Download Majalah Farmasetika

Kehamilan, Hepatitis C, Narkoba, IMS Menjadi Faktor Resiko Model Baru HIV pada Wanita

Majalah Farmasetika – Model prediktif baru mengidentifikasi faktor risiko seperti kehamilan, diagnosis virus hepatitis C (HCV), penggunaan narkoba, dan diagnosis IMS (Infeksi Menular Seksual) pada wanita yang rentan terhadap HIV, sebuah studi baru yang diterbitkan dalam BMC Women’s Health.

Data diambil dari 2 program opt-out tes HIV besar di dalam Rush University Medical Center (RUMC) dan University of Chicago Medicine (UCM). Peserta juga harus perempuan dan telah menjalani tes HIV dalam periode 6 tahun dari 2014 hingga 2020, catat para peneliti.

Data 55.736 perempuan yang menjalani tes selama periode 6 tahun tersebut, 48 yang baru didiagnosis dengan HIV dilibatkan dalam penelitian, serta 192 perempuan yang tidak memiliki HIV tetapi dicocokkan dengan kasus tersebut menggunakan pencocokan skor kecenderungan berdasarkan situs perawatan kesehatan dan jumlah pertemuan medis sebelumnya, yang mengarah ke total 240 wanita dalam penelitian ini.

Sampel terdiri dari 67,9% Afrika-Amerika/Hitam, 85,4% non-Hispanik/Latina dan berasal dari sisi Barat atau Selatan Chicago, hasil menunjukkan. Saat melihat diagnosis medis, kehamilan (26,3%) dan gangguan kesehatan mental (24,6%) terlihat pada sekitar seperempat populasi, sedangkan diagnosis IMS dan HCV lebih jarang.

Sampel wanita Afrika-Amerika memiliki kemungkinan 5 kali lebih besar untuk didiagnosis HIV baru dibandingkan dengan wanita kulit putih (OR 4,98; 95% CI, 1,47-16,90), hasil menunjukkan. Selanjutnya, hasil menunjukkan bahwa wanita hamil memiliki kemungkinan dua kali lipat didiagnosis dengan HIV dibandingkan wanita yang tidak hamil (OR 1,96; 95% CI, 1,00-3,84), dan mereka dengan HCV memiliki kemungkinan 5 kali lebih besar untuk didiagnosis dengan HIV daripada wanita hamil. mereka yang tidak (ATAU 5,73; 95% CI, 1,24-26,51).

Penentuan model akhir mereka, para peneliti mengatakan mereka memasukkan variabel-variabel ini: kehamilan, HCV, penggunaan zat, IMS, ras, etnis, kelompok usia, jumlah pertemuan, dan tempat perawatan kesehatan, dengan AUC 0,74 (95% CI, 0,67-0,81).

Baca :  Regulator Eropa Rekomendasikan Dua Terapi Kombinasi Baru Hepatitis C Kronis

Penyidik ​​menulis bahwa model akhir memiliki kinerja yang jauh lebih baik daripada yang lain, termasuk model dasar yang hanya memasukkan faktor pencocokan dan diagnosis IMS dalam 2 tahun terakhir (AUC 0,54; 95% CI, 0,44-0,63) dan model yang terdiri dari faktor pencocokan dan faktor demografis , seperti usia, ras, dan etnis (AUC 0,69; 95% CI, 0,61-0,77).

Model ini memiliki potensi untuk menghasilkan informasi yang dapat mengarahkan penyedia individu untuk mengidentifikasi perempuan yang mungkin membutuhkan tes HIV yang lebih ditargetkan dan lebih sering atau menjadi kandidat yang baik untuk profilaksis pra pajanan (PrEP), menurut penulis penelitian.

Peneliti mencatat, khususnya, pengakuan kehamilan baru-baru ini sebagai faktor risiko HIV dapat bermanfaat dalam memperluas diskusi PrEP ke lebih banyak perempuan yang melakukan hubungan seks tanpa kondom.

“Praktisi kesehatan masyarakat harus menganggap wanita hamil dan wanita yang baru saja melahirkan sangat rentan terhadap infeksi HIV,” para peneliti menekankan.

Temuan penelitian ini juga memperkuat disparitas rasial yang ditetapkan sebelumnya dalam mendiagnosis dan mengobati HIV, karena wanita Afrika-Amerika lebih mungkin baru didiagnosis dengan HIV, dan populasi umum peserta cenderung berasal dari sisi Barat atau Selatan Chicago, yang memiliki populasi minoritas yang tinggi.

Reference : 

Friedman E., et. al. 2023. Development of a predictive model for identifying women vulnerable to HIV in Chicago. BMC Women’s Health. June 16, 2023. Accessed June 25, 2023.

https://bmcwomenshealth.biomedcentral.com/articles/10.1186/s12905-023-02460-7#Sec1
Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Avatar photo
Pharmacy Student

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.