Download Majalah Farmasetika

Diabetes Gestasional Dapat Meningkatkan Kerentanan Ibu terhadap Infeksi Streptococcus Grup B

Majalah Farmasetika – Data klinis menunjukkan bahwa diabetes gestasional (DG) dapat meningkatkan risiko infeksi janin dan hasil neonatal yang lebih buruk yang disebabkan oleh patogen Streptococcus grup B (SGS) in utero, menurut para penulis sebuah studi preklinis terbaru yang dipublikasikan dalam Nature Communications. Ada beberapa alasan mengapa DG dan SGS masing-masing dapat berkontribusi terhadap risiko ini, termasuk taksonomis mikrobial vagina yang terganggu, respons imun yang berkurang, dan regulasi transkripsi.

“Pemahaman mekanistik saat ini tentang faktor-faktor inang dan SGS yang mendorong penyakit SGS pada kehamilan yang dipengaruhi oleh diabetes meningkatkan,” tulis para penulis studi.

SGS, sebuah bakteri yang berada di vagina, merupakan salah satu penyebab terbesar morbiditas dan mortalitas pada neonatus di seluruh dunia, menyebabkan sekitar 150.000 kelahiran mati dan kematian bayi.

Sekitar 18% wanita hamil memiliki SGS. Standar perawatan untuk ibu yang positif terhadap SGS adalah profilaksis antibiotik, meskipun ini tidak efektif dalam mencegah kelahiran prematur atau kelahiran mati. Ini juga mengekspos neonatus terhadap antibiotik, yang dapat meningkatkan resistensi antimikroba.

DG dapat meningkatkan risiko penyakit SGS perinatal hingga 3 kali lipat, menurut beberapa perkiraan. Namun, penyelidik belum sepenuhnya memahami semua faktor dan mekanisme molekuler yang mungkin berkontribusi terhadap peningkatan risiko ini. Studi ini menggunakan model hewan untuk lebih memahami patologi SGS dan fungsi DG sebagai faktor risiko.

Peneliti awalnya berasumsi bahwa DG akan meningkatkan risiko dan kecepatan di mana ibu hamil dapat terinfeksi SGS, bersama dengan peningkatan keparahan hasil, dan mereka melihat hal itu dalam analisis. Tikus induk dengan DG memiliki risiko yang lebih tinggi terkena infeksi janin SGS dan hasil neonatal yang lebih buruk (termasuk tingkat kelangsungan hidup atau peningkatan berat badan yang lebih rendah) dibandingkan dengan tikus tanpa DG.

Baca :  Studi Kasus: Pasien Ibu Hamil di Amerika Meninggal Setelah Tanpa Sengaja Diberi Anastesi Spinal Digoksin

Salah satu penjelasan yang mungkin untuk hasil ini adalah bahwa ibu memiliki kehadiran bakteri yang lebih tinggi in utero. Dalam model tikus, tikus hamil dengan DG juga memiliki kekebalan dan mikrobiota vagina yang terganggu, bersama dengan adaptasi transkripsi SGS yang bervariasi, yang dapat berkontribusi pada risiko penyakit SGS.

Selanjutnya, respons transkripsi ini mengarah pada “peningkatan kematian sel inang, sinyal sitokin, dan jalur inflamasi dalam jaringan vagina, uterus, dan plasenta DG, [yang] mengubah interaksi inang-SGS dan meningkatkan patogenisitas dalam DG,” tulis para penulis studi.

DG juga memengaruhi kekebalan ibu, dengan para peneliti mengamati penurunan aktivasi sel pembunuh alami uterus, plasenta yang terganggu, dan sitokin maternofetal yang terganggu.

Ada keterbatasan dalam studi ini, menurut para penulis studi. Pertama, penyelidik mungkin telah melewatkan perbedaan imun dasar pada tikus DG. Selain itu, mereka mengevaluasi respons imun setelah 72 jam dan mungkin telah melewatkan perbedaan akut.

Studi masa depan dapat fokus pada efek kekebalan janin dan neonatal terhadap hasil perinatal, atau peran mikrobiota neonatal, menurut para penulis studi. DG dapat mempromosikan disbiosis bakteri yang mempromosikan infeksi dari jenis lain yang berbahaya, memperburuk hasil neonatal.

“Model preklinis ini menangkap keragaman biologis dalam interaksi SGS dengan inang gravida yang dapat membantu dalam penilaian risiko wanita dengan DG dan menyediakan platform penting untuk menguji opsi perawatan alternatif untuk meningkatkan hasil perinatal dalam kehamilan diabetes gestasional,” tulis para penulis studi.

Referensi

Mercado-Evans V, Mejia ME, Zulk JJ, et al. Gestational diabetes augments group B Streptococcus infection by disrupting maternal immunity and the vaginal microbiota. Nat Commun. 2024;15:1035. doi:10.1038/s41467-024-45336-6

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Apakah Profesi Apoteker Akan Usang di Masa Depan Tergantikan oleh Artificial Intelligent? Mari Menyingkap Fakta

Majalah Farmasetika – Perkembangan teknologi yang pesat, terutama kecerdasan buatan (AI) dan robotika, telah menimbulkan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.