Download Majalah Farmasetika

FDA Memberikan Desain Jalur Cepat untuk Eneboparatide untuk Pengobatan Pasien dengan Hipoparatiroidisme

Majalah Farmasetika – Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) memberikan desain jalur cepat kepada eneboparatide (AZP-3601; Amolyt Pharma) untuk pengobatan pasien dengan hipoparatiroidisme. Pengobatan ini telah menunjukkan efek positif dalam uji klinis fase 2, dan saat ini terus dievaluasi dalam uji klinis fase 3, CALYPSO (NCT05778071).

Eneboparatide adalah peptida terapeutik yang sedang diselidiki yang dirancang untuk berikatan dengan reseptor hormon paratiroid (PTH) pada konformasi tertentu untuk menghasilkan kadar kalsium yang stabil dan berkelanjutan dalam darah, yang mengelola gejala hipoparatiroidisme. Selain itu, obat ini juga membatasi jumlah kalsium yang diekskresikan melalui urine dengan mengembalikan penyerapan kalsium oleh ginjal, sehingga mencegah penurunan fungsi ginjal yang progresif dan perkembangan penyakit ginjal kronis. Eneboparatide juga memiliki waktu paruh yang singkat untuk membantu mempertahankan integritas tulang, yang penting bagi pasien dengan hipoparatiroidisme karena kebanyakan adalah wanita peri- dan postmenopause yang memiliki risiko tinggi mengalami osteoporosis.

“Kami percaya pemberian desain jalur cepat oleh FDA untuk eneboparatide mencerminkan pengakuan badan ini terhadap kebutuhan yang signifikan yang masih ada di antara pasien yang menderita hipoparatiroidisme,” kata Thierry Abribat, PhD, pendiri dan CEO Amolyt Pharma, dalam sebuah pernyataan pers. “Kami berharap untuk menjaga dialog konstruktif dengan badan ini saat kami bekerja untuk memberikan harapan baru kepada pasien yang menderita gangguan endokrin yang langka namun menantang ini seefisien mungkin.”

Tentang Uji Klinis Nama Uji Klinis:

Evaluasi Keamanan dan Efikasi Eneboparatide (AZP-3601) pada Pasien dengan Hipoparatiroidisme Kronis (CALYPSO)

ID ClinicalTrials.gov: NCT05778071

Penyelenggara: Amolyt Pharma

Tanggal Selesai (Diperkirakan): Juni 2025

CALYPSO adalah sebuah studi fase 3 multicenter, acak, kontrol plasebo, ganda buta yang dirancang untuk mengevaluasi efikasi dan keamanan eneboparatide pada pasien dengan hipoparatiroidisme kronis. Sebanyak 165 pasien diikutsertakan dan diobati dengan standar perawatan, kemudian secara acak ditempatkan untuk menerima eneboparatide (dosis awal 20 mcg, konsentrasi 250 mcg/mL atau 500 mcg/mL) atau plasebo, diberikan secara subkutan sekali sehari. Setelah periode kontrol plasebo awal selama 24 minggu, seluruh populasi pasien—baik yang menerima eneboparatide maupun plasebo—akan diobati dengan eneboparatide dalam fase perpanjangan terbuka selama 28 minggu tambahan.

Baca :  Retifanlimab-dlwr, Obat Baru untuk Karsinoma Sel Merkel

Titik akhir utama studi adalah proporsi pasien yang mencapai kadar serum albumin-adjusted calcium (ADsCa) dalam rentang normal serta mandiri dari standar perawatan pada 24 minggu setelah pengobatan awal. Titik akhir sekunder utama meliputi normalisasi kalsium urin 24 jam pada pasien yang mengalami hiperkalsemia pada awalnya dan evaluasi hasil yang dilaporkan oleh pasien yang mencerminkan gejala terkait fungsi fisik dan kognitif yang mempengaruhi kualitas hidup. Titik akhir eksplorasi tambahan mengevaluasi kualitas dan kuantitas tulang menggunakan pemindaian DXA dan pemindaian CT perifer kuantitatif resolusi tinggi.

Studi fase 2 sebelumnya yang berlabel terbuka mempelajari efikasi, keamanan, dan tolerabilitas eneboparatide pada pasien dengan hipoparatiroidisme. Sebanyak 28 pasien diikutsertakan dalam 2 kohor berturut-turut (kohor 1: n = 12; kohor 2: n = 16), dengan pasien menerima suntikan subkutan harian eneboparatide sebanyak 20 µg (kohor 1) atau 10 µg (kohor 2). Selain itu, terapi konvensional secara bertahap dihentikan memungkinkan eneboparatide untuk dititrasi hingga 60 µg dan 80 µg pada kohor 1 dan 2, secara berturut-turut.

Hasil utama studi mirip dengan studi fase 3, dan hasilnya menunjukkan bahwa setelah 3 bulan, sekitar 88% pasien mencapai kemandirian dari terapi konvensional sementara kadar ADsCa rata-rata dipertahankan dalam rentang target 7,8 hingga 9,0 mg per dL. Selain itu, eneboparatide diamati menginduksi penurunan kalsium urin 24 jam rata-rata yang cepat dan berkelanjutan, termasuk pada pasien dengan hiperkalsemia. Selain itu, penanda turnover tulang meningkat sedikit, dan kepadatan tetap tidak berubah. Eneboparatide juga diamati dapat ditoleransi dengan baik tanpa adanya peristiwa advers serius.

“Pengobatan standar perawatan saat ini, suplementasi kalsium oral dan vitamin D, jarang mengendalikan gejala dan komplikasi yang mengubah hidup dari hipoparatiroidisme, dengan banyak pasien berisiko mengalami penurunan fungsi ginjal dan kualitas tulang yang menurun,” kata Mark Sumeray, MD, kepala medis utama, dalam pernyataan pers. “Dalam studi yang telah dilakukan, eneboparatide telah terbukti dapat memperbaiki kadar serum kalsium rata-rata dan ekskresi

Baca :  FDA Setujui Epsolay Untuk Pengobatan Lesi Inflamasi Rosacea

Referensi

1. GlobalNewswire. Amolyt Pharma Granted FDA Fast Track Designation for Eneboparatide for the Treatment of Hypoparathyroidism. News release. May 2, 2024. Accessed May 2, 2024. https://www.globenewswire.com/news-release/2024/05/02/2874145/0/en/Amolyt-Pharma-Granted-FDA-Fast-Track-Designation-for-Eneboparatide-for-the-Treatment-of-Hypoparathyroidism.html
2. Evaluation of the Safety and Efficacy of Eneboparatide (AZP-3601) in Patients With Chronic Hypoparathyroidism (CALYPSO). ClinicalTrials.gov identifier: NCT05778071. Updated March 25, 2024. Accessed May 2, 2024. https://www.clinicaltrials.gov/study/NCT05778071
3. Takacs I, Mezosi E, Soto A, et al. An Open-Label Phase 2 Study of Eneboparatide, a Novel PTH Receptor 1 Agonist, in Hypoparathyroidism. J Clin Endocrinol Metab. Published online March 6, 2024. doi:10.1210/clinem/dgae121
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Kabar Baik untuk Apoteker Rumah Sakit: Pendaftaran RPL Apoteker Spesialis Resmi Dibuka!

Majalah Farmasetika – Kabar gembira bagi seluruh apoteker rumah sakit di Indonesia! Kolegium Ilmu Farmasi …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.