Download Majalah Farmasetika

Studi: Risankizumab Terbukti Lebih Unggul dari Apremilast untuk Pasien dengan Psoriasis Sedang

Majalah Farmasetika – Risankizumab (Skyrizi; AbbVie) lebih efektif daripada apremilast (Otezla; Amgen) dalam mengurangi keparahan gejala psoriasis pada pasien dengan penyakit sedang selama 16 minggu, menurut para penulis sebuah abstrak yang menyajikan data uji klinis fase 4 pada Pertemuan Tahunan American Academy of Dermatology 2024 dari 8 hingga 12 Maret di San Diego, California.1

“Data ini memperkuat efikasi risankizumab yang sudah banyak diteliti pada pasien dengan psoriasis, termasuk pasien yang terkena area sulit diobati seperti kulit kepala atau kuku,” kata Linda Stein Gold, MD, direktur Penelitian, dan kepala Divisi Dermatologi di Henry Ford Health System, dalam wawancara dengan Pharmacy Times.

Para peneliti melakukan studi fase 4 IMMpulse berdurasi 2 periode (NCT04908475) untuk membandingkan keunggulan risankizumab dengan apremilast pada hasil keamanan dan efikasi untuk psoriasis plak sedang pada orang dewasa yang memenuhi syarat sistemik. Pasien diacak 1:2 untuk menerima risankizumab subkutan pada minggu 0 dan 4 (n=118, 150 mg; pada dosis yang diberi label) atau apremilast oral (n=234, 30 mg BID) selama 16 minggu. Karakteristik demografis dan penyakit pasien sebanding antara kelompok pengobatan pada saat awal.2

Selama periode A (minggu 0 hingga 16), titik akhir co-primer termasuk peningkatan 90% (+) pada Psoriasis Area and Severity Index (PASI; PASI 90), dan peningkatan 2 tingkat pada Penilaian Global Statis Dokter (sPGA 0/1) pada minggu ke-16. PASI mengukur tingkat keparahan penyakit (PASI90 [peningkatan 90%], PASI 75 [peningkatan 75%], dan PASI 100 [peningkatan 100%]).2

Pada minggu ke-16, 55,9% dari pasien yang menerima risankizumab mencapai PASI 90 (CI 95% 47,0-64,9) dibandingkan dengan 5,1% (CI 95% 2,3-8,0) dari pasien yang menggunakan apremilast. Selain itu, 75,4% dari pasien yang menerima risankizumab mencapai sPGA 0/1 (CI 95% 67,7-83,2) dibandingkan dengan 18,4% (CI 95% 13,4-23,3) dari pasien yang menggunakan apremilast.

Baca :  Kini Psoriasis Plak Sudah Ada Obatnya, FDA Menyetujui Taltz Berisi Ixekizumab

Di antara pasien yang diobati dengan risankizumab untuk psoriasis kulit kepala, 57,0% mencapai PASI 90, 87,1% mencapai PASI75, 32,3% mengalami PASI 100, dan 77,4% mencapai sPGA0/1. Hanya 17,9%, 5,1%, 17,4% dan 1,5% dari pasien yang mencapai skor tersebut dengan apremilast, secara berturut-turut.1

Selain itu, 69,4% dari pasien yang diobati dengan risankizumab untuk psoriasis kuku mencapai sPGA0/1 dibandingkan dengan 17,3% pada apremilast pada minggu ke-16. Skor PASI juga lebih tinggi di lengan risankizumab, dengan 48,4% mencapai PASI 90, 79,0% mencapai PASI 75, dan 30,6% mencapai PASI 100 dibandingkan dengan 3,9%, 15,0% dan 1,6% dari pasien di lengan apremilast yang mencapai PASI tersebut, secara berturut-turut.

Selama periode B, para peneliti mengevaluasi risankizumab untuk pasien yang tidak mencapai peningkatan minimal 75% dalam PASI (nonresponder) dengan apremilast pada minggu ke-16, dan titik akhir primer adalah respons 90% pada minggu ke-52. Dari mereka yang beralih ke risankizumab setelah tidak mencapai PASI 75 dengan apremilast, 72,3% (CI 95% 62,7-81,9) mencapai PASI 90. Hanya 2,6% (CI 95% 0,0-6,1) dari pasien yang tetap menggunakan apremilast mencapai PASI 90 pada minggu ke-52.2

Para peneliti juga mengevaluasi keselamatan dan kualitas hidup—skala PSS0/1 dan DLQI0/1 mengukur kualitas hidup terkait kesehatan, dan TSQM-9 mengidentifikasi kepuasan pengobatan. Menurut Gold, lebih banyak pasien yang menggunakan risankizumab memiliki hasil kualitas hidup yang baik dan kepuasan,1

Risankizumab juga menunjukkan profil keamanan yang serupa dibandingkan dengan studi sebelumnya. Kejadian yang paling umum adalah infeksi COVID-19 dan nasofaringitis, dan apremilast terkait dengan diare, mual, dan sakit kepala.2

“Hasil ini mendukung risankizumab sebagai pengobatan yang efektif pada pasien psoriasis yang memenuhi syarat sistemik dengan keterlibatan area yang tinggi, [dan] saya percaya bahwa penting bagi dokter dan pasien untuk mendiskusikan risankizumab sebagai opsi potensial saat membuat keputusan pengobatan,” kata Gold kepada Pharmacy Times.1

Baca :  Eli Lilly Umumkan Hasil Uji Klinik Fase 3 Ixekizumab Untuk Plaque Psoriasis

Referensi

1. Gold L, Efficacy of Risankizumab Versus Apremilast Among Patients with Scalp or Nail Psoriasis from the Phase 4 IMMpulse Study. Abstract. Accessed on March 13, 2024. AAD Annual Meeting. San Diego, California. March 8 to 12, 2024.

2. Gold L, et al, Comparison of risankizumab and apremilast for the treatment of adult patients with moderate plaque psoriasis eligible for systemic therapy: results from a randomised, open-label, assessor-blinded phase IV (IMMpulse) study. British Journal of Dermatology, 2023;ljad252. doi:10.1093/bjd/ljad252

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.