Download Majalah Farmasetika

Disinfeksi Rutin Lingkungan Terbukti Efektif untuk Mengurangi Risiko Infeksi C Difficile di Rumah Sakit

Majalah Farmasetika – Meningkatkan praktik disinfeksi lingkungan dapat menjadi cara yang terjangkau dan dapat diakses untuk mengurangi penularan infeksi Clostridioides difficile onset rumah sakit (HO-CDI), menurut laporan yang mengevaluasi implementasi protokol pembersihan untuk mengurangi HO-CDI, dengan temuan yang dipublikasikan dalam American Journal of Infectious Control.

Dalam 18 bulan setelah intervensi yang diteliti—suplemen terhadap strategi yang sudah ada untuk mengurangi penularan HO-CDI—kasus HO-CDI menurun sebesar 78,8% pada pasien onkologi berisiko tinggi.

Sekitar 500.000 orang mengalami CDI setiap tahun, penyakit yang sebagian besar ditandai oleh diare ringan hingga parah. Terjadi peningkatan intervensi untuk mengurangi HO-CDI karena sebagian besar penularan CDI terjadi di setting perawatan kesehatan.

Sulit untuk menemukan praktik pembersihan yang efektif karena spora C. diff dapat bertahan di permukaan rumah sakit untuk waktu yang lama (yaitu, di kamar pasien atau pada peralatan medis). Disinfektan sporosidal telah terbukti efektif mengelola C diff, tetapi peningkatan upaya pembersihan lingkungan di area dengan populasi pasien berisiko tinggi tanpa memandang status CDI yang diketahui mungkin lebih efektif dalam mengurangi tingkat penularan.

Populasi onkologi berisiko tinggi terkena CDI karena mereka memiliki faktor risiko CDI—penekanan kekebalan, pengobatan agresif, rawat inap yang lama, dan penggunaan antibiotik—sehingga penelitian ini bertujuan untuk mengevaluasi efikasi dan terjangkaunya intervensi pengurangan CDI untuk unit onkologi.

Intervensi ini dipimpin oleh kelompok tenaga kesehatan lintas profesi. Tim ini pertama-tama mengidentifikasi intervensi yang sudah ada untuk mencegah penularan CDI, kemudian menyarankan untuk menerapkan serangkaian strategi pengurangan lingkungan tambahan selain daftar intervensi yang sudah ada untuk mengeliminasi semua patogen.

Strategi pengurangan lingkungan baru termasuk:

  • Menyemprotkan secara elektrostatik pemulangan pasien unit onkologi, tanpa memandang diagnosis CDI yang diketahui, dengan disinfektan sporosidal
  • Perawatan cahaya ultraviolet (UV) mingguan (UVDI 360 Room Sanitizer) dari objek di area umum, seperti ruang tunggu dan ruang pemberian makan
  • Penggunaan harian lap disinfektan sporosidal untuk membersihkan 5 area yang sering disentuh (meja samping tempat tidur, bedrail, pompa dan tiang intravena, ponsel dan telepon ruangan, serta lampu panggil) di semua kamar pasien.
Baca :  3 Upaya Pencegahan Penting Agar Pasien Terhindar Infeksi di Rumah Sakit

Dalam 18 bulan sebelum intervensi, terdapat 13 kasus HO-CDI di unit onkologi (7,27 kasus per 10.000 hari pasien). Setelah 18 bulan implementasi, HO-CDI menurun menjadi 3 kasus (1,54 kasus per 10.000 hari pasien), yang menandai penurunan sebesar 78,8% dalam jumlah kasus.

Ada batasan dalam studi ini. Karena dilakukan selama COVID-19, mungkin telah ada inisiatif pembersihan yang lebih ketat untuk mengurangi risiko infeksi. Batasan lainnya adalah bahwa intervensi ini dievaluasi bersamaan dengan intervensi lain yang sudah lama berlangsung, sehingga sulit untuk menentukan efikasi dari intervensi ini sendiri.

Studi masa depan seharusnya mengevaluasi keefektifan intervensi ini secara terisolasi, tetapi protokol tambahan ini tampaknya menjadi cara yang terjangkau dan efektif untuk mengurangi beban penyakit pada populasi yang berisiko.

“Pendekatan kolaboratif terhadap disinfeksi lingkungan perawatan pasien dengan menggunakan sumber daya minimal berkontribusi pada penurunan yang signifikan dan berkelanjutan dari tingkat HO-CDI di antara pasien onkologi berisiko tinggi,” tulis para penulis dalam laporan.

Referensi

Langholz JM, Olree C, Jameson AP, Iseler J. Many Hands, Light Work: A Partnership Approach to Reducing Clostridioides difficile Burden on an Oncology Unit. Amer Journ of Infect Contr. 2024. Doi:10.1016/j.ajic.2024.02.002

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.