Download Majalah Farmasetika
fda

FDA memberikan Desain Jalur Cepat untuk TUB-040 untuk Kanker Ovarium

Majalah Farmasetika – Antibodi konjuga TUB-040 menunjukkan sifat biokimia unggul untuk mengobati kanker ovarium tingkat tinggi yang resisten terhadap platinum.

FDA memberikan desain jalur cepat untuk antibodi konjugat obat (ADC) TUB-040 untuk pengobatan pasien dengan kanker ovarium tingkat tinggi yang resisten terhadap platinum (PROC), yang menunjukkan sifat biokimia unggul dengan respons yang tahan lama. Desain ini, berdasarkan hasil yang diamati dalam studi fase 1/2a NAPISTAR 1-01 (NCT06303505), akan meningkatkan interaksi FDA dengan TIB-040 untuk dukungan pengembangan guna mempercepat pengobatan menuju tinjauan regulasi, mendekatkan pilihan terapi tambahan kepada pasien berisiko tinggi.

Menurut American Cancer Society, 19.680 wanita akan menerima diagnosis kanker ovarium pada tahun 2024, dan 12.740 wanita akan meninggal akibat penyakit ini. Kanker ovarium merupakan penyebab utama kematian akibat kanker pada wanita dengan diagnosa kanker ginekologis dan sering kali didiagnosis pada tahap lanjut, karena gejalanya yang tidak spesifik dan kurangnya metode skrining pencegahan. Standar perawatan saat ini untuk kanker ovarium melibatkan kemoterapi berbasis platinum; namun, pengobatan ini kurang selektif, memiliki toksisitas sistemik tinggi, dan resistensi obat, yang mengakibatkan hasil yang buruk bagi pasien.

Sekitar 20% pasien adalah resisten terhadap platinum, artinya penyakit mereka kembali pada atau dalam 6 bulan setelah menyelesaikan pengobatan. PROC dikaitkan dengan hasil penyakit yang signifikan lebih buruk dan sering kali meninggalkan pasien dengan median kelangsungan hidup 12 hingga 16 bulan, menekankan kebutuhan medis yang tidak terpenuhi secara tinggi pada populasi ini. Namun, pengembangan ADC menawarkan potensi terapi yang menjanjikan bagi pasien, terutama dalam pengaturan yang resisten terhadap platinum.

Molekul ADC terdiri dari antibodi monoklonal yang ditujukan untuk antigen tumor yang dihubungkan secara kimia dengan agen sitotoksik yang sangat poten, memungkinkan mereka untuk mengarahkan antigen kanker spesifik yang hanya diekspresikan pada sel kanker. Sejak tahun 2022, FDA telah menyetujui 13 pengobatan ADC untuk tumor padat, dimulai dengan mirvetuximab soravtansine (MIRV) untuk kanker ovarium, yang menunjukkan tingkat respons yang jauh lebih tinggi pada pasien dengan PROC.

Baca :  Ferumoxytol, Terapi Baru Atasi Anemia Defisiensi Zat Besi

TUB-040 adalah ADC yang ditujukan melawan Napi2b, protein transmembran yang berfungsi sebagai pengangkut fosfat bergantung pada natrium untuk mengatur homeostasis fosfat. Studi sebelumnya menunjukkan bahwa Napi2b berperan dalam tumorigenesis akibat disfungsi homeostasis fosfat. TUB-040 terdiri dari antibodi IgG1 yang menargetkan Napi2b yang terhubung dengan inhibitor topoisomerase 1, exatecan, melalui sistem pautan perenggangan yang berbasis teknologi konjugasi P5 dengan DAR homogen 8,3.

NAPISTAR 1-01 adalah uji klinis terbuka dan multicenter yang mengevaluasi keamanan, tolerabilitas, farmakokinetik, dan efikasi awal TUB-040 untuk pasien dengan kanker ovarium atau kanker paru-paru sel non-kecil. Studi ini terdiri dari 2 bagian: eskalasi dosis dan optimasi dosis. Selama eskalasi dosis, pasien menerima dosis TUB-040 yang meningkat sampai dosis yang dapat ditoleransi diamati. Pada optimasi dosis, setidaknya 2 dosis dibandingkan satu sama lain untuk menentukan dosis terbaik untuk pasien. TUB-040 diberikan secara intravena setiap 3 minggu sampai kemajuan penyakit atau penghentian pengobatan karena efek-adverse.

