Download Majalah Farmasetika

FDA Menyetujui Ensifentrine untuk Pengobatan Pemeliharaan Penyakit Paru Obstruktif Kronis

Majalah Farmasetika – Setelah lebih dari 2 dekade, produk inhalasi pertama dengan mekanisme aksi baru telah disetujui oleh FDA untuk pengobatan penyakit paru obstruktif kronis.

FDA telah menyetujui ensifentrine (Ohtuvayre; Verona Pharma) untuk pengobatan pemeliharaan penyakit paru obstruktif kronis (COPD) pada pasien dewasa, menurut siaran pers dari Verona Pharma.

Menurut Verona, ini adalah produk inhalasi pertama dengan mekanisme aksi baru yang tersedia untuk pengobatan pemeliharaan COPD dalam lebih dari 20 tahun.

Ensifentrine adalah inhibitor ganda selektif enzim fosfodiesterase 3 dan fosfodiesterase 4, yang menggabungkan efek bronkodilator dan anti-inflamasi non-steroid dalam satu molekul. Melalui nebulizer jet standar, ensifentrine dihantarkan langsung ke paru-paru, tanpa memerlukan aliran inspirasi tinggi atau koordinasi tangan-napas yang rumit.

“Persetujuan [ensifentrine] adalah kemajuan signifikan dalam perawatan COPD, dan kami percaya profil baru [ensifentrine] dapat mengubah paradigma pengobatan COPD,” kata David Zaccardelli, PharmD, presiden dan kepala eksekutif Verona Pharma, dalam siaran pers. Dia mengatakan bahwa perusahaan berencana meluncurkan ensifentrine pada kuartal ketiga tahun 2024 melalui jaringan eksklusif apotek khusus yang terakreditasi.

Persetujuan ini didasarkan pada banyak bukti dari uji coba sebelumnya, termasuk uji coba fase 3 ENHANCE, yang menemukan bahwa pengobatan dengan ensifentrine secara signifikan meningkatkan gejala COPD dan kualitas hidup pasien.

Dalam uji coba ini, –ENHANCE-1 (NCT04535986) dan ENHANCE-2 (NCT04542057)–masing-masing ada 760 dan 789 pasien yang diacak dan dirawat. Volume ekspirasi paksa (FEV1) diukur di antara pasien untuk menentukan efektivitas ensifentrine.

Para peneliti menemukan bahwa pengobatan dengan ensifentrine secara signifikan meningkatkan rata-rata area di bawah kurva FEV1 pada 0 hingga 12 jam dibandingkan dengan plasebo (ENHANCE-1, 87 ml [95% CI: 55, 119]; ENHANCE-2, 94 ml [65, 124]; keduanya P < 0,001).

Baca :  FDA Memberikan Peninjauan Prioritas untuk Inavolisib dalam Pengobatan Kanker Payudara dengan Mutasi PIK3CA

Kritis, ensifentrine mengurangi tingkat eksaserbasi sedang atau berat pada pasien ini selama 24 minggu dibandingkan dengan plasebo (ENHANCE-1, rasio tingkat, 0,64 [0,40, 1,00]; P = 0,050; ENHANCE-2, rasio tingkat, 0,57 [0,38, 0,87]; P = 0,009).

Selain itu, ada peningkatan waktu hingga eksaserbasi pertama saat menggunakan ensifentrine (ENHANCE-1, rasio bahaya, 0,62 [0,39, 0,97]; P = 0,038; ENHANCE-2, rasio bahaya, 0,58 [0,38, 0,87]; P = 0,009). Obat ini menghasilkan manfaat klinis ini saat digunakan sendiri maupun dengan terapi pemeliharaan lainnya, serta dapat ditoleransi dengan baik di antara populasi subjek yang luas dengan COPD sedang hingga berat.

Dalam setiap uji coba, tidak ada efek samping yang merugikan karena ensifentrine; selain itu, obat ini dapat ditoleransi dengan baik dan tidak terkait dengan peningkatan masalah gastrointestinal atau peningkatan pneumonia.

“Menurut pengalaman saya, meskipun dengan terapi pemeliharaan, sebagian besar pasien melaporkan mengalami gejala sehari-hari, termasuk sesak napas dan batuk yang terus-menerus. COPD memiliki dampak signifikan pada mortalitas dan morbiditas di [Amerika Serikat], dan hingga hari ini, inovasi dalam modalitas pengobatan inhalasi terbatas pada kombinasi kelas pengobatan yang sudah ada selama lebih dari 2 dekade,” kata Michael Wells, MD, seorang profesor asosiasi di divisi pengobatan paru, alergi, dan perawatan kritis di University of Alabama Birmingham.

“Ohtuvayre, sebagai inhibitor PDE3 dan PDE4 kelas pertama, menawarkan pendekatan yang unik dan merupakan kemajuan penting dalam pengobatan COPD,” lanjutnya.

Penulis studi uji coba ENHANCE menyimpulkan dengan mengatakan, “Hasil ini menunjukkan bahwa ensifentrine, dengan mekanisme inhibisi PDE3 dan PDE4 yang baru, akan menjadi tambahan yang berharga dan komplementer bagi mekanisme pengobatan yang terbatas yang tersedia untuk pasien dengan COPD.”

Referensi

1. Verona Pharma. Verona Pharma announces US FDA approval of Ohtuvayre™ (ensifentrine). Press release. Published June 26, 2024. Accessed June 27, 2024. https://www.veronapharma.com/news/verona-pharma-announces-us-fda-approval-of-ohtuvayre-ensifentrine/
2. Anzueto A, Barjaktarevic I, Siler T, et al. Ensifentrine, a novel phosphodiesterase 3 and 4 inhibitor for the treatment of chronic obstructive pulmonary disease: randomized, double-blind, placebo-controlled, multicenter phase III trials (the ENHANCE trials). AJRCCM. 2023;208(4). doi:10.1164/rccm.20236-0944OC
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

praktek kefarmasian

Viral! Petugas Cleaning Service Nekat Meracik Obat untuk Pasien di RSUD Ryacudu, 7 Orang Diperiksa Inspektorat

Majalah Farmasetika – Seorang petugas cleaning service di RSUD Ryacudu, Kotabumi, Lampung Utara, mendadak viral …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.