Download Majalah Farmasetika

Pengobatan Tradisional Cina Mengurangi Risiko Perkembangan Diabetes pada Penderita Prediabetes

Majalah Farmasetika – Toleransi glukosa yang terganggu adalah faktor risiko signifikan untuk mengembangkan diabetes.

Butiran Jinlinda, senyawa tradisional dalam pengobatan Cina yang terdiri dari 17 bahan herbal, berpotensi mengurangi risiko diabetes pada individu dengan toleransi glukosa terganggu (IGT) dan berbagai kelainan metabolik, menurut temuan dari sebuah studi yang dipublikasikan di JAMA Internal Medicine.

Prediabetes Tulis di Catatan Tempel Terisolasi di Meja Kayu. Kredit gambar: © syahrir | stock.adobe.com

IGT, juga dikenal sebagai prediabetes, telah didefinisikan sebagai kadar glukosa 2 jam antara 140 hingga 199 mg per dL menurut tes toleransi glukosa oral 75-g. Rentang ini di atas normal tetapi di bawah tingkat untuk diabetes, menjadikan IGT sebagai faktor risiko signifikan. Menurut penulis studi saat ini, ketika IGT terjadi bersamaan dengan faktor risiko diabetes tambahan, seperti obesitas, dislipidemia, dan hipertensi, risiko diabetes meningkat lebih banyak lagi.

Di Cina, Jinlinda disetujui untuk mengobati diabetes tipe 2, menunjukkan efek seperti mengurangi resistensi insulin, menurunkan kadar glukosa darah dan hemoglobin terglikasi (HbA1C), dan dalam beberapa kasus, membalikkan IGT. Peneliti studi bertujuan untuk menentukan apakah Jinlida dapat mengurangi risiko diabetes bagi mereka dengan IGT dan kelainan metabolik dengan meningkatkan sensitivitas insulin.

Percobaan ini adalah studi acak, terkontrol, multicenter, double-blind yang melibatkan individu berdasarkan kriteria diagnostik dalam Pedoman Pencegahan dan Pengobatan Diabetes Tipe 2 Cina (edisi 2017). Peneliti melakukan studi dari Juni 2019 hingga Februari 2023 di 35 pusat di 21 kota di Cina. Individu yang berusia 18 hingga 70 tahun, memiliki obesitas abdominal, dan diagnosis IGT diikutsertakan. Individu juga memiliki hipertensi, kadar trigliserida puasa sebesar 150,44 mg/dL atau lebih besar, atau kadar kolesterol lipoprotein densitas tinggi puasa kurang dari 40,15 mg/dL.

Semua individu menerima intervensi gaya hidup yang berkelanjutan, termasuk sesi bulanan minimal 20 menit bimbingan profesional dan buklet intervensi gaya hidup yang berisi informasi untuk menyesuaikan kebiasaan sehari-hari, meningkatkan aktivitas fisik, mengatur asupan makronutrien dan serat makanan, serta mengurangi konsumsi natrium. Setelah periode induksi 1 bulan, pengobatan diacak menjadi 9 gram Jinlida 3 kali sehari atau plasebo. Individu tidak menggunakan obat antidiabetes atau produk kesehatan lain, baik oral atau injeksi.

Peneliti mengevaluasi perkembangan diabetes (tujuan utama), lingkar pinggang, tekanan darah, kadar glukosa plasma puasa, kadar glukosa plasma 2 jam postprandial, HbA1C, kadar insulin puasa, model penilaian homeostatik untuk resistensi insulin, kolesterol total, kolesterol lipoprotein densitas rendah, kolesterol lipoprotein densitas tinggi, kadar trigliserida, indeks ankle-brachial, dan ketebalan intima-media karotis (semua tujuan sekunder).

Sebanyak 889 individu diikutsertakan dalam penelitian ini dan menerima pengobatan secara acak. Periode tindak lanjut berlangsung hingga Februari 2023, dengan durasi median 2,20 tahun. Sebanyak 111 individu menarik diri dari percobaan dan 1 individu meninggal dunia.

Dalam periode tindak lanjut, peneliti menemukan bahwa 27,83% individu dalam kelompok Jinlinda mengembangkan diabetes dibandingkan dengan 42,66% dalam kelompok plasebo. Selain itu, untuk individu yang menyelesaikan penelitian, 39,18% mencapai toleransi glukosa normal dibandingkan dengan 25,64%.

Adapun tujuan sekunder, kelompok Jinlinda menunjukkan penurunan lingkar pinggang dan indeks massa tubuh yang lebih besar dibandingkan dengan kelompok plasebo. Kadar glukosa darah dan HbA1C meningkat lebih baik dalam kelompok Jinlinda, dan ada efek menguntungkan pada profil lipid dengan Jinlinda. Kadar kolesterol total berkurang masing-masing sebesar 12,4 dan 5,9 mg/dL.

Tidak ada perbedaan signifikan dalam tekanan darah antara kedua kelompok. Dalam analisis keamanan, 94,81% dalam kelompok Jinlinda dan 91,93% mengalami kejadian buruk, menurut peneliti studi.

Referensi

1. Ji H, Zhao X, Chen X, et al. Jinlida for Diabetes Prevention in Impaired Glucose Tolerance and Multiple Metabolic Abnormalities: The FOCUS Randomized Clinical Trial. JAMA Intern Med. doi:10.1001/jamainternmed.2024.1190
2. Rao SS, Disraeli P, McGregor T. Impaired glucose tolerance and impaired fasting glucose. Am Fam Physician. 2004;69(8):1961-1968.
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

praktek kefarmasian

Viral! Petugas Cleaning Service Nekat Meracik Obat untuk Pasien di RSUD Ryacudu, 7 Orang Diperiksa Inspektorat

Majalah Farmasetika – Seorang petugas cleaning service di RSUD Ryacudu, Kotabumi, Lampung Utara, mendadak viral …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.