsor: Pfizer

Tanggal Penyelesaian (Diperkirakan): 4 Juli 2030

FDA menyetujui fidanacogene elaparvovec-dzkt (Beqvez; Pfizer) untuk pengobatan dewasa dengan hemofilia B moderat hingga parah yang menggunakan terapi profilaksis faktor IX (FIX), mengalami perdarahan mengancam jiwa saat ini atau sebelumnya, atau mengalami episode perdarahan spontan serius berulang. Persetujuan ini didasarkan pada hasil dari uji klinis fase 3, BENEGENE-2 (NCT03861273).

Fidanacogene elaparvovec adalah terapi gen berbasis virus adeno-associated (AAV) yang memasukkan salinan fungsional dari gen FIX ke dalam sel-sel yang ditransduksi, mengkodekan varian FIX dengan aktivitas tinggi. Sebelum pengobatan, pasien perlu menjalani tes untuk memeriksa antibodi netralisasi terhadap kapsid virus adeno-associated serotipe (AAVRh74var), dan hasil tes akan menentukan apakah pasien memenuhi syarat untuk menerima fidanacogene elaparvovec. Terapi gen ini merupakan pengobatan sekali pakai yang memungkinkan penderita hemofilia B untuk memproduksi FIX sendiri, berbeda dengan pengobatan standar saat ini yang membutuhkan infusi intravena (IV) FIX secara teratur yang dapat diberikan sesering beberapa kali sebulan hingga beberapa kali seminggu.

“Banyak orang dengan hemofilia B mengalami kesulitan dengan komitmen dan gangguan gaya hidup akibat infusi FIX rutin, serta episode perdarahan spontan, yang dapat menyebabkan kerusakan sendi yang menyakitkan dan masalah mobilitas,” kata Adam Cuker, MD, MS, direktur, Penn Comprehensive and Hemophilia Thrombosis Program, dalam rilis pers. “Pengobatan sekali pakai dengan [fidanacogene elaparvovec] berpotensi menjadi transformatif bagi pasien yang tepat dengan mengurangi beban medis dan pengobatan dalam jangka panjang.”

Baca :  FDA Menyetujui Remdesivir sebagai Obat COVID-19 dengan Penggunaan Darurat

BENEGENE-2 adalah uji klinis fase 3 terbuka, satu lengan yang mengevaluasi keamanan dan efektivitas fidanacogene elaparvovec pada pasien pria dewasa berusia 18 hingga 65 tahun dengan hemofilia B moderat hingga parah. Para peneliti mengevaluasi tingkat perdarahan tahunan (ABR) untuk peserta yang diobati dengan terapi gen dibandingkan dengan regimen penggantian profilaksis FIX, yang diberikan sebagai bagian dari perawatan biasa.

Pertama, peserta studi yang memenuhi syarat diharuskan menyelesaikan setidaknya 6 bulan terapi profilaksis FIX rutin dalam studi awal (NCT03587116). Pasien menerima satu infusi intravena fidanacogene elaparvovec (dosis setara dengan 5 x 1011 vg/kg berat badan pasien). Untuk mengevaluasi lebih lanjut keamanan dan efektivitas jangka panjang fidanacogene elaparvovec, pasien yang terdaftar akan dipantau selama total 15 tahun: 6 tahun dalam studi BENEGENE-2, dan 9 tahun tambahan sebagai bagian dari uji klinis fase 3 terpisah (NCT05568719).

Menurut para peneliti, uji klinis BENEGENE-2 memenuhi titik akhir primer non-inferiority dan superioritas dalam total perdarahan ABR. Selain itu, titik akhir sekunder utama menunjukkan bahwa fidanacogene elaparvovec mengurangi baik ABR maupun tingkat infusi tahunan sekitar 78% dan 92%, masing-masing. Rata-rata ABR berkurang menjadi 1,3 dalam 12 bulan, dengan rata-rata ABR dengan fidanacogene elaparvovec lebih dari 3 kali lebih rendah daripada rata-rata ABR selama pengobatan awal dengan terapi profilaksis FIX, yaitu 4,43. Selanjutnya, setelah 15 bulan, aktivitas FIX rata-rata meningkat secara substansial dibandingkan dengan ambang batas yang telah ditetapkan sebelumnya (27% vs 5%).

Peristiwa adversum (AEs) paling umum yang dilaporkan oleh pasien dalam studi klinis fase 3 dan 1/2 adalah peningkatan transaminase, yang terjadi pada 26 dari 60 pasien yang diobati dengan dosis direkomendasikan, dan 31 dari 60 pasien menerima kortikosteroid. Selain itu, dalam uji klinis fase 1 dan 2, beberapa AE serius terkait pengobatan adalah perdarahan ulkus duodenum dan peningkatan tingkat aminotransferase hati yang dimediasi oleh sistem kekebalan. Secara keseluruhan, fidanacogene elaparvovec ditoleransi dengan baik pada pasien, tanpa kematian, AE serius terkait pengobatan atau reaksi infus terkait, peristiwa trombotik, atau inhibitor FIX yang dilaporkan dalam BENEGENE-2.

Baca :  FDA Beri Lampu Hijau Untuk Pengobatan Baru Antraks dengan Obiltoxaximab

“Bagi mereka yang hidup dengan hemofilia, pengelolaan penyakit dapat mengganggu banyak aspek kehidupan mereka. Infusi sekali pakai [fidanacogene elaparvovec] dapat memberikan waktu lebih bagi pasien yang memenuhi syarat untuk hal-hal yang mereka cintai,” kata Kim Phelan, COO, The Coalition for Hemophilia B, dalam rilis pers.

References

1. Pfizer. U.S. FDA Approves Pfizer’s BEQVEZ™ (fidanacogene elaparvovec-dzkt), a One-Time Gene Therapy for Adults with Hemophilia B. News release. April 26, 2024. Accessed April 30, 2024. https://www.pfizer.com/news/press-release/press-release-detail/us-fda-approves-pfizers-beqveztm-fidanacogene-elaparvovec
2. Hunter, E. Hemophilia B Gene Therapy Significantly Reduces Annual Bleeds in Phase 3 Trial. Pharmacy Times. January 4, 2023. Accessed April 30, 2024. https://www.pharmacytimes.com/view/hemophilia-b-gene-therapy-significantly-reduces-annual-bleeds-in-phase-3-trial
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Kabar Baik untuk Apoteker Rumah Sakit: Pendaftaran RPL Apoteker Spesialis Resmi Dibuka!

Majalah Farmasetika – Kabar gembira bagi seluruh apoteker rumah sakit di Indonesia! Kolegium Ilmu Farmasi …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.