Download Majalah Farmasetika

Protein Dari Kacang Tanah Ditemukan Mampu Obati Alergi Anak-Anak Terhadap Kacang Tanah

Majalah Farmasetika – Imunoterapi sublingual kacang tanah menawarkan pilihan pengobatan praktis untuk balita yang alergi kacang tanah, mengurangi gejala pada 80% anak-anak.

Imunoterapi sublingual (SLIT) dilaporkan aman bagi anak-anak yang alergi kacang tanah berusia 1 hingga 4 tahun, dengan peluang tinggi untuk desensitisasi dan remisi dengan pengobatan lebih awal, menurut penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Allergy and Clinical Immunology.

Uji klinis ini berlangsung selama 3 tahun dan dipimpin oleh Edwin Kim, MD, profesor muda pediatri di University of North Carolina School of Medicine. Uji coba ini menilai efikasi dan kelayakan SLIT, menjadikannya uji coba acak terkontrol pertama di antara kelompok usia ini.

Peran SLIT melibatkan pemberian jumlah kecil protein kacang tanah yang diserap di bawah lidah, bukan tepung kacang tanah yang dicampur dengan makanan lain dan dikonsumsi selama imunoterapi oral (OIT).

Studi ini melibatkan 50 anak berusia 1 hingga 4 tahun yang memiliki alergi kacang tanah. Anak-anak secara acak diberi 4 mg SLIT kacang tanah, dibandingkan dengan plasebo—25 anak menerima SLIT kacang tanah dan 25 anak menerima plasebo. Desensitisasi terhadap kacang tanah dievaluasi melalui uji tantangan makanan ganda buta dan terkontrol plasebo (DBPCFC) setelah 3 tahun menjalani SLIT.

“Dari penelitian kami sebelumnya pada anak-anak yang lebih besar, kami optimis bahwa SLIT kacang tanah bisa memiliki efek pengobatan yang serupa pada balita,” kata Kim, dalam sebuah pernyataan pers. “Namun, apa yang kami temukan bahkan lebih baik. Tingkat desensitisasi yang kami lihat lebih tinggi dari yang diharapkan dan sebanding dengan tingkat yang biasanya hanya kami harapkan dengan imunoterapi oral. Yang tidak kalah penting, daripada hilang dengan cepat, kami senang melihat bahwa lebih dari 60% tetap terlindungi 3 bulan setelah menghentikan pengobatan.”

Baca :  FDA Menyetujui Obat Pertama Faktor Koagulasi Albumin-Protein Untuk Hemofilia B

Hasilnya menunjukkan bahwa 80% balita yang alergi kacang tanah dapat mentolerir 15 butir kacang tanah tanpa mengalami gejala alergi setelah pengobatan, menurut penulis studi. Para peneliti juga menemukan bahwa di antara balita yang diobati, 63% tetap terlindung dari gejala alergi kacang tanah selama 3 bulan. Pernyataan pers mencatat bahwa hal ini menjadikan SLIT sebagai pengobatan yang efektif, karena reaksi typis terhadap alergi kacang tanah disebabkan oleh 1 butir kacang atau kurang.

Kim mengatakan dalam pernyataan pers bahwa SLIT merupakan pilihan yang lebih aman daripada OIT karena memiliki tingkat keamanan keseluruhan yang lebih baik dan administrasi yang lebih sederhana. Efek samping pengobatan dengan OIT termasuk reaksi ringan hingga sedang dan reaksi parah yang memerlukan perawatan darurat, sedangkan efek samping dengan SLIT termasuk gatal-gatal di mulut.

“OIT kacang tanah saat ini tersedia dan ditawarkan oleh jumlah allergist yang semakin meningkat, namun kita segera mengetahui bahwa selain risiko reaksi alergi yang diketahui, pelaksanaan OIT bisa sangat sulit bagi banyak keluarga,” kata Kim, dalam sebuah pernyataan pers. “SLIT kacang tanah bisa menjadi opsi yang baik untuk dipertimbangkan karena mungkin dapat memberikan tingkat perlindungan yang sebanding sambil aman dan lebih mudah diberikan.”

Pernyataan pers mencatat bahwa para peneliti berharap SLIT bisa memberikan hasil yang mengubah hidup bagi keluarga, menjadi pilihan praktis untuk mengobati reaksi alergi.

“Meskipun dorongan untuk memperkenalkan kacang tanah pada masa kanak-kanak awal untuk mencegah alergi, alergi kacang tanah tetap menjadi salah satu alergi makanan yang paling umum,” kata Kim, dalam sebuah pernyataan pers. “Akibat dari pengenalan kacang tanah yang dini adalah bahwa kita mendiagnosis alergi kacang tanah pada usia yang lebih muda dan membuatnya sangat penting untuk mengembangkan pengobatan yang dapat aman dan efektif dalam mencegah reaksi alergi pada anak-anak kecil ini.”

Baca :  Peneliti Temukan Peran Penting Protein Hsp60 dalam Penyembuhan Luka Diabetes

Referensi

For toddlers allergic to peanuts, a tiny bit of protein therapy under the tongue could be the best approach. EurekAlert!. News release. https://www.eurekalert.org/news-releases/1004734.

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Penggunaan Obat Osteoporosis Ditemukan Berpotensi Mengurangi Risiko Diabetes

Majalah Farmasetika – Denosumab dapat mengurangi risiko pengembangan diabetes, demikian hasil dari sebuah penelitian terbaru …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.