Download Majalah Farmasetika

Suplementasi Biji Selasih Jangka Panjang Ditemukan Mampu Menurunkan Tekanan Darah

Majalah Farmasetika – Suplementasi biji selasih terkait dengan peningkatan signifikan pada beberapa faktor kesehatan metabolisme tertentu, menurut tinjauan sistematis dan meta-analisis baru-baru ini dari lebih dari selusin uji klinis acak yang diterbitkan dalam Journal of Functional Foods. Konsumsi jangka panjang suplemen biji selasih (25 gram atau lebih/harian) menunjukkan efek signifikan pada tekanan darah sistolik (TDS).

“Bahkan, dalam periode yang panjang, efek kumulatif senyawa bioaktif, seperti asam lemak omega-3 dan serat dalam produk selasih, mungkin menjadi lebih nyata,” tulis penulis studi dalam artikel tersebut.

Selasih adalah tanaman herbal dengan biji yang kaya nutrisi. Faktanya, bijinya adalah salah satu sumber asam lemak omega-3 berbasis tumbuhan yang paling kaya. Literatur saat ini menunjukkan bahwa produk biji selasih dapat meningkatkan resistensi insulin, toleransi glukosa, dan obesitas, serta terdapat bukti yang menjanjikan bahwa dapat bersifat hipoglikemik dan hipotensif, serta meningkatkan lipid darah.

Tinjauan sistematis dan meta-analisis dari 14 uji klinis acak ini (total 729 peserta) bertujuan memberikan wawasan lebih lanjut tentang faktor antropometrik dan metabolisme yang mungkin diakui oleh suplementasi biji selasih.

Peneliti melihat bahwa peserta yang menerima suplemen menunjukkan peningkatan signifikan pada banyak faktor metabolisme, termasuk TDS (SMD = −0,41; 95% CI: −0,59, −0,22), tekanan darah diastolik (TDD; SMD = −0,41; 95% CI: −0,65, −0,17), kolesterol total (KT; SMD = −0,30; 95% CI: −0,48, −0,13), kolesterol LDL (LDL-C; SMD = −0,30; 95% CI: −0,50, −0,11), dan trigliserida (TG; SMD = −0,20; 95% CI: −0,38, −0,02), dibandingkan dengan kelompok plasebo atau kontrol. Namun, suplemen tidak banyak memengaruhi ukuran antropometrik atau penanda inflamasi.

Dalam analisis subkelompok, suplementasi selasih paling efektif pada TDS ketika pasien telah mengonsumsinya selama lebih dari 10 minggu dan mengonsumsinya dengan dosis 25 mg/hari, dan ini dapat menunjukkan bahwa waktu dan dosis penting. Namun, suplementasi dengan dosis di bawah 25 mg/hari dan selama 10 minggu terkait dengan peningkatan TDD, KT, dan LDL-C; temuan ini mungkin mencerminkan perbedaan desain studi dan analisis subkelompok.

Baca :  GIAPREZA®: Hormon Angiotensin II Sintesis, Terobosan Baru Atasi Syok Septik

Dalam sebagian besar studi yang menganalisis suplementasi selasih, batasan studi adalah heterogenitas dalam durasi studi, dosis suplemen, dan peserta. Selain itu, jumlah studi dengan ukuran sampel kecil terbatas. Akhirnya, efek metabolisme dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor lain selain suplementasi.

Menurut para penulis studi, selasih juga mungkin bermanfaat untuk kesehatan metabolisme karena mengandung jumlah serat yang signifikan (95% di antaranya bersifat insoluble), yang dapat meningkatkan rasa kenyang dan kesehatan. Ini juga mungkin memiliki efek hipokolesterolemia, dan bijinya mengandung protein yang menghambat penanda sintesis kolesterol. Selain itu, omega-3 dapat membantu mengurangi oksidasi asam lemak.

Penelitian lebih lanjut menunjukkan bahwa suplementasi biji selasih dapat memberikan manfaat bagi pasien dengan hipertensi, atau bahkan mengurangi risiko penyakit kardiovaskular. Oleh karena itu, para penulis studi mencatat bahwa penelitian lebih lanjut harus dilakukan terkait suplemen ini.

“Temuan dari tinjauan sistematis dan meta-analisis ini dapat memberikan wawasan berharga bagi para profesional kesehatan, pembuat kebijakan, dan peneliti, membimbing penelitian dan intervensi masa depan terkait suplementasi produk selasih,” tulis para penulis studi.

Referensi

Nikpayam O, Jafari A, Safaei E, et al. Effect of chia product supplement on anthropometric measures, blood pressure, glycemic-related parameters, lipid profile and inflammatory indicators: A systematic and meta-analysis. J of Fun Foods; 110(2023). doi:10.1016/j.jff.2023.105867.

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

praktek kefarmasian

Viral! Petugas Cleaning Service Nekat Meracik Obat untuk Pasien di RSUD Ryacudu, 7 Orang Diperiksa Inspektorat

Majalah Farmasetika – Seorang petugas cleaning service di RSUD Ryacudu, Kotabumi, Lampung Utara, mendadak viral …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.