Download Majalah Farmasetika

Peneliti Temukan Dua Kemungkinan Kategori Faktor Risiko Genetik Penyebab Diabetes Gestasional pada Perempuan

Majalah Farmasetika – Etiologi genetik untuk diabetes gestasional (GDM) hanya sebagian dibagi dengan risiko genetik untuk diabetes tipe 2 (T2D), menurut penulis studi yang diterbitkan di Nature Genetics. Peneliti dari studi kohort terbaru di Finlandia menemukan bahwa GDM mungkin terkorelasi secara genetik dengan T2D, tetapi ada juga faktor risiko genetik untuk GDM yang independen dari risiko untuk T2D.

“Hasil kami saat ini menunjukkan mekanisme yang mungkin terkait dengan respons fisiologis adaptif ibu terhadap kehamilan,” tulis penulis studi dalam artikel tersebut.

Saat ini, belum ada literatur yang menilai predisposisi genetik seseorang terhadap GDM, sehingga peneliti melakukan studi asosiasi genom penuh (GWAS) GDM yang luas untuk memahami lebih lanjut tentang kondisi tersebut. Peneliti melakukan studi ini dengan mengevaluasi data yang dikumpulkan pada wanita dalam studi FinnGen. Studi FinnGen melibatkan 131.109 kontrol perempuan yang telah melahirkan dari Finlandia. Ada 12.332 kasus GDM dalam kohort tersebut (wanita didiagnosis selama kehamilan).

Peneliti pertama-tama menemukan bahwa ada 13 wilayah kromosom yang berhubungan dengan GDM. Tim melakukan studi replikasi untuk mengukuhkan temuan, dan kemudian melakukan pemetaan detil dari lokus untuk mengkarakterisasi mereka.

Selanjutnya, tim mengevaluasi etiologi genetik bersama GDM dan T2D dengan menganalisis sinyal signifikan di genom, dan mereka mengamati bahwa banyak lokus pada pasien dengan GDM bersifat heterogen terhadap T2D (P < 0,001).

“Pada tingkat genomik, GDM dan T2D berkorelasi secara genetik (rg = 0,71, s.e. = 0,06, P = 6,8 × 10−37), yang jauh lebih besar dari 0 (P = 6,8 × 10−37) tetapi kurang dari 1 (P = 1,2 × 10−7),” tulis penulis studi.

Hasil juga menunjukkan bahwa GDM terkait dengan karakteristik glikemik, seperti glukosa puasa (FG) atau hemoglobin A1c (HbA1C), meskipun tidak terkait dengan tingkat insulin puasa. Setelah uji lebih lanjut, peneliti menyimpulkan bahwa risiko genetik GDM didasarkan pada 2 kategori, satu berupa risiko genetik bersama dengan T2D dan yang lainnya merupakan risiko genetik independen yang terkait dengan kehamilan.

Baca :  Penting! Jaga Asupan Kolesterol Untuk Mencegah Risiko Penyakit Alzheimer

“Perbandingan ukuran efek antara GDM dan T2D tidak mendukung adanya hubungan tunggal dan konsisten antara GDM dan T2D di seluruh lokus, melainkan mengusulkan 2 kelas varian signifikan yang berbeda,” tulis penulis studi.

Keterbatasan utama dari studi ini adalah evaluasi kohort homogen dari wanita Finlandia. Ini dapat membatasi generalisabilitas temuan, terutama mengingat populasi ini memiliki alel langka yang tidak umum di seluruh dunia.

Alasan kehamilan dapat menjadi faktor risiko untuk GDM adalah karena wanita memiliki hormon gestasional yang lebih banyak yang memengaruhi jalur glikemik homeostatik di pankreas dan otak. Selain itu, gestasi memengaruhi sensitivitas insulin di jaringan perifer mereka. Area penelitian baru perlu mengevaluasi penyebab molekuler risiko GDM.

“Pekerjaan ini menyoroti manfaat fokus sumber daya pada gangguan kehamilan karena kehamilan adalah gangguan alamiah yang memberikan peluang untuk menemukan lokus dengan mekanisme fisiologis baru dari kontrol glikemik atau homeostatik,” tulis penulis studi.

Referensi

Elliot A, Walters RK, Pirinen M, et al. Distinct and shared genetic architectures of gestational diabetes mellitus and type 2 diabetes. Nat Genet. 2024. doi:10.1038/s41588-023-01607-4

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Apakah Profesi Apoteker Akan Usang di Masa Depan Tergantikan oleh Artificial Intelligent? Mari Menyingkap Fakta

Majalah Farmasetika – Perkembangan teknologi yang pesat, terutama kecerdasan buatan (AI) dan robotika, telah menimbulkan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.