Download Majalah Farmasetika

Sebuah Studi Baru Menemukan Bahwa Krim Ruxolitinib 1,5% Efektif bagi Sebagian Besar Pasien dengan Hidradenitis Suppurativa

Majalah Farmasetika – Krim ruxolitinib 1,5% (Opzelura; Incyte) dapat secara signifikan mengurangi peradangan yang terkait dengan hidradenitis supurativa (HS) tahap Hurley 1 atau 2 (ringan hingga sedang), menurut hasil uji coba fase 2 baru-baru ini yang disajikan dalam pertemuan tahunan American Academy of Dermatology (AAD) dari tanggal 8 hingga 12 Maret di San Diego, California.

Temuan dari uji coba fase 2 menunjukkan bahwa krim ruxolitinib umumnya ditoleransi dengan baik dan secara signifikan mengurangi keparahan penyakit dibandingkan dengan kontrol. Selain itu, sebagian besar pasien dalam kelompok pengobatan mengalami respons klinis.

“Hasil yang disajikan hari ini memperkuat profil efikasi dan keamanan krim ruxolitinib, yang menunjukkan potensi besar bagi orang yang hidup dengan HS ringan,” kata Jim Lee, MD, PhD, wakil presiden grup, peradangan dan autoimunitas, Incyte, dalam siaran pers.

Peneliti memutuskan untuk melakukan uji klinis fase 2 acak, ganda-butak, yang dikendalikan dengan kendaraan untuk mengevaluasi keamanan dan efikasi krim ruxolitinib 1,5% dibandingkan dengan kontrol. Studi ini melibatkan 69 pasien dewasa dengan HS ringan hingga sedang, dan titik akhir utama adalah perubahan dari dasar dalam jumlah abses dan nodul inflamasi (AN) pada minggu ke-16.

Studi ini mencapai titik akhir utama dengan lebih banyak pasien dalam kelompok pengobatan mengalami penurunan jumlah AN (rata-rata penurunan sebesar 3,61) dibandingkan dengan pasien pada kontrol kendaraan (rata-rata penurunan sebesar 2,42).

Titik akhir sekunder termasuk proporsi peserta yang mengalami penurunan jumlah AN dari dasar, perubahan dalam skor pada skala peringkat numerik rasa sakit kulit (NRS) dari dasar, perubahan dalam skor NRS gatal dari dasar, proporsi peserta yang mencapai respons klinis hidradenitis supurativa (HiSCR), perubahan dalam skor Sistem Skor Keparahan Hidradenitis Supurativa Internasional (IHS4) dari dasar, dan jumlah peristiwa yang muncul selama pengobatan (TEAEs).

Baca :  Mengenal Ozenoxacin, Krim Antibiotik Baru untuk Infeksi Kulit

Di kelompok ruxolitinib, 79,2% pasien mencapai setidaknya 50% penurunan jumlah AN (AN50), yang juga merupakan kriteria untuk mencapai HiSCR. Selain itu, kelompok pengobatan mengalami penurunan keparahan penyakit yang lebih signifikan, dengan rata-rata skor IHS4 mereka turun sebesar 4,46 poin dibandingkan dengan 2,66 pada kelompok kontrol.

TEAEs paling umum yang terkait dengan pengobatan adalah COVID-19 (5,9%) dan nasofaringitis (5,9%), tetapi tidak ada pasien yang mengalami TEAEs serius. Bagi pasien yang mengalami TEAEs, kejadiannya terjadi dengan tingkat 38,2% untuk pasien pada krim ruxolitinib dibandingkan dengan 42,9% dari pasien pada kontrol.

HS adalah kondisi kulit inflamasi kronis yang memengaruhi lebih dari 150.000 orang di Amerika Serikat. HS menyebabkan nodul dan abses yang menyakitkan, yang dapat menyebabkan kerusakan jaringan tidak dapat dipulihkan dan bekas luka. Penyebab yang disarankan dari peradangan adalah jalur sinyal JAK/STAT yang terlalu aktif, yang dihambat oleh krim ruxolitinib 1,5%.

“Meskipun berdampak setiap hari pada kehidupan pasien, saat ini belum ada terapi yang disetujui untuk HS ringan hingga sedang dan standar perawatan saat ini seringkali tidak memadai,” kata Lee dalam siaran pers.

Tidak ada obat untuk HS, sehingga pasien dengan penyakit yang lebih ringan terus membutuhkan terapi baru dan efektif, karena mengontrol penyakit dapat membantu dalam pengelolaan gejala, menurut Martina J Porter, MD, seorang dermatolog di Beth Israel Deaconess Medical Center.

“Data hari ini merupakan langkah penting dalam memajukan penelitian untuk HS dengan tujuan dapat memberikan pilihan efektif bagi pasien untuk lebih baik mengelola kondisi mereka,” kata Lee dalam siaran pers.

Referensi

Incyte Announces New Data From Phase 2 Study Evaluating Ruxolitinib Cream (Opzelura®) In Patients With Mild-To-Moderate Hidradenitis Suppurativa. Incyte. News Release. March 10, 2024. Accessed on March 12, 2024. https://investor.incyte.com/news-releases/news-release-details/incyte-announces-new-data-phase-2-study-evaluating-ruxolitinib

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.