Download Majalah Farmasetika

Telemedisin, Solusi untuk Tingkatkan Kepercayaan Diri Pasien Hepatitis C Selama Pengobatan

Majalah Farmasetika – Hasil penelitian menyarankan bahwa telemedicine dapat digunakan untuk meningkatkan akses bagi populasi lain yang mungkin mengalami stigmatisasi, selain Hepatitis C dan gangguan penggunaan opioid.

Menurut hasil dari program pengobatan oleh individu dari University at Buffalo, telemedicine lebih efektif untuk mengobati dan menyembuhkan Virus Hepatitis C (HCV) pada individu dengan Gangguan Penggunaan Opioid (OUD) dibandingkan dengan perawatan biasa. Temuan ini, yang disajikan di American Association for the Study of Liver Diseases, juga menunjukkan bahwa keuntungan dari kesembuhan tersebut berdampak pada kesehatan dan manfaat sosial yang berkelanjutan.

Menurut rilis pers, belum ada uji coba terkontrol secara acak yang sedikit untuk menentukan efektivitas telemedicine pada mereka yang kurang dilayani, termasuk mereka dengan OUD dan HCV. Peneliti bertujuan untuk menentukan efektivitas telemedicine untuk program pengobatan opioid dalam manajemen HCV, yang akan menghilangkan kebutuhan untuk rujukan di luar lokasi, menurut para peneliti. Program ini didukung oleh dana senilai $8,2 juta dari Patient-Centered Outcomes Research Institute dan lebih dari $3 juta dari Troup Fund of the Kaleida Health Foundation.

Peneliti membandingkan telemedicine yang difasilitasi di tempat dengan rujukan di luar lokasi kepada spesialis HCV, yang merupakan perawatan biasa untuk mengobati virus tersebut. Kunjungan telemedicine difasilitasi oleh seorang manajer kasus, yang juga pendidik dan advokat pasien. Studi ini dilakukan di 12 program pengobatan opioid di Negara Bagian New York dari 2017 hingga 2022. Program pengobatan juga mendistribusikan metadon, mendaftarkan 602 individu dengan OUD dan HCV. Individu tersebut menjalani pengobatan dengan obat antivirus langsung untuk HCV. Peneliti mengikuti individu selama 2 tahun setelah disembuhkan dan mengevaluasi mereka untuk reinfeksi, menurut rilis pers.

Baca :  Konsumsi Tramadol Bisa Menurunkan Kadar Gula Darah

Hasilnya menunjukkan bahwa 90,7% peserta di kelompok telemedicine sembuh dari infeksi HCV dibandingkan dengan 35,2% individu yang dirujuk ke spesialis di luar lokasi. Selain itu, peneliti menemukan bahwa sekitar dua pertiga dari mereka di kelompok rujukan tidak memulai pengobatan HCV. Dalam tindak lanjut, peneliti melaporkan reinfeksi HCV minimal.

Selain itu, kesembuhan dari HCV juga menunjukkan kesehatan dan kesejahteraan berikutnya dari individu, termasuk pengurangan penggunaan zat. Hal ini berlaku untuk keduanya, selama individu tersebut sembuh. Menurut Andrew H. Talal, MD, profesor kedokteran di Jacobs School of Medicine and Biomedical Sciences di University of Buffalo, wawancara dengan pasien juga menunjukkan bahwa kesembuhan dari HCV meningkatkan rasa percaya diri, membantu individu mengatasi masalah dan tantangan kesehatan lainnya.

Selanjutnya, peneliti melaporkan bahwa dalam banyak kasus setelah pengobatan untuk OUD dimulai dan HCV sembuh, individu mampu berhasil mencari pekerjaan, meningkatkan pendidikan, dan mengurangi aktivitas dalam sistem keadilan pidana.

“Studi kami menunjukkan bagaimana telemedicine berhasil mengintegrasikan pengobatan medis dan perilaku,” kata Talal dalam rilis pers. “Peserta kami melihat program pengobatan opioid sebagai lingkungan yang mengurangi stigmatisasi dari awal. Ketika peserta percaya pada staf di program, kepercayaan itu kemudian meluas ke penyedia telemedicine, terutama ketika mereka mengekspresikan empati. Atribut ini memungkinkan pengobatan HCV yang berhasil dan mengarah pada kepuasan pasien yang tinggi melalui telemedicine.”

Talal menambahkan bahwa telemedicine sebaiknya diinvestigasi lebih lanjut untuk meningkatkan akses perawatan kesehatan bagi populasi yang kurang dilayani dengan kondisi kesehatan lainnya. Salah satu keuntungan utama telemedicine adalah kemampuannya untuk meningkatkan akses bagi mereka dengan OUD yang biasanya mengalami stigmatisasi di pengaturan perawatan kesehatan lain. Telemedicine dapat digunakan untuk meningkatkan akses ke jenis perawatan lain untuk populasi lain yang mungkin mengalami stigmatisasi.

Baca :  IAI : Seharusnya Telefarmasi Tercantum di RUU Kesehatan

Referensi

PCORI study: telemedicine treatment for HCV in people with opioid use disorder was more than twice as successful as offsite referral. News release. EurekAlert. November 10, 2023. Accessed November 14, 2023. https://www.eurekalert.org/news-releases/1007723

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

praktek kefarmasian

Viral! Petugas Cleaning Service Nekat Meracik Obat untuk Pasien di RSUD Ryacudu, 7 Orang Diperiksa Inspektorat

Majalah Farmasetika – Seorang petugas cleaning service di RSUD Ryacudu, Kotabumi, Lampung Utara, mendadak viral …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.