Analisis farmakokinetik pra-klinis menunjukkan bahwa TUB-040 secara efisien menargetkan tumor sambil meminimalkan toksisitas di organ sekitarnya, menawarkan pilihan terapi yang lebih menjanjikan dan terarah bagi pasien PROC. Penelitian terhadap keamanan dan efikasi TUB-040 akan terus dilakukan dalam studi NAPISTAR 1-01, yang diharapkan selesai pada Januari 2027.

“Hampir semua pasien dengan kanker ovarium yang tidak sembuh dari terapi awal akan mengembangkan resistensi terhadap terapi berbasis platinum seiring waktu. Begitu resisten terhadap platinum, pilihan terapeutik untuk pasien ini buruk dengan hasil yang sangat tidak memuaskan. Desain Jalur Cepat FDA untuk TUB-040 adalah langkah penting dalam pengembangan TUB-040 untuk memberikan opsi terapeutik baru yang sangat dibutuhkan bagi wanita ini,” kata Günter Fingerle-Rowson, MD, PhD, chief medical officer dari Tubulis, dalam rilis pers. “Keputusan FDA membawa kami lebih dekat 1 langkah lagi ke tujuan kami untuk memberikan nilai sejati ADC kepada pasien yang membutuhkan, dan kami berterima kasih atas dukungan agensi ini dalam jalur pengembangan yang cepat dan efisien.”

Baca :  Pemigatinib, Obat Bertarget Pertama untuk Neoplasma Limfoid yang Kambuh

Referensi

1. Key statistics for ovarian cancer. American Cancer Society. Accessed June 28, 2024. https://www.cancer.org/cancer/types/ovarian-cancer/about/key-statistics.html
2. Zhang C, Xu C, Gao X, Yao Q. Platinum-based drugs for cancer therapy and anti-tumor strategies. Theranostics. February 7, 2022. doi:10.7150/thno.69424
3. Tubilis receives FDA fast track designation for antibody-drug conjugate candidate TUB-040 in platinum-resistant ovarian cancer. Tubilis. June 27, 2024. Accessed June 28, 2024. https://tubulis.com/news/tubulis-receives-fda-fast-track-designation-for-antibody-drug-conjugate-candidate-tub-040-in-platinum-resistant-ovarian-cancer/
4. New developments in antibody-drug conjugates for the treatment of ovarian and urothelial carcinomas. ASCO Daily News. March 22, 2023. Accessed June 28, 2024. https://dailynews.ascopubs.org/do/new-developments-antibody-drug-conjugates-treatment-ovarian-and-urothelial-carcinomas
5. Banerjee S, Drapkin R, Richardson D, et al. Targeting NaPi2b in ovarian cancer. Cancer Treatment Reviews. November 14, 2022. doi:10.1016/j.ctrv.2022.102489
6. First-in-Human Study to Investigate Safety, Tolerability, Pharmacokinetics, and Efficacy of the NaPi2b ADC TUB-040 in Patients With Platinum-Resistant High-Grade Ovarian Cancer or Relapsed/Refractory Adenocarcinoma Non-Small Cell Lung Cancer (NAPISTAR 1-01). Tubulis. ClinicalTrials.gov. May 28, 2024. Accessed June 28, 2024.https://clinicaltrials.gov/ct2/show/NCT06303505.
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

praktek kefarmasian

Viral! Petugas Cleaning Service Nekat Meracik Obat untuk Pasien di RSUD Ryacudu, 7 Orang Diperiksa Inspektorat

Majalah Farmasetika – Seorang petugas cleaning service di RSUD Ryacudu, Kotabumi, Lampung Utara, mendadak viral …