Download Majalah Farmasetika

Studi: Krim Ruxolitinib Memberi Efek Positif pada Anak-Anak yang Terkena Dermatitis Atopik

Majalah Farmasetika – Temuan baru dari sebuah studi fase 3 yang menilai krim ruxolitinib (Opzelura, Incyte) menunjukkan bahwa krim tersebut dapat memberikan bantuan bagi dermatitis atopik (DA), kondisi yang memengaruhi kualitas hidup anak-anak. DA adalah kondisi kulit inflamasi kronis, heterogen, sangat gatal, dan kambuh yang memengaruhi 10% dari anak-anak.

Peneliti melakukan studi fase 3 acak, ganda-butak, terkontrol kendaraan, yang dinamai TRuE-AD3 (NCT04921969). Studi ini melibatkan 330 anak usia 2 hingga 11 tahun dengan DA ringan hingga sedang yang bertahan lebih dari 3 bulan. Para peneliti bertujuan untuk mengevaluasi hasil yang dilaporkan oleh pasien/orang tua (PROs) dan hasil terkait tidur di antara anak-anak yang diobati dengan krim ruxolitinib.

Para peneliti membagi anak-anak menjadi 3 kelompok untuk menerima kendaraan (N=65), krim ruxolitinib 0,75% (N=134) atau krim ruxolitinib 1,5% (N=131) dua kali sehari. Studi ini berlangsung selama 8 minggu karena anak-anak berpartisipasi dalam pengobatan terus menerus.

Para penulis studi mencatat bahwa demografi awal, karakteristik klinis, dan PRO awal adalah serupa di antara setiap kelompok perlakuan (usia median [rentang], 6 [2–11] tahun; rata-rata [SD] BSA yang terpengaruh, 10,5% [5,40%]; 76,4% pasien memiliki skor Penilaian Global Investigator [IGA] awal 3), menurut penulis studi.

Hasil yang ditemukan pada minggu ke-8 menunjukkan bahwa perbaikan rata-rata yang disesuaikan dalam pengukuran orientasi pasien pada eksema dan skala rating numerik gatal, total skor dari baseline di antara kelompok krim ruxolitinib 1,5%, dibandingkan dengan kendaraan, sangat drastis. Perubahan skor PRO total juga signifikan dari baseline hingga minggu ke-8. Peningkatan lebih dari 6 poin dari baseline dalam sistem informasi pengukuran gangguan tidur atau gangguan yang terkait dengan tidur juga dilaporkan.

Baca :  Novartis Kembangkan Obat Potensial Baru, Terapi Lini Pertama Untuk Eksim

“Lebih banyak pasien mencapai perbaikan penting secara klinis (≥6 poin) dalam Gangguan Tidur atau Gangguan yang Terkait dengan Tidur yang Dilaporkan oleh Pasien dari baseline dengan krim ruxolitinib daripada dengan kendaraan,” kata para penulis studi.

Selain itu, hasil PRO yang ditampilkan pada anak-anak konsisten dengan hasil fase 3 di antara remaja dan dewasa.

Temuan tersebut menyarankan bahwa krim ruxolitinib dapat menjadi pengobatan yang ditoleransi dengan baik dan efektif hingga minggu ke-8 di antara anak-anak usia 2 hingga 11 tahun, yang mengalami DA ringan hingga sedang—membantu mengurangi gatal, nyeri, dan gangguan tidur.

Referensi

Effect of Ruxolitinib Cream on Patient-Reported Outcomes (PROs) in Children Aged 2-<12 Years With Atopic Dermatitis (AD): Results From a Randomized, Double-Blind, Vehicle-Controlled Phase 3 Study (TRuE-AD3). Accessed March 8, 2024.

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Apakah Profesi Apoteker Akan Usang di Masa Depan Tergantikan oleh Artificial Intelligent? Mari Menyingkap Fakta

Majalah Farmasetika – Perkembangan teknologi yang pesat, terutama kecerdasan buatan (AI) dan robotika, telah menimbulkan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.