Download Majalah Farmasetika

Peneliti Temukan Faktor Risiko Baru Untuk Gangguan Kardiovaskular Pada Pasien Lupus

Majalah Farmasetika – Peneliti menemukan hubungan antara antibodi antifosfolipid positif (aPL) dan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular (CVC) di masa depan pada individu dengan lupus eritematosus sistemik (SLE), menurut hasil studi yang disajikan di American College of Rheumatology Convergence 2023.

aPL diarahkan melawan protein pengikat fosfolipid, dan sindrom antifosfolipid telah dikaitkan dengan serangan jantung, stroke, emboli paru, keguguran, dan kematian janin, menurut rilis pers.

“Sedikit penelitian telah menunjukkan peran isotop aPL yang berbeda dalam perkembangan penyakit kardiovaskular aterosklerotik (ASCVD). Dalam penelitian kami, kami mengidentifikasi bahwa antibodi anticardiolipin (aCL) IgG, aCL IgM, dan positivitas lupus antikoagulan secara independen terkait dengan ASCVD setelah penyesuaian terhadap faktor risiko tradisional penyakit kardiovaskular (CVD),” kata Yufang Ding, mahasiswa kedokteran di Peking Union Medical College Hospital, Beijing, Cina, dalam rilis pers.

Untuk pasien dengan SLE, terdapat peningkatan risiko CVD, yang merupakan penyebab utama morbiditas dan mortalitas, dan sekitar 30% hingga 40% memiliki aPL, menurut rilis pers. Ding dan rekan-rekannya menyelidiki hubungan antara aPL dan masa depan ASCVD karena pemahaman tentang bagaimana antibodi memengaruhi risiko CVD belum sepenuhnya dipahami. Ada lebih dari 1500 individu dengan lupus yang disertakan dalam studi ini. Data berasal dari Chinese SLE Treatment and Research Group antara 2006 dan 2021, dengan 90% perempuan dan 100% beretnis Asia Timur, menurut rilis pers.

Ada 7 isotop aPL yang berbeda diukur pada diagnosis dan selama masa tindak lanjut, termasuk antibodi aCL seperti IgG, IgM, IgA; antibodi anti-beta-2-glikoprotein I (aβ2GPI) seperti IgG, IgM, dan IgA; dan lupus antikoagulan. Dari individu yang disertakan, 33,4% memiliki aPL positif, dengan lupus antikoagulan menjadi yang paling umum dengan 20,6%, diikuti oleh aCL IgG dengan 15,8%, menurut rilis pers. Peneliti juga melaporkan bahwa 116 individu—92 di antaranya aPL positif—mengalami ASCVD selama masa tindak lanjut 4,5 tahun. Peneliti mendefinisikan ASCVD sebagai serangan jantung nonfatal baru, stroke nonfatal, revascularisasi arteri koroner atau perifer, atau kematian yang berkaitan dengan CVD, menurut rilis pers. Ada 3 analisis yang dilakukan.

Baca :  Anifrolumab, Obat Baru untuk Penderita Lupus

Peneliti menemukan bahwa positivitas aPL dan faktor risiko tradisional terkait dengan ASCVD, dan aCL IgG, aCL IgM, dan lupus antikoagulan secara independen terkait dengan ASCVD, menurut rilis pers. Selain itu, faktor risiko tradisional seperti merokok, hipertensi, jenis kelamin, dan usia secara independen terkait dengan ASCVD. Selanjutnya, terapi antikoagulan dan antiplatelet dapat mengurangi risiko ASCVD pada pasien dengan SLE, menurut peneliti studi ini.

Menurut Ding, hasil ini menyarankan bahwa pasien dengan lupus harus diuji untuk aPL, dan mereka yang memiliki aPL harus menjalani pengawasan hati-hati untuk penyakit jantung di masa depan.

“Penggunaan aspirin dosis rendah untuk pencegahan trombosis primer harus dipertimbangkan dengan hati-hati pada pasien dengan SLE yang memiliki antibodi anticardiolipin positif atau lupus antikoagulan. Kami juga menantikan untuk membahas peran pencegahan diet Mediterania dan olahraga melalui studi intervensi di masa depan,” kata Ding dalam rilis pers.

Studi ini memiliki beberapa keterbatasan, termasuk interaksi dinamis dan bervariasi waktu dari positivitas aPL, yang menurut Ding bisa membuat analisis statistik menjadi menantang. Selain itu, studi ini bersifat observasional, yang membuat sulit memperhitungkan faktor pengacau, termasuk pilihan dan hasil pengobatan, menurut rilis pers.

Referensi

Study finds positive antiphospholipid antibodies raises cardiovascular disease risk in patients with systemic lupus erythematosus. New release. EurekAlert. November 7, 2023. Accessed December 1, 2023. https://www.eurekalert.org/news-releases/1007316

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.