Download Majalah Farmasetika

Axicabtagene Ciloleucel Aman dan Dapat Ditoleransi untuk Limfoma Sistem Saraf Pusat yang Kambuh dan Refrakter

Majalah Farmasetika – Para peserta dalam penelitian ini menunjukkan respons yang tahan lama selama lebih dari 1 tahun, selain indikator kemanjuran yang positif.

Axicabtagene ciloleucel (Yescarta, axi-cel; Kite), sebuah terapi sel-T dengan reseptor antigen chimeric (CAR) anti-CD19, dinyatakan aman dan dapat ditoleransi pada pasien dengan limfoma sistem saraf pusat (CNSL) yang kambuh/refrakter (R/R), selain memiliki penanda kemanjuran yang positif dan respons tahan lama selama lebih dari 1 tahun, menurut hasil penelitian yang dipublikasikan dalam Journal of Clinical Oncology.

Gambar Kanker Darah Kredit gambar: © freshidea | stock.adobe.com

Data yang dipresentasikan pada Pertemuan Tahunan American Society of Clinical Oncology (ASCO) 2024 ini dapat menjadi kunci untuk mengembangkan opsi pengobatan yang efektif bagi pasien dengan CNSL. Prognosis bagi pasien ini biasanya buruk, dan tidak ada opsi pengobatan standar yang tersedia.

Literatur sebelumnya telah dipublikasikan yang menunjukkan efektivitas axi-cel dalam mengobati jenis limfoma lain, yaitu limfoma sel B besar R/R (LBCL). Satu studi menemukan bahwa axi-cel sebagai pengobatan lini kedua untuk pasien dengan R/R LBCL menghasilkan kelangsungan hidup secara keseluruhan yang signifikan lebih lama dibandingkan perawatan standar pada tindak lanjut median 47,2 bulan.

Literatur semacam itu membimbing penulis studi saat ini dalam keyakinan mereka bahwa axi-cel dapat dipertimbangkan untuk mengobati pasien dengan CNSL, sehingga mengisi kekosongan penting dalam perawatan pasien ini.

Sebanyak 18 pasien terdaftar dalam penelitian ini, dan 6 pasien pertama menjalani pengamatan lebih lanjut untuk menemukan toksisitas pembatas pengobatan (TLTs). Tujuan utama penelitian ini adalah keamanan, yang diukur dengan tingkat TLTs dan kejadian buruk tingkat 3 atau lebih tinggi, menurut para peneliti. Tujuan sekunder termasuk tingkat respons lengkap (CR), durasi respons (DOR), tingkat respons objektif (ORR), kelangsungan hidup secara keseluruhan (OS), dan kelangsungan hidup bebas progresi (PFS).

Usia median peserta penelitian adalah 62 tahun (rentang: 33 hingga 80), dan 8 dari 18 pasien adalah wanita. Jumlah median terapi sebelumnya yang dijalani pasien adalah 3 (rentang: 1 hingga 7). Pentingnya, tidak ada TLTs yang diamati.

Meskipun tidak ada TLTs, efek lain mempengaruhi beberapa pasien. Enam belas dari 18 pasien (89%) mengembangkan sindrom pelepasan sitokin (CRS), tetapi tidak ada dari mereka yang mengembangkannya pada tingkat 3 atau lebih tinggi. Selain itu, 8 dari 18 peserta mengembangkan sindrom neurologis terkait sel efektor imun (ICANS) (44%), dengan 5 di antaranya (28%) pada tingkat 3 atau lebih tinggi.

ORR ditemukan sebesar 94% (17/18), sedangkan CR adalah 67% (12/18), tulis para peneliti. Selain itu, hingga Januari 2024, tindak lanjut median adalah 24,2 bulan, DOR median adalah 13,4 bulan, dan 9 pasien mengalami progresi. PFS median adalah 14,3 bulan (95% CI: 6,3-NR), sedangkan OS median adalah 26,4 bulan (95% CI: 11,2-NR). Tujuh pasien meninggal akibat progresi penyakit.

Tentang Percobaan Nama Percobaan: Axi-cel dalam Limfoma CNS

Identifikasi ClinicalTrials.gov: NCT04608487

Sponsor: Dana-Farber Cancer Institute

Tanggal Perkiraan Selesai: 1 Juni 2025

Para peneliti mencatat bahwa, pada saat presentasi di ASCO, ada tindak lanjut minimum 12 bulan, dan data korelatif untuk semua 18 pasien dipresentasikan pada pertemuan tahunan.

Menariknya, farmakokinetika axi-cel pada 12 pasien pertama dengan CNSL mirip dengan hasil yang dilaporkan sebelumnya dalam uji coba ZUMA-1 dan ZUMA-7 untuk pasien dengan limfoma sel B besar yang menyebar tanpa keterlibatan sistem saraf pusat.

Dalam studi ZUMA-1, tingkat ORR di antara 111 pasien yang terdaftar dalam penelitian ini adalah 82%, dan CR adalah 54%. Selain itu, 42% pasien terus memberikan respons pada titik tindak lanjut median, dan ada kehadiran CRS yang serupa, meskipun dalam studi ini 13% dari mereka yang mengalami CRS mengembangkannya pada tingkat 3 atau lebih tinggi.

Secara keseluruhan, para peneliti menyimpulkan bahwa, “Axi-cel aman dan dapat ditoleransi dengan baik pada pasien CNSL dengan kemanjuran yang menjanjikan dan PFS median serta durasi respons lebih dari 1 tahun,” tanpa risiko efek neurologis buruk yang jelas.

Referensi

1. Nayak L, Chukwueke U N, Meehan C, et al. A pilot study of axicabtagene ciloleucel (axi-cel) for relapsed/refractory primary and secondary central nervous system lymphoma (PCNSL and SCNSL). J Clin Oncol. 2024;42(16). doi:10.1200/JCO.2024.42.16_suppl.2006
2. Westin J, Oluwole O, Kersten M, et al. Survival with axicabtagene ciloleucel in large B-cell lymphoma. N Engl J Med. 2023;389(2):148-157. doi:10.1056/NEJMoa2301665
3. Neelapu S, Locke F, Bartlett N, et al. Axicabtagene ciloleucel CAR T-cell therapy in refractory large B-cell lymphoma. N Engl J Med. 2017;377(36):2531-2544. doi:10.1056/NEJMoa1707447


Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

praktek kefarmasian

Viral! Petugas Cleaning Service Nekat Meracik Obat untuk Pasien di RSUD Ryacudu, 7 Orang Diperiksa Inspektorat

Majalah Farmasetika – Seorang petugas cleaning service di RSUD Ryacudu, Kotabumi, Lampung Utara, mendadak viral …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.