Download Majalah Farmasetika

Studi: Individu Pribumi di Negara Maju Kemungkinan Lebih Rentan Mengalami Stroke

Majalah Farmasetika – Individu Pribumi kemungkinan lebih rentan mengalami stroke dibandingkan dengan mereka yang bukan Pribumi, menurut hasil tinjauan sistematis yang diterbitkan dalam Neurology. Para peneliti melibatkan 24 studi di 7 negara, termasuk Australia, Kanada, Selandia Baru, Norwegia, Singapura, Swedia, dan Amerika Serikat, seperti yang dijelaskan dalam rilis pers.

“Disparitas ini terutama terlihat di negara-negara di mana rata-rata kualitas hidup yang tinggi dan harapan hidup yang panjang seringkali tidak tercermin dalam populasi Pribumi,” kata Anna H. Balabanski, MBBS, PhD, dari Monash University di Melbourne, Australia, dalam rilis pers. “Disparitas ini mungkin mencerminkan akses yang tidak merata terhadap sumber daya untuk mencegah dan mengelola stroke.”

Poin Penting: Individu Pribumi di berbagai negara maju, termasuk Australia, Kanada, Selandia Baru, Norwegia, Singapura, Swedia, dan Amerika Serikat, secara konsisten ditemukan berisiko lebih tinggi mengalami stroke dibandingkan dengan populasi non-Pribumi. Temuan ini menyoroti kebutuhan mendesak untuk penelitian menyeluruh dan intervensi yang ditargetkan untuk mengatasi disparitas sosial ekonomi dan kesehatan yang memengaruhi populasi Pribumi. Inisiatif penelitian masa depan harus memberikan prioritas pada keterlibatan dan pengawasan komunitas Pribumi untuk memastikan pendekatan yang peka budaya dan didorong oleh komunitas.

Dalam studi ini, para peneliti memeriksa negara-negara yang memiliki Indeks Pembangunan Manusia tinggi yang mengukur pencapaian rata-rata dalam kesehatan, pengetahuan, dan standar hidup. Penulis studi mengatakan bahwa studi yang diterbitkan antara tahun 1990 dan 2022 di antara populasi Pribumi negara maju digunakan. Studi berasal dari basis data PubMed, Embase, dan Kesehatan Global, dan studi yang tidak melalui peer-review, memiliki kurang dari 10 individu Pribumi, dan tidak berada dalam rentang usia 35 hingga 64 tahun yang digunakan dalam studi dikecualikan. Penilaian kualitas dilakukan menggunakan “standar emas” untuk insiden stroke berbasis populasi, yaitu Skala Newcastle-Ottawa untuk bias dan kriteria CONSIDER untuk laporan kesehatan Pribumi, menurut penulis studi.

Baca :  Telah Hadir Alat Canggih Tanpa Operasi yang Bisa Mencegah Kambuhnya Stroke

Para peneliti melibatkan 24 studi, termasuk 19 artikel teks penuh dan 5 abstrak dari 7 negara. Mereka menemukan bahwa di Amerika Serikat, individu Pribumi memiliki kemungkinan 20% lebih tinggi untuk mengalami stroke dibandingkan dengan yang bukan. Di Australia, mereka memiliki kemungkinan 70% hingga 3 kali lipat; di Kanada, mereka memiliki kemungkinan 40% lebih tinggi; di Norwegia dan Swedia, mereka memiliki kemungkinan 8% hingga lebih dari dua kali lipat; di Singapura, mereka memiliki kemungkinan 70% hingga 90% lebih tinggi; dan di Selandia Baru, para peneliti menemukan bahwa individu Pribumi secara statistik lebih mungkin mengalami stroke dalam satu studi dari tahun 2002 hingga 2003, sesuai dengan rilis pers.

Selanjutnya, hasil menunjukkan bahwa Aboriginal Australia dan Torres Strait Islanders berusia 55 tahun ke bawah lebih dari 4 hingga 13 kali lebih mungkin mengalami stroke dibandingkan dengan yang bukan Pribumi, sesuai dengan rilis pers.

Penulis studi menyatakan bahwa sangat penting untuk lebih memahami insiden stroke guna mengembangkan respons yang efektif terhadap disparitas sosial ekonomi dan kesehatan pada individu Pribumi. Mereka menambahkan bahwa studi masa depan harus dilakukan untuk populasi Pribumi dan insiden stroke.

“Proses ini benar-benar menyoroti kebutuhan akan penelitian lebih lanjut dan lebih baik tentang stroke pada masyarakat Pribumi,” kata Balabanski dalam rilis pers. “Sebagai contoh, tidak ada studi yang memenuhi kriteria kami dari Amerika Selatan, Timur Tengah, atau Rusia. Selain itu, studi masa depan harus dirancang dan dilakukan dengan pengawasan oleh masyarakat Pribumi untuk memperkuat upaya penelitian dan meningkatkan hasil.”

Referensi

  1. New review finds indigenous people more likely to have a stroke. News release. EurekAlert. February 14, 2024. Accessed February 14, 2024. https://www.eurekalert.org/news-releases/1033940
  2. Balabanski AH, Dos Santos A, Woods JA, Mutimer CA, et al. Incidence of Stroke in Indigenous Populations of Countries With a Very High Human Development Index: A Systematic Review. Neurology. 2024;102(5):e209138. doi:10.1212/WNL.0000000000209138
Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.